Posted on Tinggalkan komentar

Lulus Mau ke Mana?

”Jika tidak tahu ke mana tujuanmu, maka semua jalan akan membawamu ke sana.” Kutipan dari Alice in Wonderland ini mengawali rangkaian seminar Lulus Mau ke Mana? yang diadakan Literatur Perkantas pada 18 Mei 2019 di Gereja Yesus Kristus Jakarta.

Tujuan itu sungguh penting. Tanpanya kita tidak akan pernah sampai ke mana pun. Itu sebabnya, kita perlu mencari tahu dan menentukan tujuan hidup kita. Lebih tepatnya, tujuan Tuhan bagi hidup kita.

Apa tujuan Tuhan bagi saya? Bagaimana cara mencari tahu dan menentukannya? Bagaimana cara mewujudkannya? Jika selama ini saya berjalan tanpa tujuan, masih mungkinkah memperbaikinya? Apakah tujuan ini dari Tuhan atau ambisi saya? Bagaimana cara mengujinya? Serangkaian pertanyaan itulah yang muncul di benak saya.

Namun, Pdt. Yoel M. Indrasmoro, selaku pembicara, mengingatkan, seminar ini mungkin tidak akan langsung membuat para peserta mengetahui tujuan Tuhan bagi kami. Namun, setidaknya dapat menolong kami untuk sampai ke sana.

Sebelum dapat memahami tujuan Tuhan dalam diri kami, pertama-tama Pdt. Yoel M. Indrasmoro meminta kami untuk menuliskan dan mengungkapkan perasaan kami berkait dengan pertanyaan ”Siapakah Anda?”, dan dari sekian banyak jawaban kami diminta untuk memilih tiga jawaban penting dari pertanyaan tersebut, lalu kami diminta untuk menemukan satu kenyataan penting tentang diri kami yang merupakan sumber kegembiraan terbesar kami.

Sungguh proses yang menyenangkan karena sebagian besar dari kami ternyata belum pernah melakukannya, dan tanpa kami sadari proses ini membuat kami menjadi takjub akan diri kami. Kami takjub dengan segala keberadaan kami, takjub ketika kami mulai mengenali siapa diri kami yang sesungguhnya dengan segala kekuatan dan kelemahan yang ada pada kami, dengan segala kerinduan yang kami miliki.

Tak hanya itu kami juga diminta untuk menggambarkan diri kami. Salah satu rekan diskusi saya mengandaikan dirinya sebagai perisai yang melindungi dan mencegah terjadinya kecelakaan. Wajar memang, sebab ia berprofesi sebagai petugas K3 di sebuah perusahaan swasta. Tugasnya adalah meminimalisir bahkan meniadakan sama sekali kecelakaan kerja dan mengutamakan keselamatan kerja karyawan. Saya rasa dia sangat bangga dengan pekerjaannya dan dia mampu memaknai betapa pentingnya pekerjaan yang sedang ia emban itu. Ini luar biasa!

Ya, kami memang memiliki waktu-waktu berdiskusi dengan sesama peserta. Peserta yang terdiri atas mahasiswa dan alumni ternyata memiliki latar belakang pendidikan yang berbeda-beda—Agronomi, Agribisnis, Kedokteran, Ekonomi, Perhotelan, Broadcast, Sastra Indonesia, Sastra Jerman, Sastra Inggris, dan Sastra Prancis. Keragaman peserta itu memperkaya diskusi di antara kami.

Selain itu, Pdt. Yoel M. Indrasmoro juga meminta kami untuk menuliskan potensi atau bakat-bakat apa yang kami miliki. Seraya menuliskannya, kami mulai menyadari bahwa ada begitu banyak potensi dan talenta yang ada pada kami. Ada talenta yang masih terus kami kembangkan dan ada talenta yang memang dengan segaja kami pendam.

”Kita memang harus memilih, dengan begitu kita bisa fokus. Fokus pada talenta yang mendatangkan kebaikan bagi lebih banyak orang,” jelas Pdt. Yoel.

Materi yang dibagikan sangat beragam, mulai dari bahan pertanyaan, tulisan tentang panggilan hidup seseorang, kisah Musa, video, serta diskusi di antara kami membuka pemahaman kami tentang siapa diri kami, juga talenta yang ada pada kami.

Dalam seminar ini peserta juga mendapatkan buku pegangan Gumulan Hidup Pascakuliah terbitan Literatur Perkantas Nasional.

Pada akhirnya semua itu menolong kami untuk menemukan, mengarahkan, mempertajam, serta mengukuhkan kerinduan Tuhan bagi diri kami melalui pekerjaan kami. Karena pekerjaan kami sesungguhnya adalah pekerjaan Tuhan yang dititipkan kepada kami.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *