Posted on Tinggalkan komentar

Hidup adalah Sebuah Pesta

Dalam buku Sekolam Bunga Teratai terdapat kisah seorang nenek, yang hanya menangis kerjanya. Dia memiliki dua anak perempuan. Yang sulung bersuamikan pedagang payung, sedangkan yang bungsu bersuamikan pedagang tepung.

Photo by Noah Näf on Unsplash

Bila langit cerah dan udara baik, Sang Nenek menangis teringat putri sulungnya, yang tidak dapat menjual payungnya. Namun, jika hujan turun, dia kembali menangis karena putri bungsunya tidak dapat menjemur tepung. Baik panas maupun hujan, Sang Nenek senantiasa menangis. Orang-orang di desanya menjulukinya ”Nenek Menangis”.

Pada suatu hari Sang Nenek berjumpa seorang biksu dan bertanya bagaimana mengatasi hal tersebut. Dengan senyum, biksu tersebut berkata, ”Nenek tidak dapat mengubah cuaca menjadi baik atau buruk. Akan tetapi, Nenek dapat mengendalikan pikiran Nenek! Jika cuaca cerah, bergembiralah untuk putri bungsumu, karena dia dapat menjemur tepungnya. Dan jika hari hujan, bergembiralah sebab putri sulungmu dapat menjual lebih banyak payung. Ini hanya masalah cara pandang!”

Ya, cuma cara pandang. Ketimbang mengeluhkan hujan deras sore hari—yang membuat kita sulit berjalan karena tanah becek; mengapa kita tidak memandang langit? Bukankah sinar bintang dan rembulan sedang menerangi jalan yang kita lalui? Cara pandang memampukan kita menjadikan hidup bagai sebuah pesta. Dan hidup memang pesta, selama kita mampu melihat seberkas sinar—alasan bersyukur—dalam muramnya kehidupan.

Juga dalam pekerjaan kita. Ketimbang mengomel karena klaim seorang klien, bersyukurlah karena kita telah ditolongnya melihat realitas kelemahan kita. Daripada menggerutu karena sikap atasan yang sering tidak sabar, bersyukurlah karena situasi itu membuat kita dapat belajar menjadi lebih sabar.

Ketimbang mengeluhkan sikap bawahan yang selalu kritis terhadap kebijakan kita, bersyukurlah kritikan tersebut menolong kita menilai kebijakan itu dari perspektif lain. Alhasil, kebijakan kita menjadi sungguh-sungguh teruji.

Semuanya itu memang dimulai dari cara pandang!

Selamat Bekerja,

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *