Posted on Tinggalkan komentar

Sumber Terang

Pernahkah Anda membayangkan seperti apa keadaan bumi tanpa terang?

Sejatinya kondisinya persis seperti yang tertulis dalam Kejadian 1:2: ”gelap gulita menutupi samudera raya.” Tanpa terang yang ada hanyalah kegelapan. Dalam keadaan gelap manusia tidak dapat melihat. Apa yang lebih mengerikan daripada keadaan gelap? Kita tidak dapat melihat sekeliling kita. Kalau ada jurang di depan mata, tentu kita bisa jatuh ke dalamnya.

Akan tetapi, dalam inisiatif-Nya, Allah menjadikan terang sebagai ciptaan pertama-Nya. Dan Allah melihat bahwa terang itu baik. Namun, dari manakah terang ini berasal sedang Allah baru menciptakan benda-benda penerang pada hari keempat?

Victor P.H. Nikijuluw dalam bukunya Teologi Kreasi dan Konservasi Bumi menyadarkan kita bahwa Allah adalah sumber terang yang sesungguhnya, bukan matahari. Pada gilirannya Allah juga menciptakan matahari. Akan tetapi, tanpa matahari, terang itu sudah ada.

Secara ilmu pengetahuan memang tidak bisa dimungkiri bahwa matahari adalah sumber kehidupan. Hal ini juga yang dipahami oleh Nikijuluw: ”Karena terang yang berasal dari matahari, maka energi untuk alam semesta ini tersedia, lalu kehidupan bisa berlangsung di atas muka bumi. Dengan kata lain, tanpa matahari, tidak ada kehidupan.”

Namun, Nikijuluw juga mengingatkan bahwa sesungguhnya matahari pun adalah ciptaan Allah, sehingga sumber daripada segala sumber kehidupan adalah Allah sendiri. Allahlah yang menjadikan segala yang ada dengan firman-Nya. Termasuk matahari yang memancarkan terang.

Itu sebabnya pemazmur mengajak, ”Pujilah Dia, hai matahari dan bulan, pujilah Dia, hai segala bintang terang!” (Mzm. 148:3). Dan kalau sudah begini, selayaknyalah kita juga bersama semua makhluk di langit dan di bumi memuji Tuhan! Sebab, oleh karena kemurahan-Nya kita dapat menikmati terang di muka bumi.

Citra Dewi Siahaan

Literatur Perkantas Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *