Diposting pada

Terbitan Baru: “Buah Roh: Hakikat dan Penerapannya”

Let’s say, buku ini memang mengangkat tema serupa dari buku Becoming Like Jesus karya Christoper J. H. Wright yang diterbitkan dalam bahasa Indonesia terlebih dahulu oleh Perkantas Jawa Timur. Buah Roh memang menjadi tema yang selalu menarik untuk ditulis. Tema yang sederhana namun menjadi begitu berguna ketika dikerjakan dalam kehidupan nyata. Tema bisa sama namun gagasan dari penulis yang berbeda bisa membuat wawasan pembaca akan tema ini bisa semakin kaya. Istimewanya, karena ini ditulis oleh penulis lokal, diharapkan pembahasannya bisa lebih mesra dan mengena.

Buah Roh: Hakikat dan Penerapannya

 

Semula, naskah buku ini merupakan Seri Sisipan Santapan Harian yang diterbitkan oleh Scripture Union Indonesia (PPA). Kami merasa penting untuk menghimpunnya ke dalam satu buku supaya para pembaca Santapan Harian bisa membacanya lebih lengkap tanpa harus membuka beberapa seri dari Santapan Harian.

Hal lain, kiranya buku ini juga bisa menjadi teman berbicara bagi Anda para siswa, mahasiswa, juga alumni yang juga memiliki kerinduan untuk terus bertumbuh. Buku ini sengaja dibuat dalam ukuran compact. Sengaja, supaya kapan pun Anda membutuhkan asupan nutrisi menyehatkan, Anda bisa langsung merasakan kesegaran Buah Roh dari buku ini ketika berada di kereta atau di dalam bus menuju tempat kerja atau tempat usaha. Namun, jangan coba-coba membaca sambil berkendara ya, salah-salah Anda sendiri yang celaka.

Akhir kata, mari kita bertumbuh bersama!

Diposting pada

Tentang Roh Kudus: Dipenuhi atau Dipimpin oleh Roh?

”Hiduplah di hadapan-Ku dengan tidak bercela” (Kej. 17:1).

Mengalami lawatan Allah menjadi topik sharing yang begitu laris. Apalagi jika yang mengalaminya adalah seorang figur publik. Topik ini bisa berkembang ke dalam beberapa kisah yang lebih khusus, seperti bebas dari jerat kecanduan narkoba, berpindah agama menjadi Kristen, sampai kepada hilangnya benjolan tumor dari rekam medis. Menjadi tahir. Hal ini menjadi target dari orang-orang yang sudah putus asa dengan penyembuhan jalur medis. Dirasa lebih manjur jika meminta kesembuhan kepada Tuhan sang Pencipta ketika jalur medis sudah tidak bisa memberikan harapan serupa. Roh Tuhan telah melawat dirinya. Pikirnya, kesembuhan dan perubahan luar biasa hanya bisa dialami dengan pribadi yang dipenuhi oleh Roh. Jika memang demikian, apa yang menentukan Roh bisa memenuhi satu orang pribadi namun enggan memenuhi pribadi lainnya? Lalu, mana yang lebih Alkitabiah, dipenuhi oleh Roh atau dipimpin oleh Roh?

Dalam Kisah Para Rasul 11:24, Lukas mencatat, ”Barnabas adalah orang baik, penuh dengan Roh Kudus dan iman. Kata dipenuhi sesungguhnya adalah sebuah kiasan. Roh bukanlah suatu cairan atau bahan-bahan lain yang sejenisnya yang digambarkan bisa memenuhi suatu bentuk wadah (tubuh manusia). Alkitab berbicara mengenai orang-orang yang penuh dengan Roh sepadan dengan maksud dipimpin oleh Roh; bahwa Roh Kudus mengarahkan dan menyatu dalam jiwa Anda. Cara lain untuk mengatakan ”dipenuhi” oleh Roh ialah ”hidup oleh Roh” (Gal. 5:16,25). Kemungkinan lain jika tidak dipenuhi (dipimpin) oleh Roh maka kemungkinan Iblis ”memenuhi” hati seseorang. Seperti yang dikatakan Petrus kepada Ananias, ”Mengapa hatimu dikuasai Iblis, sehingga engkau mendustai Roh Kudus” (Kis. 5:3).

Jadi, ketika Anda hadir di dalam ruang-ruang ibadah, apakah permintaan untuk Roh Kudus memenuhi hati dan menolong diri Anda untuk memuji Tuhan dengan sungguh hati menjadi relevan?Demikian juga dengan permohonan untuk kesembuhan penyakit? Atau apakah permintaan untuk Roh Kudus memimpin di dalam setiap agenda kerja, belajar, bertamu, berpacaran, yang intinya jauh dari konteks ibadah gereja menjadi kurang relevan? Anda mungkin berpikir, untuk apa Roh Kudus memimpin pribadi Anda di saat Anda sedang mengerjakan pembukuan di kertas kerja Excel atau Roh Kudus memimpin seorang penjual sate ketika membakar dan meracik daging sate. Rasa-rasanya Roh Kudus terlalu remeh untuk terlibat di dalam mengerjakan tugas-tugas pembukuan dan membakar sate.

Meminta Roh memimpin di dalam ibadah gereja sama pentingnya dengan memohon Roh memimpin seorang ibu di dalam mendidik anaknya. Allah menyatakan pimpinannya kepada Abraham bukan hanya di dalam konteks penyembahan di mezbah, namun di seluruh lingkup kehidupannya. ”Hiduplah di hadapan-Ku dengan tidak bercela” (Kej. 17:1).

Pekerjaan Roh Kudus tidak terjadi sebatas permohonan Anda untuk merasakan suatu pengalaman penyembahan yang dapat memukau perasaan sampai menguras air mata. Roh Kudus setia menjaga dan menghibur ketika air mata menjadi nuansa keseharian hidup Anda. Apakah itu karena pengkhianatan, sakit penyakit, bahkan penderitaan. Roh Kudus memenuhi atau memimpin bukan menjadi persoalan.

Bukan soal pengalaman sementara yang luar biasa, apalagi bisa berkata-kata dalam berbagai bahasa yang sukar dicerna. Apakah Anda sanggup tunduk di dalam ketaatan penuh untuk hidup di dalam kekudusan dari agenda kehidupan yang satu kepada agenda kehidupan yang lainnya, itulah yang paling utama. Bukan menjadi hal yang penting akan sedikitnya mukjizat besar yang terjadi di alam kehidupan Anda. Karena, mukjizat terbesar sudah direalisasikan bahwa Yesus Kristus telah mati bagi segala dosa dan pelanggaran Anda. Kita sudah ditebus oleh-Nya!

Dari Redaksi:

Tertarik untuk mendalami topik pengajaran mengenai Roh Kudus? Kami memiliki beberapa koleksi literatur yang bisa menjadi bahan pengajaran yang bisa menolong iman Anda bertumbuh makin dewasa, di antaranya:

  1. Lebih Dari Cukup: Keinginan untuk Menerima ”Lebih” Karunia Roh Kudus dibandingkan dengan Gagasan ”Cukup” Reformasi oleh H. Ten Brinke, J. W. Maris, dkk.
  2. Gift and Giver oleh Craig S. Keener.

Selamat bertumbuh bersama!

 

 

 

Diposting pada

Kesendirian dan Keheningan

Apakah Anda pernah merasakan kesendirian? Bagaimana Anda melalui hari-hari kesendirian itu? Tenggelam dalam kesepian? Bergegas mencari orang lain lalu melupakan kesendirian? Atau memaknai kesendirian sebagai bagian dari refleksi diri untuk kuat dalam hidup bersama?

Dietrich Bonhoeffer dalam bukunya yang berjudul Hidup Bersama mengatakan: ”Biarlah ia yang tidak dapat sendiri waspada terhadap persekutuan. Dan biarlah ia yang tidak berada dalam persekutuan waspada terhadap kesendirian.”

Banyak orang mencari persekutuan karena mereka takut akan kesendirian. Selalu berharap ada pertolongan atas dirinya yang sepi. Dan berakhir dalam kekecewaan. Mengapa? Karena ia menggunakan persekutuan untuk tempat pelarian dan untuk sesaat melupakan kesendiriannya. Ketahuilah, orang itu hanya akan menyakiti dirinya sendiri.

Seorang diri Anda berdiri di hadapan Tuhan—saat Ia memanggil Anda; seorang diri juga Anda harus menjawab panggilan itu; seorang diri Anda harus bergumul dan berdoa; dan sekali lagi hanya seorang diri Anda akan mati dan memberi pertanggungjawaban pada Allah. Anda tidak dapat menghindar dari diri Anda sendiri, karena Tuhan telah memilih Anda.

Tanda kesendirian adalah keheningan, sebagaimana perkataan adalah tanda persekutuan. Keheningan dan perkataan memiliki hubungan intim. Yang satu tidak akan ada tanpa kehadiran yang lain. Perkataan yang tepat keluar dari keheningan dan keheningan yang tepat keluar dari perkataan.

Keheningan bukan berarti kebisuan, sebagaimana perkataan tidak berarti ocehan. Kebisuan tidak menciptakan kesendirian dan ocehan tidak lantas menciptakan persekutuan.

Keheningan adalah saat berdiam diri di hadapan Allah yang berbicara melalui firman. Kita berdiam diri pada mula hari karena Tuhan seharusnya yang pertama bicara, dan kita berdiam diri sebelum tidur karena perkataan terakhir juga milik Tuhan. Keheningan sejati, kesunyian sejati, benar-benar berdiam diri, hanya muncul sebagai akibat kesadaran dari keheningan rohani.

Bila kita telah belajar berdiam diri di hadapan firman, kita juga akan belajar mengatur keheningan juga kata-kata kita sepanjang hari. Keheningan Kristen adalah keheningan yang mendengarkan, ketenangan yang memberikan damai, yang rela disapa kapan saja dengan sikap rendah hati. Ada kuasa penjernihan, pemurnian, dan konsentrasi luar biasa atas hal mendasar dalam berdiam diri.

Janganlah seorang pribadi mengharapkan apapun dari keheningan kecuali perjumpaan dengan Firman. Pribadi yang siap dalam keheningan akan siap hidup dalam persekutuan bersama.

Ditulis oleh Selfy Anastasia.

 

Diposting pada

Menembakkan Peluru Kekecewaan Atas Hasil Ujian Anak

“Nilai rendah memang ampuh menimbulkan amarah dan membuat suasana rumah semakin gerah. Namun sekali lagi anugerah menunjukkan bahwa sikap lemah lembut jauh lebih berpengaruh mengubah mereka ketimbang amarah yang bergemuruh.”

Kekecewaan menjadi peluru tajam yang secara langsung dilesatkan tepat menuju hati anak-anak. Anak dianggap sebagai perwakilan keluarga. Jika anak berprestasi, keluarga bangga hati. Jika anak minim prestasi, keluarga dipermalukan. Entah sudah banyak orang tua yang menjadi penembak jitu atas hasil ujian anak-anak mereka. Ujian sekolah telah lewat, hasilnya pun sudah didapat. Lantas, bagaimana seharusnya orang tua bersikap?

Illustration by: Yoan Mimi Fransiska

Nilai besar tidak selalu menggambarkan kesuksesan, sebaliknya nilai kecil juga belum tentu sebuah kegagalan. Anak Anda butuh lebih dari sekedar penghargaan atas setiap keberhasilan–lebih dari sekedar hukuman atas setiap kegagalan. Anak Anda membutuhkan lebih dari sekedar pengasuhan ala reward and punishment. Mereka membutuhkan Injil yang memberikan pembebasan, selayaknya yang pernah Anda alami sendiri ketika menerima Yesus sebagai Juru Selamat. Mereka membutuhkan Anugerah Allah.

Allah memberikan anugerah kepada Anda tidak hanya supaya Anda menjadi penerima anugerah. Anugerah diberikan kepada Anda untuk berperan sebagai instrumen harian—pelaku-pelaku anugerah—dalam kehidupan anak-anak yang telah ditempatkan-Nya dalam perawatan Anda. Setiap hari, Anda diberikan kesempatan untuk menunjukkan kasih Allah dalam berbagai peristiwa kehidupan: dalam peristiwa kehamilan, kelahiran, bayi yang menangis, balita belajar berjalan, hari pertama masuk sekolah, juga ketika mereka bertengkar dengan temannya. Semua hal itu terjadi karena ada Allah yang mempercayakan mereka dalam perawatan Anda. Allah telah membuka mata Anda atas kasih dan kemuliaan-Nya, sehingga Anda dapat menolong anak-anak Anda mengalami hal yang sama—mengagumi kasih dan kemuliaan Allah.

Source: pixabay.com

Anugerah ini dibutuhkan oleh mereka ketika harus berhadapan dengan Anda atas kenyataan nilai yang rendah. Respons Anda akan menentukan Allah seperti apa yang Anda kenal dan Allah seperti apa yang akan anak-anak Anda lihat melalui diri Anda.

Tidak ada pribadi yang lebih baik dan efektif daripada orang tua yang dengan rendah hati mengakui bahwa ia sendiri pun sangat membutuhkan anugerah dan pengampunan. Jadi, apa yang harus Anda lakukan jika nilai ujian mereka jauh dari yang Anda harapkan?

Ketimbang mendekati mereka dengan kemarahan karena merasa diri sudah mengajar dengan benar, dekati mereka sebagai pendosa yang membutuhkan anugerah, sehingga mereka sadar akan keindahan anugerah Allah di dalam hidup mereka. Anugerah Allah telah memampukan Anda untuk melihat bahwa Anda tidak sanggup mentaati hukum Allah dengan sempurna. Orang yang merasa dirinya benar terlalu mudah untuk menghakimi dan menghukum orang-orang yang tidak memenuhi standar yang mereka tetapkan. Pandanglah mereka dengan cara Allah memandang diri Anda yang berdosa. Dengan demikian kasih dan pengampunan akan terpancar dari cara pengasuhan Anda.

Photo by Josh Willink from Pexels

Sebagai orang tua yang juga pernah gagal—ujian sekolah juga ujian kehidupan—jangan pernah takut untuk menunjukkan bahwa Anda juga orang tua yang tidak sempurna. Anda tidak akan pernah berhasil menjadi ayah atau ibu apabila dalam keseharian, Anda terus menampilkan diri seperti orang yang paling benar. Anak-anak bisa mengenali diri Anda yang sebenarnya. Jika Anda mengingkarinya, Anda akan memberikan kepahitan di dalam diri anak-anak Anda. Namun, jika Anda adalah orang tua yang bisa mengakui kesalahan di depan anak-anak Anda, maka Anda akan disayangi oleh mereka. Orang tua yang dengan rendah hati mau mengakui kesalahan di depan anak-anak, akan memberi semangat pada anak-anak untuk menjadi rendah hati juga mengakui kesalahan dan kegagalan mereka.

Tunjukan kelemahlembutan karena itu adalah karakter penting dari anugerah. Nilai rendah memang ampuh menimbulkan amarah dan membuat suasana rumah semakin gerah. Namun sekali lagi anugerah menunjukkan bahwa sikap lemah lembut jauh lebih berpengaruh mengubah mereka ketimbang amarah yang bergemuruh. Amarah yang terus ditumpuk akan membentuk hati yang keras. Bayangkan Anda memegang sebuah batu seukuran kepalan tangan. Lalu cobalah untuk meremasnya dengan segenap tenaga. Apa yang akan terjadi? Jawabannya, tidak akan terjadi perubahan apapun. Hati yang keras tidak mengubah keadaan, bahkan berpotensi memperburuk keadaan. Sejatinya sikap kelemahlembutan adalah tindakan kasih yang saat ini mereka perlukan.

Sahabat, kiranya Injil dan Anugerah Kristus membuat diri Anda semakin BIJAK MENJADI ORANG TUA. Mari bertumbuh bersama!

 

Diposting pada

Devosi Keluarga

Tetapi jika kamu anggap tidak baik untuk beribadah kepada TUHAN, pilihlah pada hari ini kepada siapa kamu akan beribadah; allah yang kepadanya nenek moyangmu beribadah di seberang sungai Efrat, atau allah orang Amori yang negerinya kamu diami ini. Tetapi aku dan seisi rumahku, kami akan beribadah kepada Tuhan !”
(Yosua 24:15)

Pada umumnya dalam berbagai keadaan kita memulai hari dengan Firman dan doa. Ini adalah kebiasaan yang begitu baik. Namun, ada hal yang lebih indah. Jika Firman dan doa dilakukan bersama di dalam keluarga.

Keluarga yang beribadah, adalah satu kerinduan dari banyak rancangan suami dan istri di dalam memulai kehidupan berumah tangga. Rumah baru sudah didapat, mungkin saja baru mengontrak. Segala macam perabotan sudah menunjukkan rupa, walau banyak juga yang masih tertahan di toko menunggu untuk ditebus dengan segera. Keuangan sudah mulai diatur bersama walau tidak banyak harta yang tersisa. Semua terlihat berjalan sesuai rencana, rumah tangga mulai memperlihatkan aktivitasnya. Namun, membangun devosi keluarga masih saja menjadi pekerjaan rumah yang tak kunjung beres.

Kita membayangkan devosi keluarga sebagai persekutuan kecil yang indah. Di dalamnya terkandung doa, pujian, dan firman Tuhan. Devosi keluarga diharapkan menjadi waktu berharga yang ditetapkan setiap hari di mana tiap pribadi  akan berkumpul sebagai sebuah keluarga untuk menikmati Tuhan bersama-sama. Setiap anggota berkumpul di ruang tamu, bersama menyanyikan pujian, menyelami keindahan firman Tuhan, terlarut ke dalam percakapan yang menguatkan, lalu ditutup dengan doa bersama. Lebih beruntung jika salah satu pasangan bisa menyanyikan mazmur atau himne dengan suara yang merdu. Segalanya terdengar begitu indah dan sempurna.

Photo by Josh Willink from Pexels

Namun, kenyataannya begitu berbeda.

Kehidupan awal pernikahan menjadi waktu yang sempurna untuk memulainya. Keceriaan dan kebahagiaan masih menjadi warna yang dominan dalam keseharian. Sehari-dua hari dijalani tanpa hambatan berarti. Devosi bersama istri begitu dinanti oleh suami. Begitu juga sebaliknya. Namun, tak lama waktu berselang ketika kesibukan semakin menumpuk, devosi keluarga menjadi tak terurus. Apalagi ketika anak hadir dan mengubah total ritme kehidupan. Devosi keluarga semakin ditinggalkan.

Devosi keluarga, seperti banyak disiplin rohani lainnya memerlukan ketekunan dan kepatuhan untuk setia mengerjakan. Sesuatu yang begitu sederhana, namun begitu banyak orang menganggapnya begitu sulit. Kita sendiri yang membuat kesederhanaan devosi keluarga jauh lebih rumit daripada yang seharusnya. Tidak ada cara terbaik untuk mengukur keberhasilan devosi keluarga kecuali dengan pertanyaan sederhana ini: Apakah kita melakukannya?

Photo by freestocks.org from Pexels

Kita harus melihat ketekunan membangun devosi keluarga adalah pekerjaan membangun jangka panjang. Hari demi hari yang begitu sibuk dan padat, terasa begitu sulit untuk menyediakan waktu untuk berdoa bersama. Kita sering melihat devosi keluarga sebagai kegiatan yang menyita waktu.

Namun, untuk sanggup cinta kita musti memaksa lebih sering berjumpa dengan Dia sang pencipta. Jika kita mengusahakannya dengan tekun, maka ratusan kesempatan yang tersebar secara acak selama belasan atau bahkan puluhan tahun berkeluarga kita akan takjub melihat karya Allah di dalam hati kita sebagai orang tua juga kepada kehidupan anak-anak. Bagian kita adalah terus tekun dan berkeyakinan bawa Allah terus bekerja melalui komitmen yang kita perjuangkan untuk tradisi yang sederhana namun luar biasa: Devosi Keluarga.

Dari Redaksi:
Jika sahabat rindu untuk lebih dalam mempelengkapi kebutuhan rohani keluarga, berikut beberapa buku yang bisa menjadi referensi bagi sahabat:
1. “Bijak Menjadi Orang Tua” ditulis oleh Paul Tripp. Buku ini berisikan 14 prinsip dasar pengasuhan yang berpusatkan Injil.
2. “Anakku Karunia Tuhan” ditulis oleh Daniel Puspo Wardojo. Buku ini memuat kisah-kisah yang menyentuh di dalam belajar bersama di dalam mengasuh anak di dalam kesadaran bahwa anak adalah karunia Tuhan.
3. “Growing Together: Membangun dan Memperkaya Keluarga dalam Tuhan”. Bahan PA ini menolong para orang tua untuk merefleksikan kehidupan keluarga di dalam perenungan akan firman Allah.

Sahabat, kami rindu kita bisa terus bertumbuh bersama di dalam kedewasaan sebagai orang tua melalui koleksi-koleksi literatur yang kami miliki. Kiranya kita bisa mengalami keindahan ini: Keindahan keluarga dialami ketika setiap anggota di dalam keluarga saling mengasihi bukan menuntut untuk dikasihi; memberi, bukan diberi; melayani bukan dilayani.

Salam kasih,

Literatur Perkantas Nasional.

Diposting pada

Celakalah Para Gembala….

”Celakalah para gembala yang membiarkan kambing domba gembalaan-Ku hilang dan terserak!” (Yer. 23:1). Demikianlah kecaman Allah kepada para pemimpin Israel karena mereka membiarkan umat-Nya hilang dan terserak. Mengapa? Sebab mereka hanya menggembalakan diri sendiri. Mereka cuma mengutamakan kepentingan sendiri.

Pada masa itu, menurut Derek Kidner, walau raja memiliki kuasa yang besar, penanganan urusan-urusan kecil biasa diserahkan kepada bawahannya. Dengan kata lain: tergantung pada kejujuran dan ketekunan atau keculasan dan kemalasan para bawahanlah kesejahteraan atau kesengsaraan warga negara. Dalam Perjanjian Lama, para bawahan ini lazim disebut gembala-gembala. Sejarah menunjukkan betapa hebat godaan terhadap para penguasa—baik di tingkat tinggi maupun rendah—untuk menyalahgunakan jabatan. Dan itulah yang dikritik Allah dalam nubuat Yeremia!

Di mata Allah, para pemimpin Israel itu telah lupa hakikat selaku gembala. Mereka melihat para pengikutnya hanya sebagai objek. Objek yang dapat diperlakukan sekehendak hati mereka. Mereka hanya menikmati susunya, bulunya, dagingnya, tetapi lupa tugas sebagai gembala.

”Gembala” adalah kata dasar; kata kerjanya ”menggembalakan”. Kata kerja itu mengandaikan ada yang digembalakan. Tetapi apa mau dikata, mereka tidak memelihara domba-domba itu. ”Gembala” hanyalah jabatan tanpa tindakan. Mereka adalah gembala-gembala palsu. Kalaupun bertindak, jauh melebihi wewenangnya. Meski hanya ”gembala”, mereka bertingkah laku seperti pemilik. Mereka lupa, mereka hanyalah orang  yang dipercaya Sang Pemilik Domba sebagai gembala. Jelaslah, mereka telah menyia-nyiakan kepercayaan itu.

Allah tak hanya menuntut pertanggungjawaban, tetapi juga menjatuhkan vonis: ”Maka ketahuilah, Aku akan membalaskan kepadamu perbuatan yang jahat, demikianlah firman TUHAN. Aku akan mengangkat atas mereka gembala-gembala yang akan menggembalakan mereka, sehingga mereka tidak takut lagi, tidak terkejut dan tidak hilang seekor pun” (Yer. 23:2, 4).

Ketika para gembala tak lagi melaksanakan mandat, Allah mengambil tugas itu. Allah mengambil domba-domba yang pernah dipercayakan kepada para gembala itu dan mengangkat gembala-gembala lain. Tindakan logis. Tak ada gunanya memberikan kepercayaan kepada orang yang tak layak dipercaya.

Dalam dunia kerja, atasan adalah gembala dari para bawahannya; manajer adalah gembala dari para karyawannya; pemimpin adalah gembala dari para pengikutnya. Dan jabatan merupakan anugerah Allah. Pada titik ini hidup kudus dari para gembala itu menjadi keniscayaan sekaligus panggilan.

Selamat bekerja!

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Diposting pada

Karya Terbaik dengan Cara Baik

”Pernahkah engkau melihat orang yang cakap dalam pekerjaannya? Di hadapan raja-raja ia akan berdiri, bukan di hadapan orang-orang yang hina.” (Ams. 22:29).

Dalam Alkitab BIMK: ”Pernahkah engkau melihat orang yang cakap melakukan pekerjaannya? Orang itu akan dipekerjakan di istana raja-raja, bukan di rumah orang biasa.”

Ada kaitan erat antara kualitas dan lokasi kerja. Tempat orang yang cakap bekerja bukanlah di rumah orang biasa, tetapi di istana raja.

Tanggung jawab besar hanya diperuntukkan bagi orang-orang berkualitas. Ini sungguh lumrah. Kita pun sering melakukannya. Misalnya: Jika televisi kita rusak, apakah kita akan memercayakannya kepada sembarang orang? Tentu tidak. Itu namanya bunuh diri. Televisi kita bukannya makin baik, malah tambah rusak. Pastilah kita mempercayakannya kepada ahlinya. Bahkan kita berani bayar mahal untuk itu. Jelas, kepercayaan kita terhadap seseorang berkait erat dengan kualitas pekerjaannya. Kepercayaan berbanding lurus dengan kualitas kerja. Dunia membutuhkan kualitas kerja. Jadi, jangan sekali-kali meremehkannya.

Kerja berkait pula dengan hati. Kualitas kerja, bagaimanapun baiknya, tetap menjadi cela jika tidak berdasarkan ketulusan. Dan lambat laun, gaya macam begini akan membuat diri kita tidak berkualitas lagi. Dengan kata lain, kita dipanggil untuk menghasilkan karya terbaik melalui cara yang baik. Tujuan yang baik, karya yang baik, memang harus dilakukan dengan cara yang baik. Dan hanya orang-orang seperti inilah yang akan mendapatkan tanggung jawab yang lebih besar. Sekali lagi karena dia mampu berkarya baik dengan cara baik.

Selamat bekerja!

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional