Posted on Tinggalkan komentar

Berikanlah Aku Air itu!

”Berikanlah aku air itu!” (Yoh. 4:15). Demikianlah, permohonan perempuan Samaria itu kepada Yesus. Permohonan itu muncul karena sebelumnya Yesus menawarkan air hidup—air yang membuat orang tidak haus lagi.

Photo by Lisa Fotios from Pexels

Ada yang tersurat maupun tersirat dalam permohonan itu. Tersurat: perempuan itu tidak ingin datang ke perigi itu lagi. Dia agaknya merasa malu jika harus bertemu tetangga-tetangganya.

Tersirat: perempuan itu haus rohaninya. Lima perkawinannya kandas. Sekaran, dia sendiri tak berani mengikat diri dengan pasangan kumpul kebonya. Dia takut gagal lagi.

Dengan kata lain, perempuan itu haus baik jasmani maupun rohani. Dan Yesus tahu itu. Karena itulah, bisa dimengerti mengapa Guru dari Nazaret itu menawarkan air hidup kepada perempuan Samaria itu.

Air hidup itu adalah Dirinya sendiri. Dan di dalam Kristus, perempuan itu seperti bercermin. Yesus menyatakan keberadaan perempuan itu apa adanya. Di muka Yesus memang tak ada yang perlu disembunyikan. Yang terpenting adalah datang kepada-Nya sebagaimana adanya.

Tak perlu topeng. Semua manusia telanjang di hadapan Tuhan. Menyembunyikan sesuatu di hadapan-Nya hanya akan membuat kita makin merasa tak layak. Menyembunyikan sesuatu di hadapan-Nya hanya akan membuat kita tak merasa nyaman berhadapan dengan-Nya. Menyembunyikan sesuatu di hadapan-Nya hanya akan membuat kita letih. Menyembunyikan sesuatu di hadapan-Nya merupakan tindakan sia-sia.

Jika kita punya kesalahan, akuilah semuanya itu di hadapan Tuhan. Menurut Pascal, hanya ada dua macam orang: orang benar yang menganggap dirinya berdosa dan orang berdosa yang menganggap dirinya benar. Orang macam apakah kita?

Selamat bekerja!

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *