Posted on Tinggalkan komentar

Sungguh-sungguh Melakukan Pekerjaan yang Baik

Carlos G. Valles, dalam bukunya Courage to Be Myself, mengutip percakapan antara Buddha dengan seorang muridnya. Sang Murid bertanya kepada Buddha: ”Bagaimanakah caranya para biksu mencapai kesempurnaan?”

Sang Buddha menjawab, ”Apabila berjalan, biksu berjalan sepenuhnya; apabila berdiri, biksu berdiri sepenuhnya; apabila duduk, biksu duduk sepenuhnya; apabila telentang, biksu telentang sepenuhnya.

Apabila memandang, ia sepenuhnya memandang; apabila membentangkan tangan, ia sepenuhnya membentangkan tangan; apabila mengenakan pakaian, ia sepenuhnya mengenakan pakaian; dan begitu pula apabila makan, minum, mengunyah, mencecap, atau pun melakukan tindakan-tindakan lain, ia sepenuhnya melakukan apa yang sedang ia lakukan dengan memahami tindakannya secara sempurna.”

Inilah hidup yang serius. Dan tampaknya mudah. Makanlah bila kita makan, dan berjalanlah ketika kita berjalan.

Itukah yang kita kerjakan? Sayangnya tidak! Sering kita mengerjakan yang sebaliknya. Kita bicara saat makan, dan berpikir sewaktu berjalan. Kadang kita menjadi tersedak atau tersandung. Ketika kita melakukan suatu pekerjaan, pikiran kita sering kali tidak ada di situ. Bahayanya lagi, saat bicara, otak kita memikirkan topik lain.

Mungkin ini sebuah contoh yang bagus, masih terdapat dalam buku Valles tadi. Konon seorang penumpang duduk di taksi, tetapi duduknya hanya mengambang, di pinggir kursi, tanpa membiarkan seluruh bobot badannya terbebankan di kursi. Mengapa? Ia yakin dengan duduk begitu bayaran taksinya akan lebih murah sedikit!

Ia tidak menyadari bahwa spedometer berjalan sama saja saat ia duduk begini atau duduk begitu. Sesungguhnya ia sedang menyiksa dirinya sendiri.

Mungkin kita pun sering berbuat demikian. Sewaktu naik taksi, kita malah berpikir dan bersikap seakan sedang naik motor. Ketika waktunya belajar, kita malah main-main. Dan sewaktu bermain, pikiran kita malah melayang ke pelajaran kita.

Pada waktu bekerja, pikiran kita mengkhayalkan enaknya tidur siang. Pada waktu istirahat, otak kita malah stres memikirkan pekerjaan yang menumpuk.

Paulus mengingatkan kepada warga jemaat yang dipimpin oleh Titus untuk ”sungguh-sungguh berusaha melakukan pekerjaan yang baik” (Tit. 3:8). Artinya, bukan berapa banyak kerja kita, tetapi bagaimana kita mengerjakannya?

Pertanyaannya: Apakah kita telah berusaha sungguh-sungguh melakukan pekerjaan yang baik? Sekadar jalan atau rutinitas belaka?

Selamat bekerja,

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *