Posted on Tinggalkan komentar

Mendengarkan Suara-Nya

Semasa hidup Bunda Teresa pernah membagikan kisah perjumpaannya dengan seorang imam, yang kabarnya juga seorang teolog terbaik di India saat itu.

Peraih hadiah Nobel perdamaian itu berkata, ”Saya mengenal beliau sangat baik, dan saya berkata kepadanya, ’Romo, Anda berbicara tentang Allah sepanjang hari. Alangkah dekatnya Anda dengan Allah!’ Dan tahukah Anda apa yang dikatakannya pada saya? Dia menjawab, ’Saya mungkin berbicara terlalu banyak tentang Allah, tetapi saya mungkin berbicara terlalu sedikit kepada Allah.’ Dan kemudian dia menjelaskan, ’Saya mungkin mengutarakan begitu banyak kata dan mengatakan banyak hal baik, tetapi jauh di lubuk hati saya tidak punya waktu untuk mendengarkan. Padahal dalam keheningan hatilah, Allah berbicara kepada kita.’”

Masalahnya kerap di sini. Kita mungkin terlalu banyak berbicara tentang Allah, atau banyak hal baik, tetapi pertanyaannya: apakah kita sungguh-sungguh mendengarkan Allah?

Mendengarkan adalah awal pemahaman. Tanpa pendengaran yang baik, mustahil kita mampu memahami kehendak Allah. Akhirnya, apa yang kita lakukan bukanlah kehendak Allah, melainkan kehendak kita sendiri.

Padahal, sebagai Kristen kita sering berkata melalui doa Bapa Kami: ”Jadilah kehendak-Mu di bumi seperti di surga.” Lalu bagaimana kita sungguh yakin bahwa apa yang kita lakukan merupakan kehendak Allah, jika kita sendiri tidak mendengarkan Suara-Nya?

Mendengarkan bukan perkara gampang. Banyak godaan yang membuat kita sulit hening dan mendengarkan Allah. Tekanan hidup sering membuat kita lebih berkonsentrasi pada suara kita sendiri. Namun, baik kepada umat Israel maupun kita sekarang ini, ajaran Musa jelas, ”Jika kamu sungguh-sungguh mendengarkan firman-Ku…” (Kel. 19:5).

Dan tak jarang Allah berbicara melalui rekan kerja kita.

Selamat Bekerja!

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *