Posted on Tinggalkan komentar

Lalu

 

”Lalu pergilah Abram seperti yang difirmankan TUHAN kepadanya” (Kel. 12:4a).

Demikianlah catatan penulis Kitab Kejadian. Kata ”lalu” yang dipakai memperlihatkan bahwa kalimat ini merupakan lanjutan kalimat-kalimat sebelumnya. Dengan kata lain, kalimat yang dimulai dengan ”lalu” itu merupakan respons Abram.

Kita tidak pernah tahu dengan pasti berapa waktu yang dibutuhkan Abram dalam pengambilan keputusan. Kita juga tidak pernah tahu dengan pasti apakah Abram menggumuli panggilan Allah itu sendirian atau berembug dengan Sarai istrinya. Itu bukanlah pokok perhatian penulis kitab. Bagi dia, yang penting ialah Abram menanggapi panggilan Allah itu; Abram melakukan perintah TUHAN.

Mengapa Abram melakukannya? Apakah karena memang dia sungguh-sungguh percaya kepada Allah? Ataukah karena iming-iming janji—menjadi bangsa yang besar? Lagi-lagi, penulis Kitab Kejadian tidak merasa perlu menjawab rasa penasaran kita. Motivasi itu agaknya menjadi rahasia mereka berdua: TUHAN dan Abram.

Lalu, apa makna kisah Abram ini bagi kita, orang percaya abad XXI ini? Pertama, Tuhan masih berfirman hingga kini. Tuhan menyapa kita dalam beragam cara: buku yang kita baca, musik yang kita dengar, situasi dan permasalahan kantor, kolega, anggota keluarga kita, dan tentu saja Alkitab. Persoalannya: apakah kita mendengarkan sapaan-Nya itu? Apakah kita cukup peka mendengarkan kehendak Tuhan?

Kedua, Tuhan menanti tanggapan kita. Persoalannya: Apakah kita mau menanggapinya atau tidak? Dan tanggapan itu hanya mungkin terjadi tatkala kita sungguh mau mendengarkan suara-Nya, juga di tengah kesibukan dunia kerja kita hari ini.

Lalu?

Selamat bekerja,

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *