Posted on Tinggalkan komentar

Revisi Kata

Ada yang mati di tengah pesta itu (Mrk. 6:14-29). Pestanya bukan pesta kematian, melainkan pesta ulang tahun. Dan yang berulang tahun bukan sembarang orang. Ini pesta ulang tahun seorang raja. Tragisnya, di pesta ulang tahun raja ada seseorang yang harus mati karena raja tak mampu mengekang lidahnya.

Herodes, penyelenggara pesta itu, begitu bergembiranya hingga tak mampu mengendalikan lidahnya. Dia terpesona oleh keindahan tarian putri Herodias. Saking gembiranya, Herodes berjanji akan memberikan apa saja yang diinginkan gadis itu. Tak hanya itu, dia pun bersumpah, ”Apa saja yang kauminta akan kuberikan kepadamu, sekalipun setengah dari kerajaanku” (Mrk. 6:23).

Jika raja tak mampu mengekang lidahnya saking gembiranya, putri Herodias lain. Dia tidak mau buru-buru berbicara. Agaknya, dia tidak mau menyesal di kemudian hari. Dia punya kesempatan besar. Bagaimanapun, raja telah bersedia memberikan setengah kerajaannya. Namun, dia tak mau buru-buru meminta setengah kerajaan. Dia pergi ke Herodias, dan memohon nasihatnya.

Sang Ibu tak hirau tawaran raja, dia lebih suka menyaksikan kematian Yohanes Pembaptis. Sang Putri meminta—karena nasihat ibunya—kepala Yohanes Pembaptis di dalam sebuah talam. Herodes terkejut mendengar permintaan itu. Bagaimanapun, sabda pandita ratu ’janji harus ditepati’. Pantang bagi seorang raja menelan ludah sendiri. Dan karena itulah, putra Zakaria mati di tengah pesta.

Janji memang harus ditepati. Namun, dalam kondisi tertentu, revisi bukanlah aib. Terlebih jika janji itu berpengaruh besar terhadap kehidupan orang lain. Apalagi, janji yang diucapkan sembarangan.

Dan yang terpenting: hati-hati dengan kata! Juga di tempat kerja hari ini.

Selamat bekerja,

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *