Diposting pada

Menjadi Nabi Allah

”Sebelum Aku membentuk engkau dalam rahim ibumu, dan sebelum engkau lahir, Aku sudah memilih dan mengangkat engkau untuk menjadi nabi bagi bangsa-bangsa.” Yeremia 1:5.

Photo by Jeremy Bishop on Unsplash

Panggilan Yeremia sebagai nabi memperlihatkan beberapa hal mendasar. Pertama, Allahlah yang memanggil Yeremia. Yeremia tidak memanggil diri sendiri. Dia tidak mengajukan diri; juga tidak melamar pekerjaan. Allahlah yang berprakarsa. Allahlah yang melamarnya.

Kedua, panggilan Yeremia tanpa ”kualifikasi”. Kata kualifikasi perlu diberi tanda kutip karena kalaupun ada, Allahlah yang melengkapinya. Sekali lagi, bukan persyaratan yang diajukan Allah, melainkan pernyataan: Allah telah menetapkan Yeremia sebagai nabi jauh sebelum dia lahir. Kalau sebuah perusahaan biasanya mencari orang sesuai persyaratan yang telah ditetapkan, Allah membentuk manusia sesuai dengan karya yang telah ditetapkan Allah baginya.

Sehingga, sanggahan Yeremia—”Ah, Tuhan ALLAH! Sesungguhnya aku tidak pandai berbicara, sebab aku ini masih muda.” (Yer. 1:6)—menjadi sangat tidak relevan. Kelemahan Yeremia itu tak lagi menjadi soal karena Allah telah melengkapinya.

Panggilan Allah tidak berarti bahwa Allah sendirilah yang harus berbicara kepada kita. Allah bisa memanggil melalui orang lain—gereja atau lembaga lain. Dan panggilan Allah itu tak hanya sebatas kegiatan rohani!

Pekerjaan sekuler pun harus kita pandang sebagai panggilan khusus Allah. Ini tak hanya berlaku bagi orang yang bekerja formal atau kantoran. Ibu rumah tangga, juga pensiunan, merupakan panggilan Tuhan!

Photo by Caroline Attwood on Unsplash

Kalau kita meyakini bahwa pekerjaan kita pun merupakan jawaban atas panggilan Allah, tak perlulah kita bercemas hati atau mengeluh saat pekerjaan itu terasa berat. Sebab Tuhan telah memperlengkapi kita untuk menanggung semua beban tersebut. Jika demikian halnya, bertindak profesional menjadi hal lumrah.

Umat kepunyaan Allah dipanggil untuk melaksanakan apa yang dikehendaki Tuhan dalam pekerjaannya. Itu berarti kita juga dipanggil menerangi dan menggarami tempat kerja! Jika demikian halnya, setiap umat Allah dipanggil menjadi nabi Allah dalam pekerjaannya.

Dalam bukunya Desain Besar dari Allah, Vaughan Roberts menyatakan: ”Allah menciptakan kita untuk menjadi pekerja, dan ketika bekerja, kita membantu Dia merealisasikan maksud-maksud-Nya bagi dunia ini… Ia memilih untuk mengerjakan maksud-Nya bagi dunia ini melalui kita.”

Ya, kita semua adalah nabi-nabi Allah.

Selamat Bekerja,

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *