Diposting pada

Pegawai Bermental Karyawan

Berkait soal kerja, kisah penyembuhan Naaman menarik disimak. Pegawai-pegawai Naaman layak dijadikan teladan. Meski berstatus pegawai, mereka bermental karyawan. Sebagai karyawan mereka ingin menghasilkan sesuatu: karya!

Photo by Tim Marshall on Unsplash

Ketika Naaman kesal dengan perlakuan Elisa, yang memintanya untuk membenamkan diri ke sungai Yordan sebanyak tujuh kali, para pegawainya berupaya agar Naaman tetap fokus pada tujuan utamanya—kesembuhan dari kusta. Berbahagialah Naaman karena memiliki bawahan-bawahan yang berani menyatakan pendapat! Mereka tidak bermental ABS (Asal Bapak Senang). Mereka berani berbeda pendapat, membujuk Naaman, demi tercapainya visi bersama. Bujukannya tak ditujukan pada batin, tetapi lebih terarah pada nalar Sang Panglima.

Mari kita simak nasihat mereka: ”Bapak, seandainya nabi itu menyuruh perkara yang sukar kepadamu, bukankah Bapak akan melakukannya? Apalagi sekarang, ia hanya berkata kepadamu: ’Mandilah dan engkau akan menjadi tahir’” (2Raj. 5:13). Kalimat yang logis. Meski bertujuan menyentuh pikiran, kalimat itu pastilah menyentuh hati Naaman. Pegawai-pegawai itu mengingatkan kembali akan kehebatan Sang Panglima.

Siapa yang tak kenal Naaman? Dia suka sekali—dan sungguh-sungguh terbukti—melakukan hal-hal luar biasa. Naaman sudah terbiasa melakukan perkara-perkara sukar. Mungkin bagi orang lain mustahil, tapi tidak bagi Naaman. Dengan kata lain, ”Kalau perbuatan yang sukar saja Bapak suka dan mampu melakukannya, masak hal yang mudah begini Bapak malah enggan melakukannya?” Itu berarti, apa yang diminta Elisa bukanlah sesuatu yang sulit. Lalu, apa salahnya dicoba!

Entah, apa yang ada di benak Naaman saat dia membenamkan dirinya di sungai Yordan. Mungkin dia ragu, tapi itulah jalan terlogis. Ya, apa salahnya dicoba? Bukankah dia telah sampai ke Israel. Kalau pulang lagi ke Damsyik, dia tidak akan mendapatkan apa-apa. Alhasil: penyakit kusta itu hilang dari tubuhnya.

Kita tidak pernah tahu identitas pegawai-pegawai Naaman itu. Namun, yang kita tahu mereka mengerjakan tugasnya dengan baik. Mereka berani mengemukakan pendapat yang berbeda untuk kepentingan tuannya. Mereka ingin Sang Panglima mewujudkan visinya. Mereka telah menjadikan visi tuannya—kesembuhan dari kusta—sebagai visi mereka juga. Sebagai karyawan, mereka sungguh berkualitas.

Kualitas itu pulalah yang ditekankan Paulus dalam sebuah suratnya: ”Baiklah tiap-tiap orang menguji pekerjaannya sendiri; maka ia boleh bermegah melihat keadaannya sendiri dan bukan melihat keadaan orang lain” (Gal. 6:4).

Selamat Bekerja,

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *