Posted on Tinggalkan komentar

Tidak Ada Rumah yang Sempurna

”Kecocokan adalah proses seumur hidup.” Ungkapan ini tepat ditujukan bagi pasangan suami istri dalam membangun keluarga Kristen. Tidak sedikit pasangan yang awalnya merasa sangat cocok, pada akhirnya memutuskan untuk berpisah karena alasan ketidakcocokan.

Banyak pasangan memimpikan perkawinan yang indah dan menjadi keluarga bahagia. Sehingga tiap pasangan memiliki ekspektasi yang sangat tinggi terhadap pasangannya. Namun, ketika ekspektasi itu tidak terpenuhi, mereka kecewa dan berpikir bahwa mereka tidak mungkin mewujudkan perkawinan Kristen yang ideal.

Keluarga Kristen adalah lembaga yang dibentuk dan dikuduskan oleh Allah sendiri, untuk memenuhi mandat Allah di bumi. Untuk memenuhi tujuan-Nya, Allah memakai keluarga yang tidak sempurna seperti keluarga Adam, keluarga Nuh, keluarga Abraham, dan Keluarga Ayub, untuk menyaksikan besarnya kuasa pekerjaan Allah atas keluarga mereka.

Ajith Fernando dalam bukunya Aku dan Seisi Rumahku: Kehidupan Keluarga Pemimpin Kristiani, menyatakan bahwa tidak ada perkawinan atau keluarga yang sempurna. Setiap keluarga bergumul dengan konflik, kesalahpahaman, dan rasa luka.

Oleh karena itu, baik jika tiap pasangan menyadari bahwa ia adalah orang berdosa yang senantiasa membutuhkan anugerah Allah, maka tiap pasangan akan dimampukan untuk saling mengampuni, saling mengasihi, dan saling menghargai. Bukan menumpuk amarah, yang pada akhirnya saling menyalahkan, saling menyerang, bahkan menyerah satu dengan yang lain. Sehingga, terang firman Tuhan dan kasih Kristus harus senantiasa dihadirkan dalam tiap keluarga. Ingat bahwa tiap keluarga Kristen dipanggil untuk menjadi saksi Kristus.

Ajith menambahkan bahwa perkawinan atau keluarga yang bahagia bukan hidup tanpa masalah, tetapi justru karena telah menghadapi banyak tantangan sulit yang membutuhkan kesabaran luar biasa dan bahwa mereka terus hidup dalam tantangan bersama dengan Kristus seumur hidup.

Sehingga patutlah tiap keluarga yang dipimpin oleh Kristus menyanyikan pujian berikut ini dengan lantang:

”Berbahagia rumah yang sepakat hidup sehati dalam kasihMu,
serta tekun mencari hingga dapat damai kekal di dalam sinarMu;
di mana suka-duka ’kan dibagi; ikatan kasih semakin teguh; di luar
Tuhan tidak ada lagi yang dapat memberi berkat penuh” (Kidung Jemaat 318:2).

Ririn Sihotang

Literatur Perkantas Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *