Diposting pada

Menjadi Sahabat Anda Bertumbuh

Pada 31 Oktober 1517 Martin Luther memaklumatkan 95 dalil yang mengkritik Gereja Katolik Roma. Di mata Luther, kebijakan menjual surat indulgensia ’penghapusan siksa’—bahkan untuk orang mati—melawan kebenaran Alkitab. Luther menegaskan bahwa keselamatan manusia hanya karena iman—sola fide, yang merupakan tanggapan dari anugerah Allah—sola gratia. Hidup hanyalah karena anugerah Allah.

Photo by James Coleman on Unsplash

Luther sendiri diilhami kala membaca surat Paulus kepada jemaat di Roma: ”Sebab di dalamnya dinyatakan pembenaran oleh Allah, yang bertolak dari iman dan memimpin kepada iman, seperti ada tertulis: ’Orang benar akan hidup oleh iman’” (Rm. 1:17). Sejatinya, Paulus pun hanya menggemakan kembali nubuat Habakuk: ”Orang yang benar itu akan hidup oleh percayanya” (Hab. 2:4).

Kisah reformasi sesungguhnya kisah baca-tulis. Seandainya Paulus tidak mengutip nubuat Habakuk dalam kitabnya—dan Luther juga tidak membacanya—mungkin jalannya kekristenan menjadi lain. Dan penemuan mesin cetak oleh Johannes Gutenberg pada 1440 memungkinkan semua tulisan bernada reformatif dicetak secara massal, sehingga gaungnya berdampak luas—semacam viral pada masa kini.

Menurut H.A. van Dop, guru liturgika saya, tanggal yang dipilih Martin Luther—31 Oktober dan sekarang dirayakan sebagai Hari Reformasi—bermakna strategis. Sebab 1 November merupakan Hari Raya Orang Kudus, yang dirayakan umat Katolik, sehingga bisa dipastikan setiap orang yang beribadah pada hari itu membaca 95 dalil Luther.

Dan bagi kami, Literatur Perkantas Nasional, 1 November juga amat bermakna. Pada 1 November 2010, berdasarkan Keputusan Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia, Divisi Literatur Perkantas Nasional disahkan menjadi PT Suluh Cendikia.

Photo by rawpixel on Unsplash

Perubahan bentuk ini dimaksudkan agar pelayanan literatur Perkantas dapat lebih diterima masyarakat luas, selain sebagai salah satu bentuk penerapan profesionalitas dalam tubuh Perkantas. Dengan demikian pada hari ini usia Literatur Perkantas Nasional—sebagai ”Sahabat Anda Bertumbuh”—genap sewindu.

Pada hemat kami, tanggal pengesahan tersebut bukan sebuah kebetulan. Kami diingatkan terus untuk melayani segenap orang kudus—semua orang yang telah dipilih Allah menjadi milik-Nya—dengan menjadi sahabat dalam pertumbuhan rohani mereka.

Karena itu, pada hari ini kami hendak bersyukur kepada Tuhan Yesus Kristus—Sang Komunikator Agung—yang telah menganggap kami layak menjadi rekan kerja-Nya melalui literasi. Juga kepada semua mitra kami—pembaca, penulis, penerjemah, percetakan, distributor, toko buku, donatur—yang telah menemani kami dalam melayankan Injil melalui media.

Doakanlah kami—dalam anugerah-Nya—agar setia menjalani panggilan sebagai ”suluh yang cendikia dan mencendikiakan”, sehingga mampu menjadi ”Sahabat Anda Bertumbuh!”

SMaNGaT,

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *