Posted on Tinggalkan komentar

Kedaulatan Allah vs Kedaulatan Manusia

”Berbahagialah, hai kamu yang miskin, karena kamulah yang empunya Kerajaan Allah. Tetapi celakalah kamu, hai kamu yang kaya, karena dalam kekayaanmu kamu telah memperoleh penghiburanmu” (Luk. 6:20, 24).

Demikian sabda Yesus. Namun, itu tidak berarti, orang miskin pasti bahagia dan orang kaya pasti merana. Keadaan orang miskin akan berubah menjadi baik asal mereka menerima kedaulatan Allah yang mutlak penuh. Sedangkan keadaan orang kaya akan menjadi buruk kala menolak kedaulatan Allah.

Menurut Rama Gianto, Injil Lukas mau berbicara kepada orang miskin, yakni orang yang kekurangan materi, orang yang tak bisa mencukupi kebutuhan hidup, yang hidupnya pas-pasan. Namun, Injil juga berbicara kepada orang kaya, yakni orang yang berkelebihan, orang yang tak merasakan kekurangan.

Kepada yang miskin dikatakan bahwa mereka tak dilupakan Allah. Mereka malah boleh merasa memiliki Kerajaan Allah. Kepada orang kaya tidak dikatakan bahwa mereka tidak memiliki Kerajaan Allah. Namun, kehidupan mereka itu tak akan ada artinya, malah mendatangkan celaka, bila sudah merasa puas dan aman dengan kelimpahan mereka.

Pada titik ini Yesus tidak menjajakan kemiskinan sebagai keutamaan dan mencerca kekayaan sebagai sumber laknat. Sesungguhnya, sabda bahagia itu memampukan orang berharap akan merdeka sekalipun masih terbelit kemiskinan atau terjerat ikatan kekayaan. Sabda Yesus menawarkan kepada manusia untuk menata kembali martabatnya secara utuh, tidak lusuh karena kemelaratan atau busuk tertimbun kekayaan.

Dan semuanya itu hanya mungkin terjadi tatkala manusia mengizinkan Allah bertakhta atas dirinya!

Selamat Bekerja!

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Berani Kotor Itu Baik!

”Berani kotor itu baik!” Begitulah bunyi slogan iklan detergen yang entah mengapa selalu melekat di benak saya. Juga slogan iklan minyak kayu putih, ”Buat anak kok coba-coba!”. Bagi saya, kedua slogan tersebut sangat menarik karena meskipun hanya terdiri dari susunan kata yang sederhana, tetapi mampu memberikan kesan dan pesan tersendiri.

Kedua slogan tadi tidak hanya dibuat untuk menarik konsumen membeli barang yang telah mereka iklankan. Akan tetapi, slogan tersebut juga dengan lantang menyerukan, agar para orang tua sadar bahwa kebaikan yang dirasakan anak-anak adalah hal yang juga penting dalam tumbuh kembang kehidupannya.

Kondisi badan atau baju kotor yang selama ini mungkin sangat tidak dianjurkan oleh orang tua kepada anak-anaknya, justru dapat membunuh kebebasan, kreativitas, dan membuat dunia anak-anak terasa tidak berwarna. Selama ini orang tua selalu menjadikan anak-anak sebagai objek percobaan yang kebanyakan mungkin akhirnya gagal. Hal ini bisa membekas dalam memori anak-anak sebagai hal yang menyakitkan.

Slogan iklan saja mendorong agar hal-hal buruk itu tidak terjadi kepada anak-anak, apalagi Yesus yang adalah Allah dan juga Bapa dari semua anak-anak di dunia ini.

”Dan jalan-jalan di kota itu akan penuh dengan anak laki-laki dan perempuan yang bermain-main di situ” (Zak. 8:5). Yesus menggunakan sebuah gambaran tentang anak-anak yang bermain di jalan dalam salah satu perumpamaannya.

Meskipun tidak ada referensi jenis mainan dalam Perjanjian Lama, para arkeolog telah menemukan peluit, kerincing, kelereng, boneka, binatang (pada waktu itu menggunakan roda), dan aneka objek lainnya di banyak situs bersejarah di Palestina, yang memberikan indikasi jenis-jenis alat permainan yang dimainkan oleh anak-anak bangsa Israel. Dari sini kita dapat menarik kesimpulan bahwa bergembira dan bermain adalah ciri penting yang sudah ada dalam kehidupan anak-anak pada masa Alkitab.

Ajith Fernando menuliskan dalam bukunya Aku & Seisi Rumahku: Kehidupan Keluarga Pemimpin Kristiani bahwa orang tua harus membuat rumah menjadi tempat yang ramah dan menyenangkan. Ajith menilai, sering kali orang tua terlalu ingin menjaga rumah agar terlihat rapi dan bersih sehingga menghalangi kegembiraan yang anak-anak bisa dapatkan di rumah. Ia menyatakan, hal itu tidaklah sehat. Menurutnya, mengizinkan anak-anak untuk bermain tanpa rasa takut adalah kunci. Kebebasan bermain bukanlah sesuatu yang harus mereka perjuangkan dengan susah payah.

Ketika anak-anak bertumbuh menikmati kegembiraan yang aman dan sehat di rumah, mereka tidak akan rentan terhadap godaan dari kesenangan yang membawa mereka pada dosa. Orang tua perlu menunjukkan kepada anak-anak bahwa bergembira selalu selaras dengan kekristenan, dan satu-satunya cara untuk mendapatkan kegembiraan yang menyenangkan adalah dengan melakukannya bersama Allah.

Febriana DH
Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Bukankah Ia Ini Anak Yusuf?

Bukankah Ia ini anak Yusuf? (Luk. 4:22). Itulah kalimat yang terlontar karena tidak adanya mukjizat penyembuhan. Bisa jadi mereka bingung mengapa Yesus tidak melakukannya. Jika Yesus melakukan penyembuhan di banyak tempat, masak di kota masa kecil-Nya kagak?

Mereka tampaknya ingin Yesus membuktikan diri sebagai pribadi yang sanggup membuat mukjizat. Selama ini mereka hanya mendengar kehebatan-Nya, dan sekarang mereka ingin menyaksikan dengan mata kepala mereka sendiri. Mereka ingin bukti! Dan untuk semua alasan itu, Yesus punya satu jawaban: tidak.

Yesus tidak tergoda untuk membuktikan diri di hadapan teman-teman sepermainan-Nya. Yesus tidak tergoda untuk membuktikan kehebatan-Nya. Bahkan, Yesus siap dianggap kacang lupa kulit.

Di sini Yesus tidak melakukan sesuatu seturut kata orang. Yesus merupakan pribadi merdeka. Akan tetapi, itu tidak berarti bersikap dan bertindak semau-Nya. Bagaimanapun, Yesus merupakan pribadi yang taat kepada Bapa-Nya.

Kalau Yesus melakukan mukjizat, hal itu bukan untuk memuaskan keinginan orang—apalagi diri-Nya—tetapi agar makin banyak orang mengenal dan memuliakan Allah. Jika dicermati, di akhir semua mukjizat Yesus senantiasa ada, setidaknya satu orang, yang bersyukur kepada Allah.

Jadi, semua mukjizat itu dilakukan bukan buat pamer. Bukan untuk mendapatkan tepuk tangan. Sekali lagi, agar semakin banyak orang mengenal dan memuliakan Allah. Yesus memang tidak sembarangan membuat mukjizat.

Yesus merdeka. Dia hanya melakukan apa yang dikehendaki Bapa. Manusia memang sering menuntut ini dan itu. Namun, Yesus lebih mendengarkan perkataan Bapa ketimbang manusia. Dan karena sikap itulah Yesus siap ditolak!

Bagaimana dengan kita? Juga dalam pekerjaan hari ini?

Selamat Bekerja!

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Anak: Sumber Sukacita

Semakin sering kita mendengar berita tentang kekerasan dan kejahatan yang dilakukan anak. Anak-anak sekarang tumbuh di dunia yang tidak sama seperti dunia orang tuanya, di mana batas antara yang baik dan jahat sudah tercemar. Salah satu cara memerangi hal ini adalah dengan menciptakan lingkungan keluarga yang penuh rasa penerimaan, sehingga anak-anak dapat melihat bahwa nilai yang dianut keluarganya benar-benar menghasilkan yang terbaik.

Melihat anak sebagai sumber sukacita dalam hidup kita mengubah perilaku kita terhadap mereka. Betapa pentingnya bagi anak-anak untuk mengetahui bahwa mereka adalah sumber sukacita dan orang tuanya merindukan mereka. Praktik-praktik rutin harus dikembangkan, di mana orang tua mengomunikasikan bahwa mereka bersukacita atas anak-anak mereka.

Dalam buku Aku dan Seisi Rumahku: Kehidupan Keluarga Pemimpin Kristiani, Ajith Fernando mengingatkan kita untuk selalu mengomunikasikan kepada anak saat kita tidak dapat melakukan apa yang diinginkan oleh anak-anak kita karena pekerjaan atau pelayanan kita, menepati janji sebagai bentuk perhatian kita kepada anak, dan menghabiskan waktu bersama anak sebagai ungkapan kasih kepada mereka.

Tantangan dalam pengasuhan anak sangatlah besar. Orang tua berjuang khususnya pada awal pertumbuhan anaknya; mereka dapat merasakan beban yang terlalu berat sehingga mereka lupa betapa berharganya tugas mengasuh anak.

Kita harus mengingat bahwa mengasuh anak adalah panggilan mulia dari Allah. Mari mengungkapkan sukacita kita atas anak-anak kita.

Heru Santoso

Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Visi Pemazmur

”Kiranya Allah mengasihani kita dan memberkati kita, kiranya Ia menyinari kita dengan wajah-Nya, supaya jalan-Mu dikenal di bumi, dan keselamatan-Mu di antara segala bangsa” (Mzm. 67:2-3).

Pemazmur mempunyai keinginan kuat agar Allah memberkati dirinya. Ini merupakan keinginan wajar. Allah pencipta. Lumrahlah, meminta berkat dari Sang Pencipta. Yang tak lumrah ialah ketika seseorang merasa tak perlu lagi mengharap berkat Allah karena merasa mampu memberkati dirinya sendiri. Lebih tidak lumrah kala seseorang menolak berkat Allah.

Namun, pemazmur tidak meminta berkat itu untuk dirinya sendiri. Berkat Allah diharap bukan untuk dinikmati sendirian, tetapi agar kehendak Allah dikenal di seluruh bumi dan keselamatan yang dari Allah juga dirasakan semua bangsa.

Pemazmur berkerinduan kuat, agar segala bangsa, tak hanya Israel, mengenal Allah. Kerinduan yang kuat ini bisa kita sebut visi. Visi pemazmur—bisa kita ringkas dengan tiga kata—manusia mengenal Allah. Dan misinya ialah mewujudkan visi tersebut.

Misi umat Allah ialah memperkenalkan Allah kepada dunia. Perkara orang menerima atau menolaknya, itu bukan urusan kita lagi. Namun, kita harus senantiasa berupaya untuk menolong orang mengenal Allah dan merasakan kasih-Nya.

Dalam pembukaan katekismus Heidelberg, tersurat: ”Apakah satu-satunya penghiburan Saudara, baik pada masa hidup maupun pada waktu mati? Bahwa aku, dengan tubuh dan jiwaku, baik pada masa hidup maupun pada waktu mati, bukan milikku, melainkan milik Yesus Kristus, Juru Selamatku yang setia.”

Itulah makna Injil: kita milik Allah dalam Yesus Kristus. Kepada umat milik-Nya, Yesus berkata: ”Damai sejahtera-Ku Kuberikan kepadamu…” (Yoh. 14:27). Dan itulah kebutuhan utama manusia! Lalu, apakah kita berniat membagikannya? Atau damai sejahtera itu kita nikmati sendirian?

Selamat Bekerja!

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Perselisihan Kasih

Tak ada keluarga yang bebas konflik. Kita punya peribahasa: ”Rambut sama hitam, pendapat berbeda.” Dan konflik—Ajith Fernando menyebutnya ”perselisihan kasih” dalam buku Aku dan Seisi Rumahku—perlu dikelola dengan baik berdasarkan Efesus 4:25-27.

Pertama, baik suami maupun istri harus bersikap jujur. Menurut Ajith, manusia biasa tergoda berbohong untuk menghindari konfrontasi. Memang bisa dihindari, tetapi itu tidak sehat dalam perkawinan. ”Biasanya luka yang belum sembuh,” jelas Ajith, ”akan membuka konfrontasi yang lebih tidak menyenangkan dibandingkan jika hal tersebut langsung diselesaikan dari awal.”

Kedua, boleh marah, tetapi tidak berbuat dosa. Menurut Ajith, jangan sekali-kali menggunakan frasa ”tidak pernah” atau ”selalu” Misalnya: ”Kamu tidak pernah menolong saya.” Atau ”Kamu selalu menyakiti saya.”

Ketiga, janganlah matahari terbenam sebelum padam amarahmu. Jangan pernah menyerah untuk menyelesaikan persoalan. Lebih baik pergi ke kantor dengan mata merah akibat kurang tidur, namun bisa menikmati kebebasan karena telah menyelesaikan masalah dengan orang yang paling penting dalam hidup kita.

Keempat, jangan berikan kesempatan kepada Iblis. Ajith, mengutip buku Hurt People Hurt People, menyatakan: ”Orang yang terluka mengambil tindakan akibat luka tersebut dan berakhir dengan menyakiti orang lain.” Bisa jadi dalam sebuah konflik kita berada di pihak yang benar, namun jangan sampai kita menyakiti pasangan hidup kita.

Ujung dari semua perselisihan kasih itu bukanlah kalah atau menang, tetapi kesatuan perkawinan. Dan semuanya dimulai dengan keberanian meminta maaf terlebih dahulu.

Selamat mencoba!

Yoel M. Indrasmoro

Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Kesatuan

”Sebab itu seorang laki-laki akan meninggalkan ayahnya dan bersatu dengan isterinya…” (Kej. 2:25). Dalam ayat tersebut Alkitab menegaskan bahwa panggilan suami istri adalah bersatu. Tentu tidak mudah mengusahakan kesatuan di tengah ragam perbedaan masing-masing pribadi, baik suami maupun istri. Namun, ini sudah menjadi panggilan suami istri ketika memutuskan untuk menikah.

Bersatu di tengah perbedaan yang ada bukan tidak mungkin dilakukan selama tujuannya adalah sama-sama untuk menyenangkan hati Allah. Berkait hal ini, Ajith Fernando dalam bukunya Aku dan Seisi Rumahku: Kehidupan Keluarga Pemimpin Kristiani, mengutip ungkapan para pemimpin gereja zaman dahulu, ”Dalam hal-hal esensial, bersatu; dalam hal-hal tidak esensial, bebas; di dalam semua hal, kasih.” Menurutnya, ungkapan ini sangat menolong bagi kehidupan berkeluarga zaman sekarang.

Seruan Ajith berkait hal tersebut adalah orang-orang yang berbesar hati membiarkan orang lain untuk memilih jalannya sendiri walaupun mungkin dia tidak setuju dengan jalan tersebut. Sikap seperti ini sangat perlu dalam keluarga, membiarkan setiap anggota keluarga berkembang dan dapat hidup utuh sepenuhnya.

Berkait berbesar hati, Ajith mencontohkan kehidupan suami istri di Sri Lanka. Banyak pria di Sri Lanka menyukai acara olah raga dan politik di televisi dibandingkan dengan istri mereka. Selama hal ini tidak dilakukan berlebihan dan tidak melukai keluarga, istri yang berbesar hati membiarkan suaminya menikmati acara olah raga dan politik. Dia mungkin dapat mengembangkan minat akan hal ini karena kecintaannya terhadap suaminya.

Sebaliknya, pria juga dapat mengembangkan minat terhadap acara masak-memasak di televisi di mana kebanyakan wanita lebih menikmati hal ini. Pria dapat membiarkan istri mereka untuk menikmati acara kesukaan mereka dan sang suami menolong dengan mengerjakan beberapa tugas -tugas istri di rumah ketika istri sedang menikmati acara televisi tersebut.

Dengan mengembangkan sikap berbesar hati seperti contoh tersebut perbedaan bukan lagi menjadi soal, malah bisa menyatukan. Dengan mengembangkan sikap berbesar hati, itu artinya kita sedang selaras dengan nasihat Rasul Paulus: ”Hendaklah dengan rendah hati yang seorang menggangap yang lain lebih utama daripada dirinya sendiri” (Flp. 2:3). Dengan demikian, niscaya kesatuan keluarga kita tetap terpelihara!

Citra Dewi

Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Mendengarkan Suara-Nya

Semasa hidup Bunda Teresa pernah membagikan kisah perjumpaannya dengan seorang imam, yang kabarnya juga seorang teolog terbaik di India saat itu.

Peraih hadiah Nobel perdamaian itu berkata, ”Saya mengenal beliau sangat baik, dan saya berkata kepadanya, ’Romo, Anda berbicara tentang Allah sepanjang hari. Alangkah dekatnya Anda dengan Allah!’ Dan tahukah Anda apa yang dikatakannya pada saya? Dia menjawab, ’Saya mungkin berbicara terlalu banyak tentang Allah, tetapi saya mungkin berbicara terlalu sedikit kepada Allah.’ Dan kemudian dia menjelaskan, ’Saya mungkin mengutarakan begitu banyak kata dan mengatakan banyak hal baik, tetapi jauh di lubuk hati saya tidak punya waktu untuk mendengarkan. Padahal dalam keheningan hatilah, Allah berbicara kepada kita.’”

Masalahnya kerap di sini. Kita mungkin terlalu banyak berbicara tentang Allah, atau banyak hal baik, tetapi pertanyaannya: apakah kita sungguh-sungguh mendengarkan Allah?

Mendengarkan adalah awal pemahaman. Tanpa pendengaran yang baik, mustahil kita mampu memahami kehendak Allah. Akhirnya, apa yang kita lakukan bukanlah kehendak Allah, melainkan kehendak kita sendiri.

Padahal, sebagai Kristen kita sering berkata melalui doa Bapa Kami: ”Jadilah kehendak-Mu di bumi seperti di surga.” Lalu bagaimana kita sungguh yakin bahwa apa yang kita lakukan merupakan kehendak Allah, jika kita sendiri tidak mendengarkan Suara-Nya?

Mendengarkan bukan perkara gampang. Banyak godaan yang membuat kita sulit hening dan mendengarkan Allah. Tekanan hidup sering membuat kita lebih berkonsentrasi pada suara kita sendiri. Namun, baik kepada umat Israel maupun kita sekarang ini, ajaran Musa jelas, ”Jika kamu sungguh-sungguh mendengarkan firman-Ku…” (Kel. 19:5).

Dan tak jarang Allah berbicara melalui rekan kerja kita.

Selamat Bekerja!

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Tidak Ada Rumah yang Sempurna

”Kecocokan adalah proses seumur hidup.” Ungkapan ini tepat ditujukan bagi pasangan suami istri dalam membangun keluarga Kristen. Tidak sedikit pasangan yang awalnya merasa sangat cocok, pada akhirnya memutuskan untuk berpisah karena alasan ketidakcocokan.

Banyak pasangan memimpikan perkawinan yang indah dan menjadi keluarga bahagia. Sehingga tiap pasangan memiliki ekspektasi yang sangat tinggi terhadap pasangannya. Namun, ketika ekspektasi itu tidak terpenuhi, mereka kecewa dan berpikir bahwa mereka tidak mungkin mewujudkan perkawinan Kristen yang ideal.

Keluarga Kristen adalah lembaga yang dibentuk dan dikuduskan oleh Allah sendiri, untuk memenuhi mandat Allah di bumi. Untuk memenuhi tujuan-Nya, Allah memakai keluarga yang tidak sempurna seperti keluarga Adam, keluarga Nuh, keluarga Abraham, dan Keluarga Ayub, untuk menyaksikan besarnya kuasa pekerjaan Allah atas keluarga mereka.

Ajith Fernando dalam bukunya Aku dan Seisi Rumahku: Kehidupan Keluarga Pemimpin Kristiani, menyatakan bahwa tidak ada perkawinan atau keluarga yang sempurna. Setiap keluarga bergumul dengan konflik, kesalahpahaman, dan rasa luka.

Oleh karena itu, baik jika tiap pasangan menyadari bahwa ia adalah orang berdosa yang senantiasa membutuhkan anugerah Allah, maka tiap pasangan akan dimampukan untuk saling mengampuni, saling mengasihi, dan saling menghargai. Bukan menumpuk amarah, yang pada akhirnya saling menyalahkan, saling menyerang, bahkan menyerah satu dengan yang lain. Sehingga, terang firman Tuhan dan kasih Kristus harus senantiasa dihadirkan dalam tiap keluarga. Ingat bahwa tiap keluarga Kristen dipanggil untuk menjadi saksi Kristus.

Ajith menambahkan bahwa perkawinan atau keluarga yang bahagia bukan hidup tanpa masalah, tetapi justru karena telah menghadapi banyak tantangan sulit yang membutuhkan kesabaran luar biasa dan bahwa mereka terus hidup dalam tantangan bersama dengan Kristus seumur hidup.

Sehingga patutlah tiap keluarga yang dipimpin oleh Kristus menyanyikan pujian berikut ini dengan lantang:

”Berbahagia rumah yang sepakat hidup sehati dalam kasihMu,
serta tekun mencari hingga dapat damai kekal di dalam sinarMu;
di mana suka-duka ’kan dibagi; ikatan kasih semakin teguh; di luar
Tuhan tidak ada lagi yang dapat memberi berkat penuh” (Kidung Jemaat 318:2).

Ririn Sihotang

Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Sukacita: Kekayaan Keluarga

Dr. Hiromi Shinya M.D.—seorang ahli usus terkemuka di dunia—dalam bukunya The Miracle of Enzyme, menuliskan bahwa manusia sejak lahirnya sudah dibekali dengan kemampuan yang menakjubkan untuk bisa menyembuhkan dirinya sendiri.

Yang menarik, dokter ini—yang tidak pernah sakit dalam 50 tahun terakhir—menuliskan, ”Penelitian saya menunjukkan bahwa dorongan energi emosi yang positif, seperti yang muncul dari kebahagiaan dan cinta, dapat menstimulasi DNA kita untuk memproduksi limpahan ’enzim utama’ tubuh kita,—yaitu sang ’enzim ajaib’ yang beraksi sebagai bio-katalis untuk memperbaiki sel-sel dalam tubuh. Kebahagiaan dan cinta dapat membangunkan suatu potensi jauh di luar pemahaman kita sebagai manusia saat ini.”

Perjanjian Lama menunjukkan bahwa sukacita adalah satu nilai penting dari pola hidup Kristen. Ada tiga belas akar kata dalam bahasa Ibrani yang menggambarkan tentang sukacita, dan sebagai hasilnya ada dua puluh tujuh kata yang dapat menggambarkan sukacita! Kita pun dapat mengatakan bahwa sukacita memengaruhi kesehatan keluarga kita, seperti yang dinyatakan dalam Amsal 17:22: ”Hati yang gembira adalah obat yang manjur.”

Ajith Fernando dalam bukunya Aku & Seisi Rumahku: Kehidupan Keluarga Pemimpin Kristiani, menuliskan bahwa kebahagiaan adalah harta sejati bagi keluarga. Ia juga menambahkan pendapat rekan pelayanannya—Tim Stafford—bahwa kebanyakan orang-orang yang bahagia dibesarkan dalam rumah di mana mereka melihat sukacita itu dipraktikkan setiap hari. Namun, banyak orang Kristen saat ini tidak mengalami sukacita dalam budaya keluarga mereka, padahal sukacita adalah warisan budaya yang harus diteruskan ke generasi selanjutnya. Sukacita adalah suatu nilai yang harus dipelajari dan dipraktikkan setiap hari dengan sadar.

Banyak pasangan kehilangan sukacita dalam keluarga mereka. Mereka dengan mudah jatuh dalam perangkap yang pada akhirnya dapat merusak sukacita tersebut. Perangkap ini dapat berupa perbudakan penampilan. Mereka berpikir bahwa jika mereka tidak bahagia setidaknya mereka harus tampil sebagai orang yang sukses, kaya, atau berpengaruh. Demi mengejar tujuan tersebut—tanpa disadari—mereka sedang memilih jalur berbahaya.

Kita harus mengingat bahwa persamaan atau kesejajaran dalam status sebagai manusia bukan berarti kita harus memiliki gaya hidup yang sama dengan keluarga Kristen lainnya. Kita harus hidup sesuai dengan kemampuan kita dan bahagia dengan apa yang kita miliki. Dengan memiliki komitmen tersebut, sebenarnya kita juga mengajarkan kepada anak-anak kita bahwa pengalaman berharga dalam hidup tidak selalu berhubungan dengan materi.

Aspek penting dalam kehidupan Kristen lainnya adalah pujian. Sukacita tidak akan menjadi penuh, sampai sukacita itu dibagikan. Suatu hadiah tidak akan dinikmati sepenuhnya, sampai kita memberikan penghargaan kepada pemberi hadiah. Jadi pujian adalah satu jalan untuk bersukacita bagi kehidupan Kristen. Pujian memberikan level baru dari sukacita; baik kepada si pemberi pujian maupun si penerima. Sebagaimana halnya sukacita adalah nilai penting dalam kekristenan, maka pujian juga praktik penting dalam hidup Kristen.

Salah satu cara yang baik untuk mengungkapkan cinta kita terhadap keluarga—pasangan dan anak kita—adalah melalui pujian. Setiap hari mereka berada dalam dunia yang sangat kompetitif yang dapat melukai mereka. Kita memang tidak dapat melindungi mereka dari semua hantaman itu, namun kita dapat memberikan rumah yang hangat dan lingkungan yang menerima mereka apa adanya dan menghargai mereka sebagai pribadi yang berarti.

Pemahaman-pemahaman berkait sukacita inilah yang diungkapkan oleh Ajith, yang menginspirasi penulis untuk membagikannya.  Sehingga, kita dapat menyambut ajakannya untuk membuat rumah menjadi tempat yang penuh sukacita. Sebab, ini adalah tujuan yang mulia!

Rycko Indrawan
Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Engkau Berharga di Mata-Ku

Ia sungguh tak mengerti mengapa lingkungan menolaknya. Mereka sering mengejeknya karena tubuhnya berbeda dengan anak itik lainnya. Mereka acap menertawakan gaya berenangnya yang tak lazim di kalangan itik.

Meski demikian, ia masih bisa menahan perasaannya. Dan menganggapnya sebagai bagian dari hidup. Dan mustahil mengharapkan semua hewan menyukai dirinya. Itulah prinsip yang dianutnya.

Yang lebih menyakitkan ialah tatkala saudara-saudaranya ikut-ikutan mencemoohnya. Mulanya ia mengharapkan perlindungan ibunya. Namun, ia sadar, ibunya tampaknya malu mengakuinya sebagai anak. Bahkan, ibunya, atas desakan saudara-saudaranya, ikut mengusirnya dari areal peternakan itu.

Itulah awal kisah Itik Si Buruk Rupa, karya H.C. Andersen. Dengan sedih, ia mengembara tanpa arah. Dalam pengelanaannya, tak terhitung berapa kali dia luput dari bahaya. Banyak hewan menolaknya.

Suatu kali ia bertemu beberapa angsa cantik, yang mau menerimanya. Ia pun akhirnya menemukan dirinya. Ia ternyata seekor angsa yang cantik.

Sadarlah ia, mengapa banyak anak itik yang menertawakan bentuk badannya yang bongsor, juga gaya berenangnya. Sebab, ia memang bukan anak itik. Ia anak angsa. Karena itulah ia tidak merasa perlu menyesali masa lalu. Apalagi membenci saudara-saudaranya.

”Masa lalu membentuk dirimu, jangan jadi bebanmu!” Ujar Chan Jun Bao dalam film Taichi Master. Tanpa masa lalu, tak ada masa sekarang. Membenci masa lalu berarti membenci diri sendiri yang merupakan bagian dari masa lalu.

Berdamai dengan masa lalu berarti pula berdamai dengan diri sendiri. Intinya, menerima diri sendiri. Hal terlogis yang dapat kita lakukan ialah menerima diri apa adanya. Dan ada satu alasan untuk itu: ”Oleh karena engkau berharga di mata-Ku dan mulia” (Yes. 43:4).

Apakah masa lalu menjadi beban Saudara hingga hari ini? Terimalah masa lalu itu. Terimalah diri Saudara apa adanya. Bagaimanapun juga, di mata Tuhan kita berharga dan mulia!

Selamat Bekerja!

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Berkomitmen

Sebagian orang beranggapan bahwa berkomitmen adalah sebuah tantangan yang sulit sekaligus menyenangkan. Namun, sebagian orang lainnya beranggapan bahwa tidak perlu menciptakan komitmen apa pun apabila tidak dilandasi ’hitam di atas putih’ atau jika tidak memberikan keuntungan bagi dirinya.

Jika seseorang berkomitmen demi kesehatan dirinya, maka otomatis dia harus rajin berolahraga dan makan makanan yang sehat. Jika seseorang berkomitmen untuk lulus kuliah tepat waktu, maka ia harus rajin mengerjakan bab demi bab skripsinya hingga tiba waktu ujian skripsi. Jika seseorang berkomitmen agar wajahnya bersih dan tidak penuh jerawat, maka dia akan merawat dirinya dengan berbagai macam produk skincare. Contoh komitmen-komitmen terhadap diri sendiri itu tampak mudah, tetapi sebenarnya bisa dikatakan tidak sama sekali.

Saya percaya bahwa hal berkomitmen sama saja dengan suatu beban yang harus dipertanggungjawabkan oleh tiap individu. Komitmen pada diri sendiri bahkan akan lebih sulit dalam realisasinya. Bagaimana dengan komitmen dengan orang lain? Mungkin kita sepakat bahwa ini pun tak bisa dientengkan. Sama-sama sulit, sama-sama harus dipertanggungjawabkan.

Ajith Fernando dalam bukunya Aku & Seisi Rumahku: Kehidupan Keluarga Pemimpin Kristiani menuliskan bahwa pencapaian utama bagi kekristenan adalah melalui hubungan yang berkomitmen. Bahkan, ia secara tegas menyatakan bahwa orang Kristen harus mendisplinkan diri untuk memelihara kesenangan (seperti kesenangan seksual) dalam perkawinan.

Secara alkitabiah, orang-orang dapat mulai mengerti hubungan antara Allah dan orang Kristen dengan melihat hubungan yang baik antara suami istri. Oleh karena itu, ”Hendaklah suami memenuhi kewajibannya terhadap istrinya, demikian pula istri terhadap suaminya” (1Kor. 7:3).

Allah mau umat-Nya belajar melihat segala kesenangan dalam relasi suami istri maupun relasi muda remaja sebagai suatu hal yang kudus, spiritual, dan menyenangkan hati-Nya.

Posted on Tinggalkan komentar

Rencana Allah

Keluarga dirancang Allah sebagai tempat untuk mendapatkan kesegaran dan kekuatan dalam menghadapi rumitnya kehidupan ini. Di tengah kerasnya kehidupan, keluarga seharusnya menjadi sumber rasa aman dan nyaman. Keharmonisan keluarga dimulai dari keakraban dan kehangatan relasi suami istri.

Suami harus mencintai istrinya dengan penuh pengorbanan, dan istri harus tunduk dengan hormat kepada suaminya. Ketaatan adalah sesuatu yang diberikan istri dengan sukacita kepada suami yang mengasihi dan memperlakukan mereka dengan hormat.

Ajith Fernando dalam bukunya Aku dan Seisi Rumahku:  Kehidupan Keluarga Pemimpin Kristiani, menegaskan bahwa Allah akan memberikan kekuatan kepada suami istri yang bersedia taat kepada-Nya.

Pemimpin Kristen yang berusaha untuk menjadi anggota keluarga yang baik dapat bereaksi bahwa hidup memang sulit, hidup menguras emosi dan melelahkan secara fisik. Akan tetapi, kasih Allah cukup untuk memberi kita kekuatan untuk mengasihi.

Kita harus taat kepada Allah dalam segala aspek hidup kita. Itu adalah tugas yang sulit dalam dunia yang begitu sibuk. Menjadi manusia yang berkomitmen dalam pekerjaan, aktif di gereja dan keluarga akan sangat melelahkan. Namun, kita seharusnya tidak mengabaikan kepentingan yang sulit dan memakan waktu terkait keluarga kita dengan alasan sibuk bekerja dan melayani.

Jika kita menetapkan bahwa mengasihi keluarga adalah prioritas, hidup kita akan menjadi perjalanan panjang di dalam mengeksplorasi indahnya kehidupan berkeluarga. Ada sukacita yang luar biasa dan rasa aman ketika kita tahu bahwa keluarga kita saling mengasihi dan menginginkan yang terbaik satu dengan yang lain.

Heru Santoso

Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Insan-insan Merdeka

Semasa hidup, Ibu Teresa pernah mengunjungi keluarga Hindu miskin. Dalam kunjungannya, penerima hadiah Nobel perdamaian itu membawa beras untuk membantu keluarga tersebut. Nyonya rumah menerimanya, membagi beras itu menjadi dua, lalu pergi ke luar rumah.

Photo by Nick Agus Arya on Unsplash

Ketika wanita itu kembali, Ibu Teresa bertanya ke mana dia pergi. ”Ke rumah tetangga,” jawabnya, ”mereka juga lapar.”

Ibu Teresa adalah sosok insan merdeka. Dia memperlihatkan jiwa merdeka kala meninggalkan negerinya dan pergi ke India sebagai misionaris. Dia juga menampakkan diri selaku pribadi merdeka saat meninggalkan pelayanan sebagai kepala sekolah dan membuka ladang pelayanan baru dalam kekumuhan masyarakat Kolkata. Kisah tadi memperlihatkan kemerdekaan Ibu Teresa sewaktu memberikan beras kepada keluarga dina itu.

Memberi kepada orang lain merupakan tindakan insan merdeka. Dia tak lagi terikat dengan benda tersebut. Dia bersikap lepas-bebas terhadap barang yang dimiliki. Dia rela melepas agar orang lain bisa merasakan apa yang dinikmatinya.

Tindakan merdeka itu menular. Keluarga Hindu miskin itu ternyata tak mau menikmati beras sendirian. Mereka teringat kepada tetangga mereka yang juga lapar. Mereka berbagi agar orang lain bisa makan.

Keluarga Hindu miskin itu juga insan merdeka. Hati dan pikiran mereka tidak melekat pada beras. Mereka rela melepaskannya. Meski sadar, beberapa hari kemudian mereka mungkin tak lagi punya beras untuk dimakan. Agaknya, mereka tak terlalu hirau masa depan. Saat memiliki beras, mereka ingin tetangga sebelah juga merdeka dari lapar.

Kemerdekaan merupakan sikap hidup. Soalnya: apakah seseorang merdeka terhadap harta miliknya? Dan menjadi insan merdeka merupakan panggilan insani karena—mengutip sabda Sang Guru—”Di mana hartamu berada, di situ juga hatimu berada” (Mat. 6:21).

Selamat bekerja,

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Kasih

Dalam 1 Korintus 13, terlihat jelas bahwa kasih merupakan ciri khas terpenting seorang murid Kristus. Kasih juga mewarnai kehidupan keluarga Kristen. Dalam Efesus 5:25, seorang suami dinasihati untuk mengasihi istri seperti Tuhan Yesus yang telah mengasihi dan menyerahkan diri-Nya bagi jemaat.

Kasih adalah tujuan, bukan alat untuk mencapai tujuan. Kita tidak mengasihi untuk mendapatkan sesuatu, sebab hasil yang kita peroleh dari mengasihi tidaklah penting. Kita bersukacita karena mengasihi dengan tulus.

Tindakan kasih juga tak lantas dapat memberi kita kepuasan, entah berharap atas respons kasih dari orang lain atau mengharapkan kepuasan batin dari tindakan mengasihi. Hanya Yesus yang dapat memuaskan kerinduan terdalam kita.

Tidak ada orang atau benda lain yang dapat memuaskan kita. Paulus sendiri telah mengalaminya. Oleh karena itu, ia rela meninggalkan segala sesuatu yang dia miliki demi mengejar pengenalan akan Kristus.

Kristus memuaskan dan memberikan kekuatan kepada kita untuk mengasihi dengan penuh pengorbanan. ”Ketika kita masih berdosa, Kristus telah mati untuk kita” (Rm. 5:8). Inilah makna kasih agape dalam Kristus. Walaupun kita belum mengasihi Kristus, Dia sudah terlebih dahulu mengasihi kita, bahkan rela menyerahkan nyawa-Nya untuk menebus dosa manusia.

Ajith Fernando dalam bukunya, Aku dan Seisi Rumahku: Kehidupan Keluarga Pemimpin Kristiani, menjelaskan apa yang Kristus lakukan telah membawa kita pada inti kasih kekristenan. Ia juga menjelaskan bahwa kita mengambil keputusan untuk mengasihi walaupun secara natural kita tidak ingin melakukannya bahkan ketika objek kasih kita sepertinya tidak layak menerima kasih.

Kasih Tuhanlah yang memampukan kita menghadapi berbagai rintangan dalam mengasihi. Kiranya hati kita selalu berkelimpahan dalam kasih-Nya.

Priskila Dewi Setyawan
Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Akulah Kebangkitan dan Hidup

”Akulah kebangkitan dan hidup” (Yoh. 11:25). Di dalam suasana duka, Marta mendengar ucapan berwibawa ini. Yesus adalah kebangkitan dan hidup. Artinya, tak ada kematian kekal dalam diri orang yang percaya kepada-Nya. Kematian merupakan awal kehidupan kekal para pengikut Kristus.

Photo by Ricardo Mancía on Unsplash

Itu jugalah kalimat yang menghiburkan dan menguatkan setiap Kristen. Tak hanya dapat dirasakan di surga nanti, tetapi juga di dunia kini.

Dalam pengalaman hidup sesehari, tentu kita pernah mengalami saat-saat sulit, yang membuat kita merasa lebih baik mati saja. Namun, ini pula yang sering terjadi, kita mengalami bahwa Tuhan sungguh nyata dalam hidup. Tuhan peduli.

Ketika semua jalan terasa buntu, kita merasakan tangan Tuhan yang membangkitkan dan menghidupkan. Biasanya dengan cara yang tidak kita duga sebelumnya.

Jika memang demikian pengalaman kita, apakah kita telah menjadi orang yang membangkitkan dan menghidupkan orang lain? Apa yang telah kita lakukan bagi orang lain?

Lebih sempit lagi, bagaimanakah tutur kata kita terhadap orang lain? Kita tahu, pujian akan membangkitkan, menghidupkan, dan menyelamatkan hidup orang. Kapankah terakhir kali kita memuji?

Kita semua juga tahu, makian dan cemoohan akan mematikan dan membuat banyak orang tidak berkembang. Kapankah terakhir kali kita memaki, mencemooh, atau menyindir?

Dan manakah yang lebih banyak dirasakan orang lain: kata-kata yang menghidupkan atau yang mematikan? Pujian atau cemoohan?

Jika kita percaya bahwa Yesus adalah kebangkitan dan hidup—yang membangkitkan dan menghidupkan, apakah kita juga telah membangkitkan dan menghidupkan orang lain—khususnya rekan kerja kita?

Selamat bekerja,

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Menyalibkan Diri

”Seseorang yang sudah menikah selama 50 tahun ditanya tentang rahasia perkawinannya yang bahagia. Dia menjawab, setiap hari ada sesuatu yang dia tahan untuk dikatakan. Dia menyalibkan dirinya setiap hari.”

Demikianlah salah satu kunci rumah tangga sehat menurut Ajith Fernando, dalam bukunya Aku dan Seisi Rumahku: Kehidupan Keluarga Pemimpin Kristiani. Masih menurut Ajith Fernando, ”Kegagalan kita untuk menyalibkan diri akan membawa ketidakbahagiaan dalam rumah tangga kita.”

Sejatinya, menyalibkan diri merupakan praktik dasar dalam kehidupan bersama kristiani. Jika tidak ada yang mau menyalibkan diri bisa dipastikan bahwa sebuah keluarga akan hancur berantakan. Dan akan lebih baik lagi, jika setiap orang mendahulukan kepentingan pasangannya.

Dalam sebuah perkawinan, jelas Ajith, ”Akhir dari konflik yang kita harapkan bukanlah kemenangan ego, melainkan kesatuan di bawah kehendak Allah dan ketika kita sudah menemukannya, maka kita harus tunduk terhadap kehendak Allah tersebut.” Dengan kata lain, bukan siapa yang menang, tetapi Allahlah yang harus dimuliakan.

Tak gampang memang. Namun, menyangkal diri demi ketaatan kepada Kristus sesungguhnya merupakan jalan menuju hidup. Tak hanya di dunia nanti, tetapi juga di dunia perkawinan kita.

Dan itu bisa dimulai dengan belajar menahan diri untuk mengatakan sesuatu yang mungkin menyakitkan pasangan kita. Terutama ketika hati kita sedang dikuasai emosi.

Yoel M. Indrasmoro
Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Jika Garam Itu Menjadi Tawar

Seorang murid bertanya kepada Kung Fu Tse, ”Guru, semakin lama kita hidup dan semakin banyak kita belajar, semakin banyak kita mengetahui. Dari sekian banyak hal itu, apa yang paling perlu kita pelajari dan ketahui?” Kung pun menjawab, ”Li.” Demikianlah percakapan yang direkam Andar Ismail dalam bukunya Selamat Menabur”.

Menurut Kung Fu Tse—filsuf Cina yang hidup pada abad ke-5 SM—yang paling perlu dalam hidup manusia adalah mengetahui dan menjalankan li. Li berarti peran yang sesuai hakikat, perilaku pantas, atau sikap hidup yang patut. Dan setiap orang mempunyai sedikitnya satu li.

Misalnya, li seorang majikan adalah mengupayakan kesejahteraan karyawannya sebaik mungkin, sedangkan li karyawan adalah berdedikasi dengan kinerja setinggi mungkin. Kalau jadi guru, mengajarlah dengan segenap hati; kalau menjadi murid, belajarlah dengan sepenuh hati. Intinya, hidup berkualitas.

Yesus Kristus agaknya tengah membicarakan li saat berujar, ”Jika garam itu menjadi tawar, dengan apakah ia diasinkan?” (Mat. 5:13). Hakikat garam adalah asin. Fungsinya menggarami. Ketika garam kehilangan asinnya, maka dia akan kehilangan fungsinya; dia tidak dapat menjalankan li-nya.

Menurut G.M.A. Nainggolan, mantan pemimpin redaksi BPK Gunung Mulia juga guru kepengarangan saya, ”Lebih baik jadi kuli yang dibutuhkan, ketimbang bos yang tidak dibutuhkan orang.”

Karena itu, menjaga kadar garam merupakan keniscayaan. Caranya: berlatih, berlatih, dan berlatih. Latihan akan membuat kita sempurna. Sebab, tanpa rasa asin, mustahil kita mampu menggarami tempat di mana kita berada. Juga di tempat kerja kita hari ini.

Selamat bekerja,

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Siap Berubah!

”Tuhan Yesus tidak berubah. Tidak berubah, tidak berubah. Tuhan Yesus tidak berubah, tak berubah selama-lamanya.” Sepenggal lirik lagu sekolah minggu ini amat menyejukkan hati. Kenyataan bahwa Tuhan tidak berubah menjadi jaminan yang pasti di tengah dunia yang terus berubah. Dan hal ini patut kita syukuri.

Lain halnya dengan manusia. Sejak manusia jatuh ke dalam dosa, manusia telah kehilangan kemuliaan Allah. Manusia telah berubah setia kepada Allah yang menciptakannya. Hidup manusia tidak lagi mencerminkan Pribadi Sang Pencipta. Oleh karena itu, manusia harus siap berubah! Kembali pada tujuan awal ketika manusia diciptakan, yakni menjadi wakil Allah untuk mengusahakan dan memelihara bumi bagi kemuliaan-Nya.

Jika manusia tidak berubah, manusia akan binasa. Sebab, upah dosa adalah maut! Syukur kepada Allah bahwa di dalam Yesus Kristus manusia beroleh keselamatan. Sebab, ”Kristus Yesus telah ditentukan Allah menjadi jalan pendamaian melalui iman, dalam darah-Nya” (Rm. 3:25).

Dengan beriman kepada Yesus manusia kembali diperkenan oleh Allah. Iman ini jugalah yang mendorong manusia untuk hidup seturut dengan kehendak Allah. Sebab, iman harus berbuah dalam perbuatan. Perbuatan yang mencerminkan Pribadi Sang Pencipta. Dan jika ini dilakukan bukan tidak mungkin akan memberi dampak baik bagi sekeliling kita.

Seperti seorang Istri yang dicontohkan oleh Ajith Fernando dalam buku Aku dan Seisi Rumahku. Namanya Mary. Mary ingin menaklukkan temperamennya yang buruk karena ia sadar bahwa sikap ini tidak sejalan dengan imannya. Dan Mary berhasil melakukanya. Ia telah memercayakan temperamennya untuk disembuhkan oleh Yesus. Perubahan hidup yang terjadi pada Mary membuat John suaminya bertobat dan menerima Yesus.

Bayangkan, satu perubahan dalam diri orang beriman mampu memberikan dampak yang luar biasa—seseorang bertobat dan menerima Yesus. Tentu saja ini tidak lepas dari doa dan pekerjaan Roh Kudus. Oleh karena itu, jangan berhenti berubah menjadi pribadi yang lebih baik. Pribadi yang mencerminkan citra Sang Pencipta.

Percayalah bahwa Tuhan senantiasa menyertai dan menopang kita di dalam melakukannya. Bukankah Ia tidak berubah? Jadi, teruslah berjuang!

Citra Dewi Siahaan

Literatur Perkantas Nasional

 

Posted on Tinggalkan komentar

Meningkatkan Kapasitas

”Sebab hal Kerajaan Surga sama seperti seorang yang mau bepergian ke luar negeri, yang memanggil hamba-hambanya dan mempercayakan hartanya kepada mereka” (Mat. 25:14). Demikianlah Sang Guru memulai perumpamaan-Nya.

Hal kerajaan surga itu berkait dengan kepercayaan. Sang tuan memercayakan hartanya kepada para hambanya, masing-masing menurut kesanggupannya.

Jelaslah, para hamba itu merupakan orang kepercayaan. Jika tidak, mana mungkin tuan itu mau memercayakan hartanya. Mereka dipercaya. Modal dasar seorang hamba adalah kepercayaan.

Kepercayaan juga modal utama sebuah pekerjaan. Jika hari ini kita masih bekerja, sejatinya kita masih dipercaya. Dan jalan terlogis adalah menghidupi kepercayaan itu dengan penuh tanggung jawab.

Itulah yang dilakukan hamba-hamba yang mendapatkan lima dan dua talenta. Mereka tidak menyia-nyiakan kepercayaan itu. Mereka mengembangkan talenta mereka. Dan hasilnya, peningkatan wewenang dan tanggung jawab.

Sayangnya, hamba yang mendapat satu talenta, tak merasa diri sebagai orang kepercayaan, malah mengubur talenta itu. Akibatnya, predikat hamba pun dicabut dari dirinya.

Meningkatkan kapasitas diri merupakan hal lumrah. Yang berdampak pada hasil kerja, yang bermuara pada keuntungan tempat kerja. Ujungnya-ujungnya pekerja pulalah yang akan ketambahan rejeki.

Jika tidak ada penambahan rejeki pun, percayalah kita telah meningkatkan kualitas curriculum vitae kita. Itu modal bagi masa depan kita.

Selamat bekerja,

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Betapa Kita Tidak Bersyukur

”Betapa kita tidak bersyukur bertanah air kaya dan subur; lautnya luas, gunungnya megah, menghijau padang, bukit dan lembah.”

Demikianlah bait pertama Kidung ”Betapa kita tidak bersyukur” (Kidung Jemaat 337) karya Subronto Kusumo Atmodjo (1979). Subronto  menyatakan, bersyukur kepada Tuhan atas bumi yang dipijak dan langit yang dijunjung merupakan keniscayaan.

Dalam refreinnya, ditekankan alasannya: ”Itu semua berkat karunia Allah yang Agung, Mahakuasa; itu semua berkat karunia Allah yang Agung, Mahakuasa.” Subronto merasa perlu mengulangi kalimat yang sama. Bisa jadi karena dia memahami bahwa satu-satunya alasan untuk bersyukur memang hanya karena ini: semua berkat Allah. Dan konservasi merupakan salah satu bentuk rasa syukur itu.

John Zizioulas, sebagaimana dikutip Victor Nikijuluw dalam bab akhir bukuya Teologi Kreasi dan Konservasi Bumi, mengatakan: ”Lingkungan hidup tidak menjadi lebih baik hanya karena umat manusia melakukan upaya-upaya praktis dalam menjaganya, melainkan juga karena mereka beriman dan menyembah Allah.”

Masalahnya, kebanyakan orang beranggapan, konservasi  tidak menguntungkan secara sosial ekonomi. Padahal, menurut Nikijuluw, konservasi menguntungkan secara biologi, ekologi, sosial, dan ekonomi.

Menurut Nikijuluw, seekor ikan pari manta yang berukuran 50 kg bila ditangkap dan dijual insang dan dagingnya akan bernilai sekitar Rp3 juta, sekali ditangkap dan untuk selamanya. Namun, bila ikan pari manta itu dibiarkan hidup di alamnya dan dikembangkan sebagai satu objek pariwisata manta-diving, maka selama 25 tahun masa hidupnya ikan pari mata itu bisa menghasilkan Rp1 milyar. Nilai ekonomi yang diberikan ikan pari manta yang hidup nilainya jauh lebih banyak.

Namun, di atas semuanya itu, pemahaman bahwa bumi adalah milik Allah yang patut disyukuri, memang harus menjadi dasar dari semua tindakan konservasi kita.  Dan salah satu tindakan konkretnya: belajar hidup sederhana.

 

Yoel M. Indrasmoro

Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Doa Pagi

Ketika orang Filistin telah menduduki lembah Refaim, bertanyalah Daud kepada Tuhan, ”Apakah aku harus maju melawan orang Filistin itu? Akan Kauserahkankah mereka ke dalam tanganku?” (2Sam. 5:19). Tuhan menjawabnya, dan Daud pun berbuat sesuai kehendak Tuhan.

Photo by James Coleman on Unsplash

Sewaktu orang Filistin maju sekali lagi untuk menyerang, Daud tidak serta merta menyerang mereka, namun kembali bertanya kepada Tuhan (2Sam. 5:23). Tuhan berkehendak agar Daud menyerang, tetapi dengan strategi berbeda. Daud taat dan menang.

Meski seorang jenderal tempur yang cakap, Daud merasa perlu bertanya. Masalahnya, banyak orang segan bertanya. Mereka pikir itu hanya akan memperlihatkan kelemahan. Daud tidak. Dia bertanya. Sebelum melangkah, Daud berkonsultasi kepada Tuhan.

Mengapa? Sesungguhnya, Daud, juga kita, takkan pernah tahu masa depan. Tiada yang pasti. Akan tetapi, Allah, Sang Pasti itu, mengetahuinya. Dialah pemegang masa depan. Sehingga, jalan terlogis ialah bertanya kepada-Nya. Caranya? Ya, berdoa!

Doa pagi, setelah bangun tidur, merupakan tindakan tepat untuk mempersiapkan strategi dalam menghadapi hari ini.

Pertanyaannya: bagaimana dengan doa pagi kita hari ini?

Selamat Bekerja!

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Memelihara Bumi

Selama 20 tahun terakhir, banyak terjadi bencana alam yang mengerikan dan menyebabkan kematian ratusan ribu manusia, hewan, serta menghancurkan wilayah daratan. Kemarau yang ekstrem, kualitas udara yang semakin buruk, dan kebakaran hutan disebabkan oleh kebiasaan membuka ladang tanpa memperhatikan lingkungan. Ini semua merupakan bencana yang disebabkan ulah manusia. Bumi semakin tua oleh sebab salah pengelolaan.

Tentu saja para ahli dan pemimpin dunia sudah menyadari hal ini. Berbagai fakta, komitmen, kesepakatan, dan perjanjian internasional ditandatangani serta dijadikan dasar untuk mencegah kerusakan ekosistem bumi yang semakin parah. Tentu ada banyak pendekatan lain yang bisa dilakukan. Salah satu pendekatan yang mendasar, yaitu mengikuti perintah Allah sesuai yang dikatakan dalam Alkitab.

Sesungguhnya, Allah memberikan mandat bagi manusia untuk mengusahakan dan memelihara bumi dengan sebaik-baiknya, demi kepentingan manusia sendiri. Hal ini patut menjadi fondasi gagasan, perilaku, dan tindakan kita. Mandat Allah kepada kita adalah mengembangkan kemampuan dan kapasitas dalam mengusahakan sumber daya itu, sehingga jumlah yang terbatas itu dapat dimanfaatkan dan digunakan untuk memenuhi kebutuhan kita. Bumi adalah rumah kita yang harus dijaga dan dilindungi oleh kita sendiri.

Dalam buku Teologi Kreasi dan Konservasi Bumi, Victor P.H. Nikijuluw menjelaskan bahwa Allah menciptakan kita dengan salah satu mandat khusus, yaitu mengusahakan dan memelihara bumi. Mandat ini begitu besar, sementara kita begitu kecil dibandingkan dengan seluruh isi bumi. Sebagai individu Kristen yang percaya kepada Allah Pencipta alam semesta, termasuk diri kita sendiri, mandat ini adalah salah satu konsekuensi logis.

Generasi muda, pemuda, remaja, dan anak-anak perlu diperkenalkan tentang mandat ini sejak dini. Bumi dan lingkungan di sekitar kita adalah berkat karunia Allah yang harus diusahakan dan dipelihara. Kekayaan alam nusantara adalah berkat Allah yang diberikan kepada bangsa. Memelihara dan merawatnya merupakan tanggung jawab semua warga negara, tetapi secara spesifikasi adalah perintah Allah bagi kita. Mari kita memelihara dan merawat bumi dari hal kecil dalam keseharian kita.

 

Heru Santoso

Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Melatih Kekuatan

”Memang hitam aku, tetapi cantik, hai puteri-puteri Yerusalem, seperti kemah orang Kedar, seperti tirai-tirai orang Salma.” (Kid. 1:5)

Photo by Stephen Leonardi on Unsplash

Kalimat ini merupakan pengakuan diri. Pengakuan diri yang bersumber pada kenyataan diri. Perempuan itu tidak menyembunyikan kenyataan. Dia tak malu menyatakan bahwa dirinya hitam. Kulitnya tidak putih. Dan dia tidak berusaha memutihkannya.

Dalam BIMK tertera: ”Biar hitam, aku cantik, hai putri-putri Yerusalem; hitam seperti kemah-kemah Kedar, tapi indah seperti tirai-tirai di istana Salomo!” Perempuan itu mampu menerima dirinya. Dia tidak berupaya menjadi orang lain. Bahkan, dia menganggap kehitamannya sebagai kecantikannya. Pada titik inilah kepercayaan diri muncul.

Kepercayaan diri berkembang ketika manusia mampu menerima diri. Kesulitan menerima kenyataan diri akan menyuarkan rasa minder, atau sebaliknya, rasa sombong. Ini jugalah modal utama dalam hubungan antarmanusia.

Rasa percaya diri muncul saat kita mampu menerima kelemahan dan kekuatan diri secara wajar. Dan akan lebih berguna jika kita memfokuskan diri pada kekuatan kita. Melatih kekuatan akan membuat diri kita semakin unik dan berguna. Dan kelemahan pun akhirnya tertutup dengan sendirinya.

Selamat Bekerja!

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Sabat

Pada bab kedelapan buku Teologi Kreasi dan Konservasi Bumi, Victor P.H. Nikijuluw, menjelaskan bahwa masa setelah penciptaan adalah masa perhentian bagi Allah. Semua yang diciptakan adalah baik dan kehadiran manusia membuat kualitas penciptaan Allah paripurna, menjadi sangat baik. Allah berhenti pada hari ketujuh. Berhenti bukan berarti selesai. Allah masih beraktivitas, yaitu menguduskan dan memberkati ciptaan-Nya.

Istilah hari perhentian dikenal dengan Sabat. Nikijuluw juga menerangkan bahwa Israel harus berhenti setelah bekerja selama enam hari dan menggunakan hari ketujuh, atau hari Sabat untuk beristirahat, untuk merenung dan menikmati apa yang sudah Allah lakukan bagi kehidupan mereka. Hari Sabat bukanlah sekadar hari berhenti dari pekerjaan rutin, tetapi hari untuk memuliakan Allah melalui ibadah dan perbuatan nyata.

Yesus pun melakukan ibadah Sabat-Nya  tidak hanya secara fisik, tetapi perbuatan yang memuliakan Allah, yaitu menyembuhkan orang-orang yang memang sangat membutuhkan kesembuhan dan jamahan kasih Allah, dan keselamatan.

Manusia sebagai citra Allah adalah bagian dari yang dikuduskan dan diberkati, karenanya manusia memiliki tanggung jawab dan kewajiban untuk memuliakan  Allah, beribadah kepada Allah, dan melakukan apa yang Allah perintahkan. Tanggung jawab lainnya adalah merawat  dan memelihara hasil ciptaan Allah sedemikian rupa, sehingga akan tetap berguna dan bermanfaat bagi manusia dan generasi mendatang.

Kita boleh bekerja keras, sebab bekerja merupakan mandat Tuhan bagi kita di bumi ini, dan kerja merupakan ibadah atau bakti kita kepada Tuhan. Namun, jangan lupa bahwa tubuh kita adalah alat untuk memuliakan Tuhan, kita harus merawatnya dan membiarkannya beristirahat. Jika tidak, kelelahan akan membuat kita tidak dapat memiliki dan menikmati persekutuan dengan Tuhan, serta tidak dapat menjadi berkat bagi keluarga dan sesama.

Persekutuan yang baik dengan Tuhan akan mampu menyegarkan tubuh kita untuk dapat kembali bekerja melakukan mandat Tuhan.

 

Ririn Sihotang

Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Visi

Kita tidak pernah tahu identitas si lumpuh yang terbaring di kolam Betesda itu? Yang pasti dia telah 38 tahun lumpuh (Yoh. 5:5). Kemungkinan dia pernah berjalan sebelumnya. Tiga puluh delapan tahun bukan waktu sebentar.

Namun, si lumpuh tak patah arang. Dia masih memiliki harapan. Meski peluangnya kecil—karena kalah bersaing dengan para penderita sakit lainnya—dia tetap berharap. Bahkan, ketika sadar tak ada orang yang mau mengangkatnya, dia tak sudi meninggalkan kolam itu. Visinya satu: berjalan.

Yesus tahu keinginannya, tetapi Dia merasa perlu bertanya. Guru dari Nazaret itu ingin menguji apakah si lumpuh tetap hidup dalam visinya. Jawaban si lumpuh memperlihatkan bahwa dia masih menghidupi visinya. Itulah sebabnya Yesus menolong dia mewujudkan visinya.

Nah sekarang, apakah visi Anda dalam bekerja? Selaraskah dengan visi perusahaan? Jika tidak, usul saya: pindah tempat kerja. Sebab Anda pasti akan stres setiap hari. Atau, ini jalan terlogis, sesuaikan visi Anda dengan visi perusahaan.

Setelah itu, komunikasikanlah visi itu dengan Allah! Jika memang selaras dengan visi Allah, Allah pasti akan menolong Anda mewujudkannya. Itu hanya soal waktu. Percayalah!

Selamat Bekerja!

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Ciptaan yang Istimewa

Teori evolusi Darwin dalam buku On the Origin of Species memang menjadi perdebatan—kontroversial—dan hingga sekarang tetap menjadi dasar bagi penelitian bidang Biologi Evolusi.

Kalau kita memandangnya dari sisi Alkitab dan iman Kristen, teori ini tidak berlaku bagi manusia yang diciptakan dengan citra Allah.

Alkitab dengan keyakinan penuh menyatakan bahwa manusia diciptakan oleh Allah. Manusia bukan merupakan hasil dari proses evolusi. Bila kita percaya pada teori dan proses evolusi, maka kita mengakui bahwa yang diciptakan Allah bukan manusia, tetapi spesies lainnya yang kemudian berubah perlahan-lahan karena seleksi dan proses alam hingga menjadi manusia.

Proses dan teori evolusi ini tidak berlaku bagi manusia. Alkitab menyatakan bahwa Allah pada akhirnya memutuskan menciptakan manusia, sebagai citra Allah, dengan napas Allah yang diberikan langsung kepada manusia. Tidak ada ciptaan lain di alam semesta ini yang mendapat secara langsung napas kehidupan dari Allah. Hanya manusia yang diciptakan dengan cara demikian.

Dalam bukunya Teologi kreasi dan Konservasi Bumi, Victor P.H. Nikijuluw, menjelaskan bahwa dua asumsi dasar yang digunakan Darwin, yaitu Struggle for Life (berusaha keras untuk hidup) dan Survival of the Fittest (yang paling kuat yang akan bertahan hidup)—cenderung atas dasar variabel atau atribut fisik. Padahal, manusia tidak hanya fisik (tubuh), bukan hanya debu tanah, tetapi yang paling penting adalah napas (roh dan jiwa) kehidupan dari Allah. Tentang napas kehidupan dari Allah ini tidak disinggung dalam Teori Darwin. Memang karya Allah tidak bisa dijadikan teori. Siapa yang mampu memahami pikiran Allah?

Kita diciptakan menurut gambar dan rupa Allah. Mungkin saja secara fisik dan psikis, kita berbeda dari yang lain, tetapi kita adalah ciptaan Allah yang khas, yang khusus, dan yang sangat berharga bagi Allah karena napas kita adalah kehidupan yang diberikan oleh Allah.

Citra Allah yang ada pada kita, membuat kita memiliki kesadaran dan hati nurani; sehingga kita dapat berkomunikasi dengan Allah. Citra Allah juga dapat membuka akses dan kesempatan kepada kita untuk setiap waktu dapat berhubungan dan bersekutu dengan Allah. Hal ini pulalah yang menegaskan betapa istimewanya kita sebagai makhluk ciptaan-Nya.

Jika kita merupakan ciptaan yang istimewa dan sangat berharga di mata Allah, pertanyaannya, sudahkah kita memuliakan Allah dalam kehidupan kita? Sudahkah kita senantiasa memancarkan citra Allah—dalam kata dan karya kita?

Rycko Indrawan

Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Keprihatinan, Ketaatan, dan Mukjizat

Kita tak pernah tahu siapa para pelayan itu (Yoh. 2:1-11). Namun, mereka menaati perintah Yesus dengan mengisi enam tempayan itu penuh dengan air.

Photo by Dominik Scythe on Unsplash

Mungkin Anda berkata, ”Namanya juga pelayan, ya harus taat!” Saya sepakat. Akan tetapi, kita tahu ada pelayan yang tidak taat, ogah-ogahan, dan tak serius. Ada juga yang menganggap kerja sebagai beban, sehingga menolak saat ketambahan pekerjaan.

Satu tempayan berisi antara 80-120 liter air, anggap 100 liter. Jika satu ember berisi lima liter air, dan dua tangan mengangkat dua ember, maka satu pelayan membutuhkan 60 rit (bolak-balik) untuk enam tempayan. Dua pelayan membutuhkan 30 rit.

Kemudian Yesus meminta mereka mencedoknya dan membawa ke pemimpin pesta. Ini sungguh menggelikan. Mereka tahu persis bahwa yang mereka timba dan cedok air belaka.

Mungkin mereka bingung, bertanya-tanya dalam hati, juga takut dimarahi pemimpin pesta. Masak pemimpin pesta diminta mencicip air! Namun, sekali lagi, mereka taat. Dan pada saat itulah mukjizat terjadi.

Mengapa mereka taat? Sepertinya mereka prihatin atas pesta itu. Mereka tidak ingin pesta itu gagal dan menjadi buah bibir. Mungkin juga karena mereka menyaksikan keprihatinan Maria dan anaknya Yesus. Karena itu, mereka bertindak.

H. A. Oppusunggu—guru penerbitan saya—pernah berkata, ”Modal terbesar perusahaan bukanlah uang, tetapi keprihatinan.” Keprihatinan mendorong orang bertindak.

Keprihatinan para pelayan itu berbuah ketaatan, yang akhirnya berbuah mukjizat!

Selamat Bekerja!

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Melestarikan Fauna

Dalam buku Teologi Kreasi dan Konservasi Bumi, Victor P.H. Nikijuluw, membahas tentang Allah yang berkarya secara kreatif dan sistematis dalam penciptaan. Berawal dari terang sebagai sumber energi, ruang hidup sebagai habitat, tumbuhan sebagai makanan, benda-benda langit sebagai penerang, tumbuhan sebagai produsen energi, lalu hewan sebagai organisme penting.

Dalam bab 6, Nikijuluw, menerangkan Kejadian 1:20-25 tentang biodiversitas penciptaan fauna. Allah menciptakan makhluk hidup di dalam air, burung-burung, binatang laut yang besar, makhluk hidup yang bergerak dalam air, dan burung bersayap pada hari kelima. Kemudian Allah juga menjadikan segala jenis makhluk hidup, binatang liar, ternak, dan binatang melata di darat. Allah melihat bahwa semua ciptaan-Nya itu baik.

Peran Allah terhadap binatang dijelaskan dalam Ayub 39, yakni menyediakan makanan untuk hewan, menentukan dan mengatur reproduksi hewan, menyediakan habitat untuk hewan, menentukan hewan ternak dan piaraan, mengatur perilaku hewan, memberi kekuatan kepada hewan, serta mengatur migrasi hewan.

Semua binatang sangat bernilai dan dipelihara Allah. Manusia sewajarnya menghormati ciptaan Allah ini. Dengan menjaga kelestarian fauna, kita memuliakan Sang Pencipta. Hendaknya kita juga memuji Tuhan karena karya-Nya yang baik dan sempurna.

Begitu pentingnya binatang, sampai-sampai Allah tidak memusnahkan binatang pada saat peristiwa air bah. Tuhan menyelamatkan setiap jenis binatang secara berpasangan di dalam bahtera Nuh.

Allah bukan hanya memberkati manusia, melainkan juga binatang. Fauna bisa berkembang biak dan memenuhi bumi hanya karena Sang Pencipta.

Oleh karena itu, marilah kita menjaga kelestarian fauna. Dalam mengonsumsi daging, jangan mengonsumsi hewan yang diburu dari alam, tetapi hanya hewan ternak. Kita pun harus selektif dalam memilih ikan untuk dikonsumsi, sebaiknya kita mengonsumsi ikan pelagis kecil yang usia hidupnya pendek seperti layang, kembung, sarden, tongkol, dan teri. Hindari mengonsumsi ikan hiu dan tuna yang merupakan predator tingkat tinggi penjaga ekosistem laut.

Selain itu, hindari juga menggunakan pakaian dan aksesoris yang berasal dari kulit binatang. Usahakan agar binatang tidak punah sebab binatang turut menjaga keseimbangan ekosistem bumi. Mari kita turut melestarikan fauna.

Priskila Dewi Setyawan

Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Dicipta untuk Kemuliaan Allah

”Oleh karena engkau berharga di mata-Ku dan mulia, dan Aku ini mengasihi engkau, maka Aku memberikan manusia sebagai gantimu, dan bangsa-bangsa sebagai ganti nyawamu” (Yes. 43:4).

Israel berharga di mata-Nya. Begitu berharga, hingga Allah merasa perlu menebusnya. Mereka telah dimerdekakan dari Mesir.

Alasan mendasarnya: Allah menjadikan manusia bukan tanpa tujuan. Allah menciptakan manusia untuk kemuliaan-Nya. Tujuan dasar Allah menciptakan manusia ialah untuk memuliakan Dia (Yes. 43:7).

Tak heran, jika Allah sendiri merasa perlu turun ke dunia—menjadi manusia dalam diri Yesus Kristus—untuk menebus manusia. Sebab manusia memang dicipta untuk sesuatu yang mulia, yakni memuliakan-Allah.

Itu berarti, profesi atau pekerjaan yang kita pilih merupakan sarana untuk memuliakan Allah. Pertanyaannya: apakah tujuan dasar penciptaan itu sudah tergenapi dalam diri Anda?

Selamat Bekerja!

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Misi ke Mars?

Kemarin malam teman kuliah saya mengirim pesan berupa tautan di grup Whatsapp. Tautan itu dibarengi dengan tanda pendaftaran dirinya dalam sebuah misi besar, misi ke Planet Mars. Sontak seluruh anggota grup Whatsapp dibuat antusias dan ingin tahu lebih banyak mengenai misi besar itu.

Rencananya, NASA akan meluncurkan misi robot penjelajah ke luar angkasa bernama M2020 pada Juli 2020. Robot yang mendarat pada Februari 2021 di Mars itu memiliki misi antara lain menyelidiki tanda-tanda kehidupan mikroba di Mars, mengidentifikasi iklim dan geologi Planet Mars, serta mengumpulkan referensi untuk pendaratan manusia di Mars ke depannya. NASA memberikan kesempatan kepada publik untuk mengirimkan nama ke Planet Mars lewat robot penjelajah tersebut. Tercatat hingga 19 Juni 2019, sudah lebih dari 7,2 juta orang mendaftarkan nama mereka. Pada tanggal yang sama, total pendaftar dari Indonesia telah mencapai 130.000 orang.

Victor P.H. Nikijuluw dalam bukunya Teologi Kreasi dan Konservasi Bumi menyatakan bahwa sesungguhnya memindahkan manusia dari Bumi ke Mars seharusnya bukanlah suatu pilihan. Meskipun manusia mampu menciptakan teknologi untuk mengatasi kendala-kendala teknis agar bisa menjadikan Mars sebagai habitat ideal, hal itu tidak berarti bahwa manusia bisa hidup dan berkembang biak di sana. Allah menciptakan dan menakdirkan manusia hidup di bumi, bukan di Mars.

Nikijuluw juga menerangkan bahwa sudah lebih dari 50 misi eksplorasi Mars sebagian besarnya mengalami kegagalan. Hanya ada empat misi yang relatif berhasil, yakni Sojouner (1997), Spirit (2004), Opportunity (2004), dan Curiosty (2014). Namun, keempat misi itu pun menghadapi berbagai persoalan yang tidak bisa dipecahkan. Seharusnya hal ini menyurutkan hasrat manusia untuk mencari kediaman baru, tetapi hasrat ini sulit dikekang.

Manusia ingin mendapatkan planet baru pengganti bumi, padahal bumi adalah pemberian Allah bagi manusia. Eksplorasi alam semesta semacam ini seharusnya semakin membuat manusia sadar dan tahu bahwa hanya Allah yang berkuasa dan mengendalikan alam semesta, bahwa manusia harus bersyukur bumi dipilih Allah sebagai rumah dan kediaman.

Allah sangat mengasihi dan mencintai kita melebihi kasih-Nya pada kreasi lainnya. Untuk keselamatan kita di alam semesta ini, Allah merancang dan melakukan skenario agung-Nya, yaitu menyelamatkan kita dari kebinasaan karena dosa, dan pada saatnya nanti Ia akan membawa kita ke dalam kehidupan yang abadi. Kita yang begitu kecil di alam semesta ini diperhatikan dan diselamatkan oleh Allah Mahabesar.

Febriana D.H.

Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Kuasa

”Lalu kekuasaan TUHAN meliputi aku” (Yeh. 37:1). Betapa banyak orang—saya juga—ingin memiliki kuasa. Kuasa untuk mengatur orang atau sesuatu. Bangga rasanya jika mampu mengatur.

Photo by Roman Averin on Unsplash

Ada seorang kawan masa remaja bernama Mangatur. Bisa jadi orang tuanya ingin dia menjadi pribadi yang bijak mengatur.

Harus diakui, banyak orang suka mengatur, dan herannya enggak mau diatur. Bahkan, kadang senang melanggar aturan—atas nama wewenang.

Catatan Yehezkiel di pembuangan menarik disimak. Kekuasaan Allahlah yang melingkupinya. Dia dalam kondisi—bukan menguasai—tetapi dikuasai.

Yehezkiel dikuasai Allah, bukan sebaliknya. Dikuasai Allah berarti meletakkan kehendak diri dalam kehendak Allah; menyesuaikan kehendak diri dengan Allah.

Berkait kuasa Allah, memang cuma dua pilihan: dikuasai atau menguasai Allah. Dan Tuhan Yesus pun dalam pencobaan di padang gurun—yang juga berkait kuasa—lebih suka dikuasai Bapa-Nya ketimbang bertindak semaunya.

Kata-kata itu mengikat. Bagi seorang pemimpin, kata-kata itu lebih mengikat lagi, tak hanya bagi orang yang dibawahkannya, terutama dirinya sendiri. Terlebih kata-kata yang memang diyakininya dari Allah sendiri.

Mungkin baik, jika kita berikhtiar: ”Tuhan, ketika diri mulai berpikir, berkata-kata, dan bertindak semaunya, biarlah kuasa-Mu meringkus diriku!”

Selamat bekerja!

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Inspirasi Siang: Pecinta Alam

“Jika dicinta malah semakin membuat banyak luka, lebih baik saya sendiri, sepi namun terlindungi.” Ini bukanlah curhatan yang saya dengar dari seorang pemuda yang sedang patah hati. Curahan hati ini coba saya kenali dari alam yang sedang bersusah hati.

Pencinta alam, demikian para pendaki gunung ingin disebut. Entah bagaimana perwujudan rasa cinta tersebut bisa terjadi. Mendaki yang seharusnya menjadi suatu kegiatan konservasi malah berubah menjadi tragedi.

Kini, agenda kegiatan naik gunung lebih dinikmati sebagai sarana rekreasi bukan kegiatan preservasi. Sebenarnya, sah-sah saja mendaki demi menikmati keindahan alam. Namun, apa jadinya jika pendakian malah menghasilkan sampah yang berserakan.

Lihat saja laporan BBC Indonesia yang menuliskan bagaimana persoalan tumpukan sampah di taman nasional dan gunung di Indonesia menjadi panorama umum.

Data Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru menunjukkan setiap pengunjung membuang sekitar 0,5 kilogram sampah di Gunung Semeru. Padahal, setiap hari gunung tersebut disambangi 200 hingga 500 pendaki.

Victor Nikijuluw dalam Teologi Kreasi dan Konservasi Bumi memaparkan bagaimana Allah menciptakan biodiversitas tumbuhan dengan begitu kompleks. Diperkirakan, ada hampir setengah juta spesies tumbuhan di muka bumi. Semua itu memiliki manfaat, bukan sekadar  keindahan yang bisa dinikmati, namun penopang kehidupan yang harus dilestarikan.

Sebelum bilang cinta kepada lingkungan, baiknya kita sejenak berkaca pada lagu ini:

Kalau kau benar benar sayang padaku; Kalau kau benar benar cinta

Tak perlu kau katakan; Semua itu cukup tingkah laku.

 

Tornado Gregorius Silitonga

Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Lulus Mau ke Mana?

”Jika tidak tahu ke mana tujuanmu, maka semua jalan akan membawamu ke sana.” Kutipan dari Alice in Wonderland ini mengawali rangkaian seminar Lulus Mau ke Mana? yang diadakan Literatur Perkantas pada 18 Mei 2019 di Gereja Yesus Kristus Jakarta.

Tujuan itu sungguh penting. Tanpanya kita tidak akan pernah sampai ke mana pun. Itu sebabnya, kita perlu mencari tahu dan menentukan tujuan hidup kita. Lebih tepatnya, tujuan Tuhan bagi hidup kita.

Apa tujuan Tuhan bagi saya? Bagaimana cara mencari tahu dan menentukannya? Bagaimana cara mewujudkannya? Jika selama ini saya berjalan tanpa tujuan, masih mungkinkah memperbaikinya? Apakah tujuan ini dari Tuhan atau ambisi saya? Bagaimana cara mengujinya? Serangkaian pertanyaan itulah yang muncul di benak saya.

Namun, Pdt. Yoel M. Indrasmoro, selaku pembicara, mengingatkan, seminar ini mungkin tidak akan langsung membuat para peserta mengetahui tujuan Tuhan bagi kami. Namun, setidaknya dapat menolong kami untuk sampai ke sana.

Sebelum dapat memahami tujuan Tuhan dalam diri kami, pertama-tama Pdt. Yoel M. Indrasmoro meminta kami untuk menuliskan dan mengungkapkan perasaan kami berkait dengan pertanyaan ”Siapakah Anda?”, dan dari sekian banyak jawaban kami diminta untuk memilih tiga jawaban penting dari pertanyaan tersebut, lalu kami diminta untuk menemukan satu kenyataan penting tentang diri kami yang merupakan sumber kegembiraan terbesar kami.

Sungguh proses yang menyenangkan karena sebagian besar dari kami ternyata belum pernah melakukannya, dan tanpa kami sadari proses ini membuat kami menjadi takjub akan diri kami. Kami takjub dengan segala keberadaan kami, takjub ketika kami mulai mengenali siapa diri kami yang sesungguhnya dengan segala kekuatan dan kelemahan yang ada pada kami, dengan segala kerinduan yang kami miliki.

Tak hanya itu kami juga diminta untuk menggambarkan diri kami. Salah satu rekan diskusi saya mengandaikan dirinya sebagai perisai yang melindungi dan mencegah terjadinya kecelakaan. Wajar memang, sebab ia berprofesi sebagai petugas K3 di sebuah perusahaan swasta. Tugasnya adalah meminimalisir bahkan meniadakan sama sekali kecelakaan kerja dan mengutamakan keselamatan kerja karyawan. Saya rasa dia sangat bangga dengan pekerjaannya dan dia mampu memaknai betapa pentingnya pekerjaan yang sedang ia emban itu. Ini luar biasa!

Ya, kami memang memiliki waktu-waktu berdiskusi dengan sesama peserta. Peserta yang terdiri atas mahasiswa dan alumni ternyata memiliki latar belakang pendidikan yang berbeda-beda—Agronomi, Agribisnis, Kedokteran, Ekonomi, Perhotelan, Broadcast, Sastra Indonesia, Sastra Jerman, Sastra Inggris, dan Sastra Prancis. Keragaman peserta itu memperkaya diskusi di antara kami.

Selain itu, Pdt. Yoel M. Indrasmoro juga meminta kami untuk menuliskan potensi atau bakat-bakat apa yang kami miliki. Seraya menuliskannya, kami mulai menyadari bahwa ada begitu banyak potensi dan talenta yang ada pada kami. Ada talenta yang masih terus kami kembangkan dan ada talenta yang memang dengan segaja kami pendam.

”Kita memang harus memilih, dengan begitu kita bisa fokus. Fokus pada talenta yang mendatangkan kebaikan bagi lebih banyak orang,” jelas Pdt. Yoel.

Materi yang dibagikan sangat beragam, mulai dari bahan pertanyaan, tulisan tentang panggilan hidup seseorang, kisah Musa, video, serta diskusi di antara kami membuka pemahaman kami tentang siapa diri kami, juga talenta yang ada pada kami.

Dalam seminar ini peserta juga mendapatkan buku pegangan Gumulan Hidup Pascakuliah terbitan Literatur Perkantas Nasional.

Pada akhirnya semua itu menolong kami untuk menemukan, mengarahkan, mempertajam, serta mengukuhkan kerinduan Tuhan bagi diri kami melalui pekerjaan kami. Karena pekerjaan kami sesungguhnya adalah pekerjaan Tuhan yang dititipkan kepada kami.

Posted on Tinggalkan komentar

Dipimpin Roh

Kepada para murid-Nya, Yesus Orang Nazaret berkata, ”Tetapi apabila Ia datang, yaitu Roh Kebenaran, Ia akan memimpin kamu ke dalam seluruh kebenaran…” (Yoh. 16:13).

Photo by Sunyu on Unsplash

Roh Kudus disebut juga Roh Kebenaran karena Ia akan memimpin kita ke dalam seluruh kebenaran. Ia memimpin kita. Artinya, bukan kita yang memimpin, melainkan Rohlah yang memimpin.

Persoalannya: apakah kita rela dipimpin Roh? Dipimpin berarti menyerahkan wewenang penuh kepada pihak lain. Itu berarti pasrah bongkokan ’menyerah tanpa syarat’.

Sesungguhnya membiarkan diri dipimpin Roh Kudus merupakan tindakan logis karena Dia akan memimpin kita ke dalam seluruh kebenaran. Dalam hidup ada banyak kebenaran, tetapi Roh Kudus akan memimpin kita ke dalam seluruh kebenaran. Itu berarti, tindakan orang-orang yang menyerahkan dirinya dipimpin Roh Kudus memang tak mungkin salah karena semuanya serbakebenaran.

Bukankah ini yang sering kali menjadi soal? Kita acap sulit mengambil keputusan karena merasa takut salah. Oleh karena itu, biarlah diri kita dipimpin oleh Roh Kudus.

Caranya? Pindailah dahulu setiap kata yang belum terucap, juga karya yang masih dalam rencana. Bertanyalah dalam diri: ”Siapakah yang dimuliakan dalam kata dan karya kita itu?”

Mudahkah? Pasti tidak! Karena itu, marilah kita memohon, ”Roh Kuduslah turunlah dan tinggal dalam hatiku, dengan cahaya kasih-Mu terangi jalanku! Apimulah pembakar jiwaku sehingga hidupku memuliakan Tuhanku” (Kidung Jemaat 233:1).

Selamat bekerja!

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Milik Allah

Ketika seseorang bertanya kepada Dietrich Bonhoeffer, ”Siapakah Anda?”; Teolog Jerman yang mati pada tiang gantungan dalam pemerintahan Nazi menjawab, ”Saya adalah milik-Mu, ya Tuhan!”

Photo by Erik Scheel from Pexels

Kita tentu mengamini jawaban macam begini. Namun—ini yang perlu sungguh-sungguh kita simak sekarang—apa artinya ungkapan ”milik Tuhan”?

Menjadi milik Allah berarti siap menjadi saluran berkat. Menjadi milik Allah berarti siap berkarya di mana pun Tuhan menempatkan kita. Sebab, di mana pun kita berada, frasa ”milik Allah” erat melekat dalam diri kita masing-masing.

Itu jugalah yang dinyatakan Dietrich Bonhoeffer dalam bukunya Hidup Bersama (terbitan Literatur Perkantas): ”Gereja baru menjadi gereja yang benar kalau dia hadir untuk orang lain. Untuk dapat melakukan hal itu, Gereja harus memberikan segala yang dia miliki kepada mereka yang berkekurangan.”

Bonhoeffer mengecam gereja yang hanya memperjuangkan keselamatan dirinya sendiri. Pada masa itu, gereja-gereja di Jerman malah mendukung apa yang dilakukan Nazi di bawah kepemimpinan Hitler. Dengan tegas, masih dalam Hidup Bersama, ia menyatakan: ”Hanya mereka yang bersuara membela kaum Yahudi boleh menyanyikan lagu Gregorian.” Itulah makna konkret ”milik Allah”.

Apakah kita merasa sebagai milik Allah? Jika ya, buktikanlah dengan cara memperhatikan orang lain! Itu berarti juga rekan sekerja di kantor kita.

Selamat bekerja,

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Sumber Terang

Pernahkah Anda membayangkan seperti apa keadaan bumi tanpa terang?

Sejatinya kondisinya persis seperti yang tertulis dalam Kejadian 1:2: ”gelap gulita menutupi samudera raya.” Tanpa terang yang ada hanyalah kegelapan. Dalam keadaan gelap manusia tidak dapat melihat. Apa yang lebih mengerikan daripada keadaan gelap? Kita tidak dapat melihat sekeliling kita. Kalau ada jurang di depan mata, tentu kita bisa jatuh ke dalamnya.

Akan tetapi, dalam inisiatif-Nya, Allah menjadikan terang sebagai ciptaan pertama-Nya. Dan Allah melihat bahwa terang itu baik. Namun, dari manakah terang ini berasal sedang Allah baru menciptakan benda-benda penerang pada hari keempat?

Victor P.H. Nikijuluw dalam bukunya Teologi Kreasi dan Konservasi Bumi menyadarkan kita bahwa Allah adalah sumber terang yang sesungguhnya, bukan matahari. Pada gilirannya Allah juga menciptakan matahari. Akan tetapi, tanpa matahari, terang itu sudah ada.

Secara ilmu pengetahuan memang tidak bisa dimungkiri bahwa matahari adalah sumber kehidupan. Hal ini juga yang dipahami oleh Nikijuluw: ”Karena terang yang berasal dari matahari, maka energi untuk alam semesta ini tersedia, lalu kehidupan bisa berlangsung di atas muka bumi. Dengan kata lain, tanpa matahari, tidak ada kehidupan.”

Namun, Nikijuluw juga mengingatkan bahwa sesungguhnya matahari pun adalah ciptaan Allah, sehingga sumber daripada segala sumber kehidupan adalah Allah sendiri. Allahlah yang menjadikan segala yang ada dengan firman-Nya. Termasuk matahari yang memancarkan terang.

Itu sebabnya pemazmur mengajak, ”Pujilah Dia, hai matahari dan bulan, pujilah Dia, hai segala bintang terang!” (Mzm. 148:3). Dan kalau sudah begini, selayaknyalah kita juga bersama semua makhluk di langit dan di bumi memuji Tuhan! Sebab, oleh karena kemurahan-Nya kita dapat menikmati terang di muka bumi.

Citra Dewi Siahaan

Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Inspirasi Siang: Seperti Rusa

”Belum genap seminggu saya meninggalkan tempat itu, namun saya sudah sangat merindukannya.” Demikian Ana menyerukan kerinduannya terhadap suatu tempat yang baru dikunjunginya. Menurut dia, tempat itu sangat indah—seperti surga dunia. Tempat itu memberi kedamaian dan ketenangan baginya. Bahkan, ia berpikir untuk tinggal di sana suatu hari kelak.

Sepertinya tempat itu memang benar-benar indah. Sampai-sampai turis asing pun tak mau ketinggalan ingin menikmati pesona alamnya. Entahlah, saya sendiri belum pernah ke sana. Namun, seindah apa pun tempat itu, yang tak boleh dilupakan adalah tempat itu ada yang menciptakan.

Di sinilah letak persoalannya, kadang-kadang kita lebih fokus pada hasil ciptaan ketimbang Penciptanya. Padahal kalau kita mau bernala-nala, jika ciptaan-Nya saja begitu indah, apalagi Dia yang menciptakan. Kepada Dialah seharusnya pujian dan kerinduan kita tertuju.

”Seperti rusa yang merindukan sungai yang berair, demikianlah jiwaku merindukan Engkau, ya Allah. Jiwaku haus kepada Allah, kepada Allah yang hidup. Bilakah aku boleh datang melihat Allah?” (Mzm. 42:2).

Pemazmur mengandaikan kerinduannya kepada Allah bagai rusa yang merindukan air. Rusa membutuhkan air dalam jumlah yang relatif banyak. Kalau kebutuhannya akan air tidak terpenuhi, ia akan kehausan dan menjadi tidak berdaya. Demikianlah kerinduan pemazmur akan Allah. Ia akan sangat tersiksa kalau belum sampai menemukan Allah. Sudahkah kita merindukan Allah sebagaimana pemazmur merindukan-Nya?

Dalam bab terakhir buku Mengasihi Yang Mahakudus, A.W. Tozer tidak terlalu khawatir jika ada orang yang lapar dan haus karena ia tahu orang itu akan pergi ke suatu tempat untuk memenuhi kebutuhannya. Sehingga ia menulis: ”Kita hendaknya tidak menginginkan kepuasan, tetapi haus dan lapar akan Allah.”

Berkait hal itu, Tozer mengajak kita memandang orang kudus pada masa lampau. Apa yang membuat mereka menjadi orang kudus pada masanya?

Menurut Tozer, jawabannya adalah kesungguhan atas kerinduan mereka kepada Allah. Mereka menginginkan Allah lebih dari segalanya. Mereka menginginkan Allah lebih daripada kemudahan, hiburan, kemasyhuran, kekayaan, teman, atau bahkan hidup itu sendiri. Mereka menginginkan Allah, Allah Tritunggal, sehingga hati mereka sangat rindu akan Allah seperti rusa merindukan sungai yang berair.

Itu jugalah kerinduan Tozer. Bagi dia, jika seseorang membaca buku ini dan sangat terusik, sehingga mereka mencari Allah dengan kerinduan yang tak kunjung terpuaskan kecuali bersama Allah, maka buku ini telah mencapai tujuannya.

Kiranya kerinduan Tozer akan bersambut dengan kerinduan pembaca!

 

Citra Dewi Siahaan

Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Berkarya dengan Cinta

Ini kisah lama. Saya sendiri telah lupa di mana membacanya, namun begitu melekat di hati hingga hari ini.

Sebuah restoran mengadakan Parade Kidung Rohani. Seorang penyanyi terkenal melantunkan lagu ”Tuhan adalah Gembalaku” dengan begitu baik. Nyaris sempurna. Hadirin—yang terpesona dengan suara emasnya itu—riuh bertepuk tangan.

Di akhir parade, tibalah giliran seorang bapak yang tidak begitu dikenal. Dia menyanyikan lagu yang sama. Suaranya biasa saja. Beberapa kali terdengar nada sumbang. Dia menyanyikan lagu ”Tuhan adalah Gembalaku” dengan tersendat, diselingi isak tangis di sana-sini. Penonton pun diam, terkesima, hingga tak menyadari kapan lagu itu berakhir.

Penyanyi terkenal itu pun lalu menghampiri bapak tersebut, menyalaminya, dan berkata, ”Saya menyanyi dengan mulut, tetapi Bapak menyanyi dengan hati. Saya kira, Bapak sungguh-sungguh mengenal Gembala Agung itu!”

Menyanyi dengan hati. Berkarya dengan cinta. Mungkin, di sinilah soalnya. Kita sering terjebak mengerjakan sesuatu hanya dengan otak dan keringat, sehingga tak jarang pekerjaan itu serasa seperti beban di pundak.

Ujung-ujungnya kita berharap pekerjaan itu cepat selesai. Atau, kita malah berpedoman yang penting selesai. Tiada lagi sukacita dalam bekerja.

Karena itu, mari berkarya dengan cinta. Libatkanlah Tuhan karena pekerjaan kita sejatinya adalah pekerjaan-Nya juga!

Selamat bekerja,

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Inspirasi Jumat Siang: Maka Jiwaku

”Maka jiwaku pun memuji-Mu: ’Sungguh besar Kau, Allahku!’” Demikianlah syair Carl Gustaf Boberg, yang terekam dalam Kidung Jemaat 64 karya terjemahan E.L. Pohan. Penggalan syair yang menjadi refrein itu diulang dua kali seolah Boberg merasa tak cukup hanya mendaraskannya satu kali saja.

Mengapa perlu dua kali? Tentu hanya sang penyair yang tahu alasan pastinya. Namun, agaknya Boberg menyadari bahwa ”Bila kulihat bintang gemerlapan dan bunyi guruh riuh kudengar, ya Tuhanku tak putus aku heran melihat ciptaan-Mu yang besar”, maka pujian kepada Allah menjadi keniscayaan. Pujian itu merupakan respons ketika sang penyair menyaksikan karya cipta Allah.

Itu jugalah yang ditekankan A.W. Tozer dalam bab ke-17 dari bukunya Mengasihi Yang Mahakudus. Menurut Tozer, ”Jejak jari Allah ada di seluruh ciptaan. Semakin kita menyelami misteri penciptaan, kita semakin melihat jejak jari Allah.”

Senada dengan Tozer, pemazmur pun bermadah: ”Langit menceritakan kemuliaan Allah, dan cakrawala memberitakan pekerjaan tangan-Nya; hari meneruskan berita itu kepada hari, dan malam menyampaikan pengetahuan itu kepada malam” (Mzm. 19:2-3).

Alam secara ajek mengagungkan kemuliaan Allah. Karena itulah, Tozer menegaskan: ”Alam seharusnya secara otomatis membawa kita kepada Allah, yang digambarkan kepada kita dalam firman Allah sebagai Sang Pencipta.”

Rasakanlah sejuknya pagi, hiruplah aroma mawar dan melati, saksikanlah riangnya kupu-kupu terbang kian kemari. Mungkin kita pun akan berseru, ”Maka jiwaku pun memuji-Mu: ’Sungguh besar Kau, Allahku!’”

Yoel M. Indrasmoro
Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Damai Sejahtera bagi Kamu

”Damai sejahtera bagi kamu” (Luk. 24:48).

Photo by Biegun Wschodni on Unsplash

Demikianlah sapaan Yesus yang bangkit kepada para murid-Nya. Jelas, damai sejahtera tidaklah berasal dari para murid. Damai sejahtera bersumber pada Yesus yang bangkit. Damai sejahtera juga bukan upaya para murid, namun sungguh anugerah Sang Guru.

Yang dimaksud ”damai sejahtera” di sini, tentu bukan hidup serbasenang. Kita tentu pernah merasakan, meski keadaan serbasulit, hati tetap tenang. Kita tetap merasa ada yang bisa dipegang. Namun, pengalaman hidup memperlihatkan, kadang kita merasa tak enak hati meski semua berjalan baik-baik saja.

Pada waktu itu, keadaan para murid memang jauh dari rasa damai. Sang Guru mati. Mereka tak lagi punya harapan. Belum lagi tekanan para imam kepala dan ahli Taurat. Bisa dipahami jika mereka merasa bagai telur di ujung tanduk. Nasib serbatak pasti. Dan dalam ketidakpastian itu, Sang Guru datang dan menyapa mereka, ”Damai sejahtera bagi kamu.”

Yesus memberikan damai sejahtera bagi murid-murid-Nya. Itu bukanlah sekadar rasa damai, tetapi sungguh-sungguh berdasarkan logika sederhana. Bagaimanapun, Yesus telah bangkit dari maut. Kalau maut saja bisa dipatahkan Sang Guru, mengapa pula harus gentar meski hidup dalam ketidakpastian?

Selamat bekerja,

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Inspirasi Jumat Siang: Ketika Doa Tak Lagi Tentangku, Namun Tentang-Nya

”Hei lihat ada bintang jatuh, cepat ucapkan permohonanmu!” Teriak seorang teman saat berada dalam satu kesempatan perkemahan. ”Tiup lilinnya, tiup lilinnya, tiup lilinnya sekarang juga, sekarang juga, sekarang juga.” Demikian lantunan lagu yang dinyanyikan teman-teman untuk mengiring saya meniup lilin ulang tahun. Tak lama setelah lilin padam, merka pun mendesak saya untuk mengucapkan permohonan.

Ada berbagai kesempatan yang kita anggap waktu terbaik untuk mengucapkan permohonan dan doa kita. Ada kata-kata terbaik yang kita persiapkan, kesempatan terbaik yang kita tentukan, juga tempat terbaik yang kita pilih. Gereja, tempat-tempat bersejarah, atau bahkan kuburan adalah contoh dari beberapa tempat yang kita anggap baik untuk melantunkan permohonan dan doa kita. Kita berpikir dengan begitu Allah akan mendengarkan doa-doa kita.

Namun, segala persepsi ini sungguh keliru. A.W. Tozer dalam buku Mengasihi Yang Mahakudus, menyatakan bahwa Allah mendengar kita bukan karena doa kita baik, tetapi karena Allah itu baik.

Tozer menegaskan, ”Tentu saja, Anda tidak baik. Akan tetapi, Allah baik, dan karena Ia baik, kita berani memanfaatkan kebaikan-Nya. Pintu Allah selalu terbuka untuk setiap anak-anak-Nya yang bersalah, sehingga mereka dapat berkata, ’Oh, rasakan dan lihatlah bahwa Tuhan itu baik.’”

Bukan karena bintang jatuh doa dan permohonan kita harus segera diucapkan. Namun, karena kita telah jatuh dalam dosa, maka permohonan akan pertolongan Allah harus segera kita serukan. Sebab, hanya Allah satu-satunya yang sanggup menyelamatkan kita dari penghukuman dosa.

Bukan karena kata-kata terbaik, bahkan tempat terbaik, sehingga Allah pasti mendengar doa kita. Akan tetapi, karena Allah baik, dan ketika kita berdoa kebaikan Allah adalah dasar dari pengharapan kita.

Dalam kondisi apa pun janganlah lantas kita berkata: ”Saya tidak baik. Tidak ada gunanya berdoa; saya memang tidak baik.” Jangan! Tetaplah berdoa karena Allah sungguh baik dan bersedia mendengar segala seru dan doamu.

Tornado Gregorius Silitonga

Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Bedah Buku Teologi Anak

Ditulis Oleh

Pdt. Ervin Sientje Merentek-Abram

Pendahuluan

Pertama-tama saya menyampaikan banyak terima kasih atas undangannya untuk menjadi panelis dalam acara bedah buku Teologi Anak. Saya memandang acara ini sangat bermakna, karena berbicara tentang pokok yang sangat penting, walaupun sering disepelekan.

Judul buku Teologi Anak sangat eye catching (menarik perhatian) jika dilihat dari sudut pandang terminologi dan sejarah perkembangan teologi. Pdt. Dr. Daniel Nuhamara dalam tulisannya pada bagian Prolog, menjelaskan bahwa istilah Teologi Anak (Child Theology) dipahami sebagai upaya berteologi untuk mengenal Tuhan (Teos) dalam atau dari perspektif anak. Sampai awal abad ke-21, berteologi selalu dilakukan dalam perspektif orang-orang dewasa.

Kita mengenal Teologi Pembebasan di Amerika Latin, Teologi Hitam (Black Theology) di Afrika, Teologi Rakyat Jelata (Minjung Theology) di Korea, Teologi Feminis (Teologi Perempuan), Teologi Rahim, semuanya adalah cara mengenal Tuhan dalam atau dari perspektif orang-orang dewasa. Biasanya, orang-orang percaya yang mengalami pergumulan dalam konteksnya, akan berupaya mencari tahu kehendak Tuhan dan apa respons mereka dalam situasi seperti itu.

Itulah sebabnya upaya-upaya berteologi seperti yang telah disebut sebelumnya, Teologi Kontekstual dikembangkan dalam konteks pergumulan pada saat itu. Saya yakin kita semua setuju kalau Teologi Anak adalah salah satu bentuk upaya berteologi kontekstual yang sedang dikembangkan. Ini adalah satu langkah maju, karena selama ini kita melihat yang mengembangkan teologi adalah orang-orang dewasa, dan anak-anak dianggap tidak tahu apa-apa tentang upaya berteologi. Padahal, orang dewasa perlu belajar dari anak-anak tentang upaya berteologi itu, yakni dari kepolosan mereka, kejujuran, serta kekuatan iman mereka.

Photo by freestocks.org from Pexels

Buku Teologi Anak dan Sumbangannya dalam Pendidikan Anak

Buku Teologi Anak yang diterbitkan oleh Tim KTAK Anak Bersinar Bangsa Gemilang berisi sembilan kajian tulisan para penulis yang juga dikenal sebagai pemerhati anak dan pendidikan anak. Para penulis membahas tempat anak dalam beberapa bidang yang penting yang harus digarisbawahi, di antaranya: ”Tantangan dan Peluang bagi Anak di Indonesia”; ”Anak dalam Alkitab”; ”Anak dalam Gereja”; ”Anak dalam Budaya”; ”Anak dalam Sekolah”; ”Anak dalam Perspektif Hukum”; ”Anak dalam Media”; ”Anak dalam Keluarga”; dan ”Anak dalam Pandangan Anak”.

Buku yang sarat dan padat makna ini ditulis dengan tujuan agar orang-orang dewasa—lebih khusus para memimpin gereja dan lembaga pendidikan teologi—mempunyai paradigma baru dalam memandang anak-anak yaitu dalam perspektif yang selayaknya. Paradigma lama menggarisbawahi orang dewasa sebagai satu-satunya narasumber dalam upaya mengenal Allah, sedangkan dalam paradigma baru, anak-anak dipandang mampu memberi masukkan kepada orang dewasa dalam upaya berteologi serta memberi respons terhadap kasih-Nya. Bersama anak orang-orang dewasa dapat mengekspresikan imannya dengan jujur dan berani.

Tentu paradigma baru ini tidak langsung bisa diterima oleh orang dewasa, apalagi yang sudah terbiasa menganggap anak-anak sebagai kelompok yang ”tidak tahu apa-apa”, sehingga mewajibkan anak-anak untuk mengikuti kemauan orang dewasa. Anak-anak juga dianggap tidak tahu karena umur mereka masih jauh lebih muda dibanding orang dewasa (bayi, 0-2 tahun; anak kecil, 3-6 tahun; anak tanggung, 7-9 tahun; anak besar, 10-12 tahun).

”Masih hijau”, begitu kata orang-orang dewasa; belum tahu apa-apa, jadi harus diam. Demikianlah dalam waktu yang lama anak-anak terpasung dalam keinginan orang-orang dewasa. Susi Rio Panjaitan dalam Bab 9 buku ini  mengatakan: ”Dengan perspektif masing-masing, mereka (orang dewasa) memberikan komentar tentang anak seakan-akan merekalah yang paling mengetahui tentang anak dan paling tahu apa yang terbaik buat anak. Saya kira situasi kita saat ini masih mencerminkan pemahaman seperti ini.”

Lihat saja, ketika kita membahas upaya mengenal Allah dari perspektif anak, yang hadir semuanya orang-orang dewasa, tidak ada anak-anak. Padahal, Nuhamara menggarisbawahi bahwa paradigma baru itu harus dikembangkan karena ada dasar teologinya seperti yang dilakukan oleh Yesus dan dikisahkan dalam Matius 18:1-5. Dalam kisah ini, Yesus menempatkan seorang anak kecil di tengah-tengah mereka (ay. 2) dan dijadikan contoh bagi orang-orang dewasa. Keberadaan anak bisa menjadi contoh bagi orang dewasa dalam memahami konsep Israel tentang Kerajaan Allah. Dengan demikian, Kerajaan Allah bukanlah kerajaan dengan kekuatan politik, kuasa, dan kebesaran, tetapi Kerajaan yang menghadirkan damai, keadilan, kasih, kebersamaan, dan shalom.

Dalam pembahasan sebelumnya, telah dijelaskan bahwa anak-anak adalah agen dalam berteologi, juga menolong orang-orang dewasa dalam upaya mengenal Allah, serta merespons kehendak-Nya dengan benar. Justitia Vox Dei Hattu, salah seorang penulis dalam buku ini, menghubungkan Matius 18:1-5 dengan Injil yang paralel, yaitu Markus 9:33-37. Ia menggarisbawahi peristiwa ketika murid-murid Yesus bertengkar tentang siapa yang terbesar di antara mereka. Pada saat itu, Yesus menempatkan seorang anak kecil di tengah-tengah mereka dan menunjukkan contoh tentang kerendahan hati.

Dalam masa pelayanan Yesus, secara nyata telah memperlihatkan bahwa Ia sangat mengasihi anak-anak. Ketika murid-murid memarahi orang tua yang membawa anak-anak mereka kepada Yesus (mungkin karena anak-anak ribut dan mengganggu istirahat mereka), Yesus justru memanggil mereka dan memberkati mereka. Ucapan Yesus ”Biarkanlah anak-anak itu datang kepadaku, jangan menghalangi mereka sebab orang-orang-orang yang seperti itulah yang empunya Kerajaan Allah” menjadi populer dipakai di setiap Ibadah Baptisan Kudus.

Photo by Josh Willink from Pexels

Yesus konsisten dengan sikap-Nya terhadap anak-anak. Yudiet Tompah menulis, bahwa sebagaimana yang Ia lakukan kepada orang-orang dewasa, Yesus juga melakukannya kepada anak-anak. Anak-anak disembuhkan dan dihidupkan, seperti yang dialami anak perempuan Yairus (Mat. 9:18); anak di Kapernaum (Yoh. 4:46-54) anak yang sakit ayan dan kerasukan setan (Luk.9:37-43) dan anak perempuan Kanaan (Mrk. 7:24-30).

Dalam bagian lain dari Alkitab, nyata sekali bahwa Allah memberi perhatian luar biasa dan keberpihakan kepada anak-anak. Ismael diperhatikan keberlangsungan hidupnya. Ada anak laki-laki dari perempuan Sunem (2Raj. 4:8-37) yang disembuhkan. Yudiet juga mencatat, bahwa Allah menyediakan orang-orang tertentu agar anak-anak hidup dalam lingkungan yang nyaman dan kondusif, misalnya dalam kisah Samuel yang mendapat perhatian penuh dari Hana, ibunya (1Sam. 1:22) dan dalam kisah Miryam, kakak Musa yang menjaga Musa dari  jauh menyaksikan putri Firaun mengangkat Musa dari sungai Nil untuk memeliharanya sebagai anaknya. Lantas, secara cerdik ia mencarikan perempuan untuk menyusui Musa yang tidak lain adalah Yokhebed, ibu kandung Musa sendiri supaya Musa mendapat tempat kediaman dengan suasana yang kondusif (Kel. 2:1-10).

Tulisan Alkitab lainnya, menyaksikan bahwa anak diberi ruang untuk mengutarakan pendapat seperti dalam kisah Naaman, seorang anak perempuan Israel yang menjadi pelayan di rumah Naaman. Ia memberi informasi tentang nabi Israel yang dapat menyembuhkan orang-orang kusta. Penyampaian anak perempuan itu diterima baik oleh Naaman, dan ketika ia melakukan apa yang dianjurkan oleh gadis kecil ini serta nabi Elisa, ia mengalami pemulihan.

Tentu, kita juga tidak melupakan tulisan-tulisan bernuansa buram di mana anak-anak mengalami ancaman pada masanya, misalnya anak perempuan Yefta (Hak. 11:30,31); anak-anak yang dipersembahkan kepada berhala yang dipandang sebagai suatu kekejian di mata Tuhan (Ul. 12:29-31); pembunuhan massal terhadap anak-anak di Betlehem dan Rama atas perintah Herodes (Mat. 2:16-18). Kejujuran kisah dalam Alkitab tentu harus direspons secara kritis dan dengan upaya hermeneutik yang tepat, supaya menjadi pembelajaran yang kuat untuk menghindari kekerasan-kekerasan dan ancaman-ancaman yang terjadi terhadap anak-anak.

Source: pixabay.com

Catatan-catatan tersebut di atas, harus dilihat sebagai pendorong yang kuat untuk mengembangkan Teologi Anak. Hal ini perlu dilakukan dengan serius, sebab seperti yang dikemukakan oleh Haryati ada begitu banyaknya ancaman yang dihadapi oleh anak-anak pada zaman digital, di antaranya: adanya konvergensi teknologi dan media, adanya gerakan moralitas baru yang menggeser nilai-nilai kebenaran, munculnya filosofi baru anti agama, kekerasan terhadap anak yang terus terjadi, semakin maraknya pornografi.

Jika terlambat dalam bertindak, maka kita akan kehilangan kesempatan untuk mempersiapkan suatu dunia yang lebih baik dan kondusif. Sebab, apa yang dialami oleh anak-anak sekarang ini yang jumlahnya besar akan turut menentukan arah perjalanan negara dan bangsa ke depan. Haryati menggarisbawahi: ”Siapa yang memegang anak, memegang masa depan.” Jumlah penduduk usia anak di Indonesia dan seluruh dunia adalah yang terbanyak dalam kependudukan, dan oleh sebab itu menjangkau dan melayani anak-anak sama dengan menjangkau dan melayani mayoritas penduduk Indonesia.

Hal ini juga yang disuarakan S.S. Benyamin Lumi yang mengulas pokok ”Anak Dalam Perspektif Hukum”. Beliau menggarisbawahi begitu banyaknya ancaman dan kekerasan yang dihadapi anak-anak masa kini, misalnya: kekerasan fisik, kekerasan psikis (emosional), penelantaran anak, kekerasan sosial, kekerasan oleh media massa, sehingga perlindungan hukum kepada anak-anak dan meningkatkan kesejahteraan sosial dan kesejahteraan anak merupakan tugas yang tak dapat ditunda lagi. Lumi menggarisbawahi tugas untuk melindungi anak adalah mandat undang-undang dan hal ini bukan hanya tugas negara tetapi tugas masyarakat termasuk pimpinan dan warga gereja.

Beberapa Isu Lain yang Menjadi Sumbangan Secara Teologis dari Buku Teologi Anak

Susi Rio Panjaitan, dalam ulasan ”Anak Dalam Budaya” menyimpulkan bahwa perspektif budaya terkait anak akan memengaruhi perilaku terhadap anak. Oleh karena itu, dibutuhkan kajian teologis terhadap nilai-nilai budaya yang diterapkan dalam pengasuhan dan pendidikan terhadap anak. Dalam hal ini, mengembangkan budaya yang menunjukkan keberpihakan kepada anak yang belum terealisasi dengan baik sekarang ini—termasuk dalam gereja, merupakan pekerjaan rumah yang bersifat urgen untuk dilaksanakan termasuk mempersiapkan program-program yang secara konkrit menjelaskan tentang budaya yang berpihak kepada anak.

James Wambraw yang menulis ”Anak Dalam Sekolah” menggarisbawahi dengan tegas hubungan antara keberhasilan pendidikan iman dan keharusan mengikuti pendidikan masa muda. Saya sependapat dengan beliau. Tulisan-tulisan dalam Alkitab menggarisbawahi pentingnya pendidikan dan pengajaran bagi anak-anak (antara lain Ulangan 6 yang selalu dijadikan nas favorit berhubungan dengan hal ini) dan dalam implementasinya harus selalu dikaitkan dengan sistem dan undang-undang pendidikan dan bentuk-bentuk sekolah yang berlaku dan berlangsung dalam masyarakat.

James Wambraw menyebut berbagai bentuk sekolah, misalnya: sekolah yang terkait dengan pendidikan anak baik yang formal dan informal seperti, Sekolah Keluarga, Sekolah Minggu, Sekolah Umum, Sekolah Masyarakat, Sekolah Bangsa, Sekolah Negara, dan Sekolah Hidup. Dari perspektif teologis dapat ditambahkan bahwa apa pun bentuk sekolahnya, apa pun sistem dan undang-undangnya, sekolah itu harus bertujuan pada menambah hikmah, membawa pembebasan, menambah kesejahteraan dan menghasilkan suatu pembaharuan (transformasi).

Photo by Robert Collins on Unsplash

Tornado Gregorius Silitonga yang mengulas pokok ”Anak Dalam Media” menggarisbawahi pentingnya media dan komunikasi serta positifnya sumbangan gawai dan tablet serta internet. Pada pihak lain, digarisbawahi juga akibat negatif apabila anak terlalu tergantung kepada alat-alat komunikasi yang smart dan canggih itu. Secara teologis dapat dipahami bahwa kemajuan teknologi yang ditandai oleh perangkat-perangkat serta komunikasi yang serba cepat dan canggih adalah anugerah Allah bagi manusia.

Karya Allah selalu berhubungan dengan komunikasi antara Allah dan umat-Nya. Sebab itu, Ia mengaruniakan hikmah kepada agar dapat menggunakannya untuk tujuan yang positif dan bertanggung jawab, bukan untuk mematikan kreativitas, menurunkan imajinasi serta relasi yang hangat dengan orang tua dan keluarga.  Sebab itu, menurut Tornado, ketimbang bermusuhan dengan alat-alat canggih tersebut, lebih baik membumikan pelajaran E-learning sehingga semua generasi boleh belajar dan saling membimbing ke arah yang mendatangkan sejahtera. Semua generasi menjadi garam dan terang sehingga tercipta persekutuan yang belajar bersama dan saling membarui.

Hal yang senada diungkap oleh Magyolin Arolina Tuasuun dalam tulisannya ”Anak Dalam Keluarga” bahwa rumah tangga Kristen harus menjadi persekutuan yang didiami Roh anugerah Allah dan menjadi gereja bagi anak-anak. Keluarga Kristen adalah persekutuan yang seharusnya memantulkan kehangatan dan cinta kasih, sehingga anak-anak merasa terlindung dalam persekutuan itu.

Pada akhirnya, M. Nur Widipranoto yang menulis  ”Gerakan Teologi Anak Sebagai Tindakan Komunikatif” menggarisbawahi bahwa gagasan Teologi Anak sebagai tindakan komunikatif bertujuan memahami teologi sebagai praksis komunikasi iman dalam kebersamaan dengan Allah dan anak. Gerakan Teologi anak perlu dilanjutkan dengan mengedepankan tindakan komunikatif yang berdaya partisipatif, transformatif, dan memberdayakan.

Penutup

Demikianlah beberapa catatan yang dapat saya sampaikan dalam acara Bedah Buku Teologi Anak pada hari ini. Semoga bermanfaat. Tuhan memberkati kita semua.

Tomohon, awal April 2019.

Posted on Tinggalkan komentar

Hidup Kudus

Setiap pengikut Kristus dipanggil menjadi saksi. Manusia butuh Terang. Dunia butuh Tuhan. Menjadi saksi berarti hidup di dalam dan berdasarkan Terang itu agar orang lain boleh merasakan Terang itu melalui kita.

Photo by Kristine Weilert on Unsplash

Menjadi saksi tak ubahnya bulan yang memantulkan cahaya matahari. Sehingga orang yang merasakan terang itu dapat mensyukuri keberadaan matahari.

Tugas pengikut Kristus hanyalah memantulkan cahaya kasih Ilahi. Satu-satunya cara ialah dengan hidup di dalam dan berdasarkan Terang itu.

Pada titik ini, nasihat Petrus menjadi sangat relevan: ”Sebab itu, saudara-saudaraku yang kekasih, sambil menantikan semuanya ini, kamu harus berusaha, supaya kamu kedapatan tak bercacat dan tak bernoda di hadapan-Nya, dalam perdamaian dengan Dia” (2Ptr. 3:14).

Hidup kudus merupakan syarat utama seorang saksi Kristus. Dalam dunia media terdapat adagium ”media adalah pesan itu sendiri”. Jika ingin menjadi pembawa kabar baik, maka diri kita haruslah hidup dalam kabar baik itu sendiri. Jika tidak, kabar baik yang kita bawa hanya akan menjadi bahan olok-olokan.

Dan menurut Jose Maria Escriva, pendiri Opus Dei, ”Krisis dunia sekarang ini adalah krisis orang kudus”. Semua persoalan Indonesia, jika ditelusuri, memang bermuara pada aspek kekudusan ini.

Hidup kudus berarti hidup khusus. Bahasa Ibraninya qadosy ’dikhususkan’. Hidup kudus berarti hidup yang dikhususkan untuk Allah. Itu berarti juga semua yang kita pikirkan, katakan, lakukan di kantor pada hari ini.

Selamat bekerja,

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Mengenal Allah dan Memuliakan-Nya

Allah adalah Roh, tidak terbatas, kekal dan tidak dapat diubah dalam hal keberadaan-Nya dan kebijaksanaan, kekuasaan, kekudusan, keadilan, kebaikan, serta kebenaran-Nya. Dengan merenungkan kebesaran-Nya, semua kefasihan lidah memudar, sebab bahasa manusia tidak akan mampu mengekspresikan Allah dengan sempurna dalam seluruh keajaiban kemuliaan-Nya. Ada sesuatu tentang Allah yang begitu megah, menakjubkan dan tidak dapat diekspresikan, bagaimana pun kita mengatakannya, Allah kita jauh lebih besar.

Sejauh manakah kita mengenal Tuhan Allah yang kepada-Nya kita percaya dan kita tinggikan dalam ibadah dan penyembahan kita?

Dalam Bab 15 buku Mengasihi Yang Maha Kudus, A.W. Tozer menjelaskan bahwa kita tidak dapat memiliki Allah imajiner. Kita harus melihat Allah sebagaimana Ia begitu senang untuk menyatakan diri-Nya, terutama dalam firman-Nya.

”Pada mulanya Allah…” adalah ayat yang paling penting karena di situlah segala sesuatu harus dimulai. Ayat ini menunjukkan bahwa Ia yang utama, berkuasa, dan sumber segala sesuatu. Patutlah kita makin memercayai bahwa Dialah Tuhan dan Raja atas semesta!

Semakin dalam kita mengenal Allah, maka seharusnya semakin besar kasih dan kerinduan kita untuk memberi ibadah yang sejati serta pelayanan yang diperkenan dan menyenangkan Allah.

Jika kita ingin menyenangkan Allah, kita perlu menyenangkan Dia sesuai dengan kehendak-Nya. Jika kita ingin menyembah Allah, kita harus menyembah Dia sesuai dengan syarat-syarat-Nya.

Disiplin yang terpuji dalam kehidupan orang Kristen ialah hidup dengan cara menghormati Allah. Mengendalikan atau mendisiplin daging berarti juga meninggalkan manusia lama kita. Memuliakan Allah berarti membuat Allah besar di dalam kehidupan kita.

Kiranya kerinduan untuk selalu mengenal Allah dan hidup memuliakan-Nya senantiasa menjadi doa seumur hidup kita. Amin.

 

Ririn Sihotang

Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Inilah Hari yang Dijadikan TUHAN

”Inilah hari yang dijadikan TUHAN, marilah kita bersorak-sorak dan bersukacita karenanya!” (Mzm. 118:24).

Photo by Mads Schmidt Rasmussen on Unsplash

Inilah nyanyian Paskah. Inilah pengakuan akan tindakan Allah yang menyelamatkan umat-Nya dari perbudakan di Mesir.

Pada kemerdekaan Israel pertama itu, jelaslah bahwa Allah menjadikan Israel sebagai prioritas. Dia menyelamatkan Israel. Paskah merupakan Hari Raya Kemerdekaan Israel dari Mesir. Sehingga mereka berseru: ”Inilah hari yang dijadikan TUHAN, marilah kita bersorak-sorak dan bersukacita karenanya!” This is the day that The Lord has made!

Hari itu bukan sekadar hari. This is The day that The Lord has made! Sayangnya, lagu itu diterjemahkan menjadi ”Hari ini hari ini harinya Tuhan”. Lebih sayang lagi ketika orang menambahkan bait berikutnya: ”Hari Senin Hari Selasa hari….” Padahal ini bukan sekadar hari. Ini hari khusus. Ini hari kemerdekaan Israel. Inilah Paskah pertama.

Paskah kedua adalah ketika Yesus bangkit dari kubur! Kebangkitan Yesus menyatakan dengan jelas bahwa kematian Yesus Orang Nazaret pada Jumat Agung sungguh bermakna. Inilah Paskah kedua—Allah memerdekakan manusia dari belenggu dosa itu sendiri.

Karena itu, marilah kita hidup dalam suasana kebangkitan! Marilah kita hidup dalam suasana kehidupan! Marilah kita membangkitkan orang lain! Marilah kita menghidupkan orang lain dan bukan mematikannya! Juga dalam dunia kerja kita hari ini.

Selamat bekerja,

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Miskin di Hadapan Allah

”Berbahagialah orang yang miskin di hadapan Allah, karena merekalah yang punya Kerajaan Surga.” (Mat. 5:3).

Apakah makna kalimat ini? Dalam Alkitab BIMK tertera: ”Berbahagialah orang yang merasa tidak berdaya dan hanya bergantung pada Tuhan saja; mereka adalah anggota umat Allah.”

Dalam film ”Quo Vadis”, sang aktris Deborah Kerr harus memerankan adegan berbahaya, yang cukup mendebarkan. Setelah pengambilan gambar, seorang reporter bertanya, ”Apakah Anda tidak takut ketika seekor singa ganas menyerang Anda di arena?”

”Sama sekali tidak,” jawab Deborah, ”Saya sudah baca skenarionya dan saya tahu bahwa saya akan diselamatkan.”

Mark Link, SJ, dalam bukunya Keputusan, menyatakan bahwa inilah kepercayaan khas anak-anak yang dipunyai ”kaum miskin” di masa Yesus hidup.

Kata Ibrani untuk ”kaum miskin” adalah aini. Kata ini menunjuk pada orang-orang miskin yang secara ekonomis dan politis sungguh tak punya harapan lagi. Orang-orang dalam situasi seperti itu akan melepaskan diri dari harta benda dan menggantungkan diri kepada Allah saja.

Orang-orang ”yang miskin di hadapan Allah” disebut Yesus berbahagia karena mereka telah sampai pada kesadaran bahwa mereka tidak dapat lagi menggantungkan diri pada harta benda untuk meraih kebahagiaan sejati. Mereka mencari kebahagiaannya hanya kepada Allah.

Yesus menyebut mereka berbahagia karena Allah adalah Sumber Hidup Sejati. Bergantung penuh kepada Allah sungguh akan membuat hidup seseorang sungguh hidup.

Tentu pemahaman itu tidak mengajak kita untuk diam berpangku tangan. Kita dipanggil untuk terus berusaha dengan tetap memahami bahwa usaha itu pun hanya mungkin karena perkenan Allah.

Selamat bekerja,

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

 

Posted on Tinggalkan komentar

Inspirasi Jumat Siang: Allah Yang Tinggi dan Mulia

A.W. Tozer dalam bukunya Mengasihi Yang Mahakudus, menjelaskan bahwa sebenarnya kita dapat memahami teologi yang disajikan dalam Alkitab, seperti yang para teolog pahami. Kita juga dapat memahami apa yang dikatakan Allah dalam Alkitab tentang diri-Nya, walaupun mungkin kita tidak pernah mendalami pemahaman itu secara intelektual.

Tentu Tozer menyadari bahwa Allah sedemikian tinggi, sehingga Ia bahkan tidak dapat dipahami. Oleh karena itu, Tozer menegaskan, sangat penting bagi kita untuk berpikir tentang Allah sebagaimana hakikat-Nya yang sebenarnya; yaitu Allah yang begitu tak terhingga melampaui apa pun yang kita ketahui, yang tidak dapat dijelaskan.

Dalam pemandangannya, Tozer melihat, banyak orang ingin menarik Allah ke bawah—ke dalam pemahaman mereka—dan membuat-Nya kecil, sehingga mereka dapat mempunyai allah menurut ukuran mereka—hanya lebih besar sedikit, sehingga ia dapat membantu mereka ketika berada dalam kesulitan. Kita ingin memanfaatkan Allah untuk tujuan kita.

Semua hal yang telah dikatakan atau diajarkan tentang Allah, hanyalah sebagian dari Allah, dan sebagian kecil dari jalan-Nya. Allah Yang kepada-Nya kita dipanggil untuk melayani sungguh luar biasa. Ia melakukan kebaikan yang tak terhingga kepada kita, dengan menerima kita dan menyambut kita menjadi bagian dari diri-Nya.

Allah Yang Perkasa memandang kepada manusia, dan mengenakan daging bagi diri-Nya seperti manusia, dan mati serta bangkit kembali.

Allah ini, yang oleh para filsuf diberi nama mysterium tremendum—misteri yang luar biasa, misteri yang menggentarkan. Dan di hadapan mysterium tremendum, Yakub berseru, ”Alangkah dahsyatnya tempat ini; ini adalah rumah Allah.” Di Perjanjian Baru Petrus berkata, ”Tuhan, pergilah dari hadapanku, karena aku ini seorang berdosa.” Abraham berkata, ”Aku hanya debu dan abu.”

Sama seperti mereka, kita akan mampu menyadari keberadaan kita di hadapan Allah, ketika kita sampai pada kekaguman akan Dia.

Posted on Tinggalkan komentar

Menjadi Jembatan

”Tuan, kami ingin bertemu dengan Yesus!” (Yoh. 12:21). Demikianlah harapan orang-orang Yunani yang disampaikan kepada Filipus. Mengapa Filipus? Kita tidak pernah tahu alasan pastinya.

Kemungkinan besar karena Filipus adalah nama Yunani. Bisa jadi mereka beranggapan, orang yang bernama Yunani itu pasti akan mau menolong mereka. Pada masa itu kebanyakan orang Yahudi memandang rendah bangsa lain. Persoalannya: Filipus sendiri tak tahu harus berbuat apa.

Kelihatannya, Filipus tidak tahu tanggapan Yesus terhadap keberadaan orang-orang Yunani itu. Mungkin dia khawatir, Yesus akan bersikap sama seperti orang Yahudi lainnya. Jika demikian, tentu tak ada gunanya menyampaikan keinginan mereka kepada Yesus.

Filipus diharapkan menjadi jembatan. Dari sisi orang Yunani, nama Filipus terasa dekat. Tetapi, persoalannya, sekali lagi, Filipus tidak sungguh-sungguh tahu apa kehendak Yesus sehingga dia gagal menjadi jembatan. Filipus mungkin mengasihi orang-orang Yunani itu, tetapi dia tidak tahu apakah Yesus akan menerimanya atau tidak?

Untunglah, Filipus menyampaikan persoalan itu kepada Andreas. Dan bersama dengan Andreas, Filipus membawa orang-orang Yunani itu kepada Yesus. Andreas mampu menjadi jembatan karena dia tahu kehendak Yesus.

Sejatinya, menjadi jembatan merupakan panggilan setiap Kristen. Menjadi jembatan antara manusia dan Allah. Pertanyaannya: apakah kita telah menjalani panggilan menjadi jembatan dalam hidup sesehari? Syaratnya cuma dua: sungguh-sungguh diterima manusia dan mengetahui kehendak Allah.

Mari menjadi jembatan, juga di tempat kerja kita!

Selamat bekerja,

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Posted on Tinggalkan komentar

Persepsi Kita tentang Kebaikan Allah

Allah itu baik. Kebaikan hati-Nya tak terhingga. Allah selalu bekerja secara sempurna, selalu hadir, dan melaksanakan rencana-Nya dengan penuh semangat dan sukacita.

Dalam bukunya, Mengasihi Yang Mahakudus, A.W. Tozer menyatakan bahwa kebaikan Allah bersifat abadi dan tak pernah berubah. Dia tidak akan pernah memiliki suasana hati yang buruk, sehingga enggan untuk memberkati manusia. Tak ada yang bisa menambah atau pun mengurangi belas kasihan Allah.

Allah yang baik dan penuh belas kasihan itu juga adil dan kudus. Keadilan menuntut penghukuman bagi kejahatan. Namun, belas kasihan-Nya mengampuni manusia berdosa dengan cara Allah menjadi manusia dalam diri Yesus Kristus, dan menggantikan hukuman manusia di kayu salib. Kebaikan Allah saat Yesus lahir di dunia, saat Yesus mati disalib, dan saat ini tetap sama. Allah selalu baik dan penuh kasih selamanya.

Apa yang dilakukan Yesus itu sempurna. Kristus datang, menderita, mati disalib, bangkit, dan hidup bagi manusia berdosa. Belas kasihan Allah mengalir seperti sungai. Kita semua adalah penerima belas kasihan Allah.

Bertobatlah dari kejahatan serta akui dosa dan Allah akan menyucikan Anda.

 

Priskila Dewi Setyawan

Literatur Perkantas Nasional