Posted on Tinggalkan komentar

Melestarikan Fauna

Dalam buku Teologi Kreasi dan Konservasi Bumi, Victor P.H. Nikijuluw, membahas tentang Allah yang berkarya secara kreatif dan sistematis dalam penciptaan. Berawal dari terang sebagai sumber energi, ruang hidup sebagai habitat, tumbuhan sebagai makanan, benda-benda langit sebagai penerang, tumbuhan sebagai produsen energi, lalu hewan sebagai organisme penting.

Dalam bab 6, Nikijuluw, menerangkan Kejadian 1:20-25 tentang biodiversitas penciptaan fauna. Allah menciptakan makhluk hidup di dalam air, burung-burung, binatang laut yang besar, makhluk hidup yang bergerak dalam air, dan burung bersayap pada hari kelima. Kemudian Allah juga menjadikan segala jenis makhluk hidup, binatang liar, ternak, dan binatang melata di darat. Allah melihat bahwa semua ciptaan-Nya itu baik.

Peran Allah terhadap binatang dijelaskan dalam Ayub 39, yakni menyediakan makanan untuk hewan, menentukan dan mengatur reproduksi hewan, menyediakan habitat untuk hewan, menentukan hewan ternak dan piaraan, mengatur perilaku hewan, memberi kekuatan kepada hewan, serta mengatur migrasi hewan.

Semua binatang sangat bernilai dan dipelihara Allah. Manusia sewajarnya menghormati ciptaan Allah ini. Dengan menjaga kelestarian fauna, kita memuliakan Sang Pencipta. Hendaknya kita juga memuji Tuhan karena karya-Nya yang baik dan sempurna.

Begitu pentingnya binatang, sampai-sampai Allah tidak memusnahkan binatang pada saat peristiwa air bah. Tuhan menyelamatkan setiap jenis binatang secara berpasangan di dalam bahtera Nuh.

Allah bukan hanya memberkati manusia, melainkan juga binatang. Fauna bisa berkembang biak dan memenuhi bumi hanya karena Sang Pencipta.

Oleh karena itu, marilah kita menjaga kelestarian fauna. Dalam mengonsumsi daging, jangan mengonsumsi hewan yang diburu dari alam, tetapi hanya hewan ternak. Kita pun harus selektif dalam memilih ikan untuk dikonsumsi, sebaiknya kita mengonsumsi ikan pelagis kecil yang usia hidupnya pendek seperti layang, kembung, sarden, tongkol, dan teri. Hindari mengonsumsi ikan hiu dan tuna yang merupakan predator tingkat tinggi penjaga ekosistem laut.

Selain itu, hindari juga menggunakan pakaian dan aksesoris yang berasal dari kulit binatang. Usahakan agar binatang tidak punah sebab binatang turut menjaga keseimbangan ekosistem bumi. Mari kita turut melestarikan fauna.

Priskila Dewi Setyawan

Literatur Perkantas Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *