Posted on Tinggalkan komentar

Inspirasi Siang: Pecinta Alam

“Jika dicinta malah semakin membuat banyak luka, lebih baik saya sendiri, sepi namun terlindungi.” Ini bukanlah curhatan yang saya dengar dari seorang pemuda yang sedang patah hati. Curahan hati ini coba saya kenali dari alam yang sedang bersusah hati.

Pencinta alam, demikian para pendaki gunung ingin disebut. Entah bagaimana perwujudan rasa cinta tersebut bisa terjadi. Mendaki yang seharusnya menjadi suatu kegiatan konservasi malah berubah menjadi tragedi.

Kini, agenda kegiatan naik gunung lebih dinikmati sebagai sarana rekreasi bukan kegiatan preservasi. Sebenarnya, sah-sah saja mendaki demi menikmati keindahan alam. Namun, apa jadinya jika pendakian malah menghasilkan sampah yang berserakan.

Lihat saja laporan BBC Indonesia yang menuliskan bagaimana persoalan tumpukan sampah di taman nasional dan gunung di Indonesia menjadi panorama umum.

Data Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru menunjukkan setiap pengunjung membuang sekitar 0,5 kilogram sampah di Gunung Semeru. Padahal, setiap hari gunung tersebut disambangi 200 hingga 500 pendaki.

Victor Nikijuluw dalam Teologi Kreasi dan Konservasi Bumi memaparkan bagaimana Allah menciptakan biodiversitas tumbuhan dengan begitu kompleks. Diperkirakan, ada hampir setengah juta spesies tumbuhan di muka bumi. Semua itu memiliki manfaat, bukan sekadar  keindahan yang bisa dinikmati, namun penopang kehidupan yang harus dilestarikan.

Sebelum bilang cinta kepada lingkungan, baiknya kita sejenak berkaca pada lagu ini:

Kalau kau benar benar sayang padaku; Kalau kau benar benar cinta

Tak perlu kau katakan; Semua itu cukup tingkah laku.

 

Tornado Gregorius Silitonga

Literatur Perkantas Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *