Diposting pada

Devosi Keluarga

Tetapi jika kamu anggap tidak baik untuk beribadah kepada TUHAN, pilihlah pada hari ini kepada siapa kamu akan beribadah; allah yang kepadanya nenek moyangmu beribadah di seberang sungai Efrat, atau allah orang Amori yang negerinya kamu diami ini. Tetapi aku dan seisi rumahku, kami akan beribadah kepada Tuhan !”
(Yosua 24:15)

Pada umumnya dalam berbagai keadaan kita memulai hari dengan Firman dan doa. Ini adalah kebiasaan yang begitu baik. Namun, ada hal yang lebih indah. Jika Firman dan doa dilakukan bersama di dalam keluarga.

Keluarga yang beribadah, adalah satu kerinduan dari banyak rancangan suami dan istri di dalam memulai kehidupan berumah tangga. Rumah baru sudah didapat, mungkin saja baru mengontrak. Segala macam perabotan sudah menunjukkan rupa, walau banyak juga yang masih tertahan di toko menunggu untuk ditebus dengan segera. Keuangan sudah mulai diatur bersama walau tidak banyak harta yang tersisa. Semua terlihat berjalan sesuai rencana, rumah tangga mulai memperlihatkan aktivitasnya. Namun, membangun devosi keluarga masih saja menjadi pekerjaan rumah yang tak kunjung beres.

Kita membayangkan devosi keluarga sebagai persekutuan kecil yang indah. Di dalamnya terkandung doa, pujian, dan firman Tuhan. Devosi keluarga diharapkan menjadi waktu berharga yang ditetapkan setiap hari di mana tiap pribadi  akan berkumpul sebagai sebuah keluarga untuk menikmati Tuhan bersama-sama. Setiap anggota berkumpul di ruang tamu, bersama menyanyikan pujian, menyelami keindahan firman Tuhan, terlarut ke dalam percakapan yang menguatkan, lalu ditutup dengan doa bersama. Lebih beruntung jika salah satu pasangan bisa menyanyikan mazmur atau himne dengan suara yang merdu. Segalanya terdengar begitu indah dan sempurna.

Photo by Josh Willink from Pexels

Namun, kenyataannya begitu berbeda.

Kehidupan awal pernikahan menjadi waktu yang sempurna untuk memulainya. Keceriaan dan kebahagiaan masih menjadi warna yang dominan dalam keseharian. Sehari-dua hari dijalani tanpa hambatan berarti. Devosi bersama istri begitu dinanti oleh suami. Begitu juga sebaliknya. Namun, tak lama waktu berselang ketika kesibukan semakin menumpuk, devosi keluarga menjadi tak terurus. Apalagi ketika anak hadir dan mengubah total ritme kehidupan. Devosi keluarga semakin ditinggalkan.

Devosi keluarga, seperti banyak disiplin rohani lainnya memerlukan ketekunan dan kepatuhan untuk setia mengerjakan. Sesuatu yang begitu sederhana, namun begitu banyak orang menganggapnya begitu sulit. Kita sendiri yang membuat kesederhanaan devosi keluarga jauh lebih rumit daripada yang seharusnya. Tidak ada cara terbaik untuk mengukur keberhasilan devosi keluarga kecuali dengan pertanyaan sederhana ini: Apakah kita melakukannya?

Photo by freestocks.org from Pexels

Kita harus melihat ketekunan membangun devosi keluarga adalah pekerjaan membangun jangka panjang. Hari demi hari yang begitu sibuk dan padat, terasa begitu sulit untuk menyediakan waktu untuk berdoa bersama. Kita sering melihat devosi keluarga sebagai kegiatan yang menyita waktu.

Namun, untuk sanggup cinta kita musti memaksa lebih sering berjumpa dengan Dia sang pencipta. Jika kita mengusahakannya dengan tekun, maka ratusan kesempatan yang tersebar secara acak selama belasan atau bahkan puluhan tahun berkeluarga kita akan takjub melihat karya Allah di dalam hati kita sebagai orang tua juga kepada kehidupan anak-anak. Bagian kita adalah terus tekun dan berkeyakinan bawa Allah terus bekerja melalui komitmen yang kita perjuangkan untuk tradisi yang sederhana namun luar biasa: Devosi Keluarga.

Dari Redaksi:
Jika sahabat rindu untuk lebih dalam mempelengkapi kebutuhan rohani keluarga, berikut beberapa buku yang bisa menjadi referensi bagi sahabat:
1. “Bijak Menjadi Orang Tua” ditulis oleh Paul Tripp. Buku ini berisikan 14 prinsip dasar pengasuhan yang berpusatkan Injil.
2. “Anakku Karunia Tuhan” ditulis oleh Daniel Puspo Wardojo. Buku ini memuat kisah-kisah yang menyentuh di dalam belajar bersama di dalam mengasuh anak di dalam kesadaran bahwa anak adalah karunia Tuhan.
3. “Growing Together: Membangun dan Memperkaya Keluarga dalam Tuhan”. Bahan PA ini menolong para orang tua untuk merefleksikan kehidupan keluarga di dalam perenungan akan firman Allah.

Sahabat, kami rindu kita bisa terus bertumbuh bersama di dalam kedewasaan sebagai orang tua melalui koleksi-koleksi literatur yang kami miliki. Kiranya kita bisa mengalami keindahan ini: Keindahan keluarga dialami ketika setiap anggota di dalam keluarga saling mengasihi bukan menuntut untuk dikasihi; memberi, bukan diberi; melayani bukan dilayani.

Salam kasih,

Literatur Perkantas Nasional.

Diposting pada

Tak Sekadar Apa, tetapi Juga Bagaimana

“Harta terbesar manusia ialah dirinya sendiri.”

Dalam buku Doa Sang Katak, de Mello mengisahkan seorang kakek yang memiliki toko barang antik. Seorang turis masuk dan mulai bertanya ini dan itu. Akhirnya, Sang Turis bertanya, ”Menurut Bapak, mana yang paling aneh dan paling ajaib dari semua hal yang ada di sini?” Kakek itu kemudian memeriksa ratusan barang antik: binatang langka, tengkorak yang menyusut, ikan dan burung yang diawetkan, temuan arkeologi, kepala rusa, dan masih banyak lainnya. Setelah hampir setengah jam, kakek itu berpaling kepada turis dan berkata, ”Yang paling aneh dan paling ajaib di dalam toko ini, tak dapat disangkal adalah diri saya sendiri.”

pixabay.com

Harta terbesar manusia ialah dirinya sendiri. Tak ada orang yang persis sama di dunia. Kembar identik pun tidak. Setiap manusia unik dan tiada duanya. Itulah harta terbesar yang dimilikinya. Itu jugalah yang seharusnya menjadi dasar rasa syukur kita. Alasan utama lainnya, mengutip surat Paulus kepada Titus, hidup seorang Kristen secara kualitas berbeda dengan yang lain karena Allah telah menyelamatkan dari maut dan mengaruniakan hidup kepadanya (Tit. 3:4-7).

Kenyataan itulah yang membuat Paulus mendorong orang percaya untuk: “Sungguh-sungguh berusaha melakukan pekerjaan yang baik” (Tit. 3:8a).

Ada dua hal yang ditekankan Paulus di sini. Pertama, pekerjaan itu harus baik. Dan semua pekerjaan baik selama itu meningkatkan harkat dan martabat tak hanya diri sendiri, tetapi juga orang lain. Kedua, pekerjaan yang baik itu harus dilakukan secara serius, tidak main-main. Bagaimana kita melakukan suatu pekerjaan semestinya juga menjadi fokus kita. Sekali lagi, tak sekadar apa pekerjaan kita, tetapi bagaimana kita mengerjakannya! Dan menurut Paulus, ”Itulah yang baik dan berguna bagi manusia” (Tit. 3:8b).

Selamat Bekerja!

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Diposting pada

Ini Bukan Pekerjaan Kita

Kisah pemilihan rasul pengganti Yudas menarik disimak. Baik sebelum pemilihan maupun setelah pemilihan para murid itu tetap bersatu. Mereka tidak pecah. Yang terpilih tidak menganggap diri lebih baik sehingga menjadi sombong; yang tidak terpilih pun tidak menganggap diri lebih buruk sehingga menjadi minder. Mengapa? Kemungkinan disebabkan karena mereka tahu bahwa semuanya itu merupakan pilihan Tuhan sendiri. Ini prerogatif Allah. Perhatikan doa mereka: ”Ya Tuhan, Engkaulah yang mengenal hati semua orang, tunjukkanlah kiranya siapa yang Engkau pilih dari kedua orang ini… (Kis. 1:24). Keduanya adalah orang yang terbaik dalam pikiran manusia. Karena sama-sama baik, mereka mengundang Allah untuk terlibat dalam pemilihan itu. Dan hasilnya tak ada perpecahan dalam jemaat itu.

Dalam bukunya, Kisah Para Rasul untuk Semua Orang, Tom Wright mencatat: “Bagian dari ketaatan kristiani, sejak awal, adalah panggilan untuk memainkan bagian-bagian besar (yang rupanya) tanpa kesombongan dan bagian-bagian kecil (yang rupanya) tanpa rasa malu. Tentu saja, tidak ada penumpang dalam Kerajaan Allah, dan tidak ada juga bagian ’besar’ atau ’kecil’. Berbagai tugas dan peran yang diberikan Allah kepada kita adalah pekerjaan-Nya, dan bukan pekerjaan kita” (hlm. 44). Kunci dari semuanya itu terletak pada kesatuan mereka dalam doa.

Doa berarti persekutuan dengan Allah. Persekutuan itu seperti pohon, yang ditanam di tepi aliran air, yang menghasilkan buahnya pada musimnya, dan yang tidak layu daunnya; apa saja yang diperbuatnya berhasil (Mzm. 1:3). Inilah yang membuat jemaat itu bertahan. Karena mereka bersekutu dalam Tuhan sendiri. Dan bersekutu dengan Sang Hidup berarti pula hidup dalam kekekalan (1Yoh. 5:11-12). Dan semuanya itu sejatinya merupakan buah dari doa Tuhan Yesus sendiri: ”Ya Bapa, Aku mau supaya, di mana pun Aku berada, mereka juga berada bersama-sama dengan Aku…” (Yoh. 17:24). Dengan kata lain, baik Sang Guru maupun Sang Murid sama-sama berdoa. Hasilnya: Pekerjaan-Nya terlaksana melalui diri para murid-Nya.

Ya, pekerjaan yang akan kita kerjakan pada hari ini pun bukanlah pekerjaan kita. Itu adalah pekerjaan-Nya melalui diri kita.

Selamat bekerja!

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Diposting pada

Siapakah Engkau?

”Siapakah engkau?” (Yoh. 1:19). Itulah pertanyaan yang diajukan orang banyak kepada Yohanes Pembaptis. Di tengah pengharapan orang akan mesias, Yohanes tidak mencoba memancing di air keruh. Dengan jujur dia mengaku bahwa dia bukanlah mesias yang dinanti-nantikan itu. Dia juga bukan Elia, bukan pula nabi yang akan datang.

Lalu, ”Siapakah engkau?” (Yoh. 1:22). Atas pertanyaan tersebut, Yohanes menyatakan dirinya sebagai: ”suara orang yang berseru-seru di padang gurun, ’Luruskanlah jalan Tuhan!’”
Ketika orang bertanya tentang dirinya, Yohanes malah bicara soal karya. Dia tidak menjelaskan identitasnya dengan kata benda—anak siapa atau keturunan siapa; tetapi tetapi bicara soal apa yang dikerjakannya.

Dalam pola pikir Yohanes, kelihatannya yang penting memang the song, and not the singer ’lagunya, dan bukan penyanyinya’. Yang terutama bukan siapa orangnya, tetapi apa yang dibuatnya!

Jelaslah anak Zakharia itu bicara soal kerja! Dan pekerjaannya adalah berseru-seru di padang gurun, ”Luruskanlah jalan Tuhan!” Dan seumur hidupnya dia senantiasa berseru, tidak pernah diam.
Yohanes Pembaptis konsisten dengan panggilannya. Kekonsistenannya itulah yang membuatnya dipenjara. Kepalanya pun akhirnya dipenggal—diletakkan pada sebuah talam—sebagai hadiah raja yang malu menarik sumpahnya (lih. Mat. 14:1-12).

Pertanyaannya sekarang, apa jawab kita ketika orang bertanya, ”Siapakah engkau?” Sebuah kata kerja atau kata benda untuk menjelaskan identitas kita?

Yohanes menerangkan jati diriya dengan kata kerja, yaitu berseru-seru. Mungkin kita pun sebaiknya demikian. Lalu, kata kerja apa yang merupakan kedirian kita?

Selamat bekerja!

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Diposting pada

Kerja

Dia didamba banyak orang. Manusia merasa perlu memilikinya. Bahkan, ketiadaannya dapat menjadi aib. Herannya, ketika telah mendapatkannya, orang acap mengabaikan, kurang memberi perhatian, kadang sengaja mengabaikannya. Tak sedikit pula yang menganggapnya beban, yang harus segera dilepaskan. Dia adalah kerja.

Apakah makna kerja sesungguhnya?

Banyak jawab dengan beragam versi dapat ditorehkan di sini. Namun demikian, patut diingat, kerja merupakan salah satu tujuan penciptaan. Manusia dicipta Tuhan bukan untuk berpangku tangan, melainkan untuk berlelah-lelah dengan tangannya. Kerja merupakan bukti kemanusiaan manusia, bahkan sarana aktualiasasi dan pengembangan diri manusia. Manusia yang tidak menjalani kerjanya dengan serius sejatinya telah mengingkari kemanusiaannya.

Setiap orang adalah karyawan: manusia yang berkarya. Tak ada karya besar maupun kecil. Karena setiap orang diberi talenta dan kemampuan berbeda. Yang utama, laksanakanlah pekerjaan itu dengan serius. Sebab, kerja adalah panggilan hidup. Manusia hidup untuk bekerja dan bukan sebaliknya.
Dalam hal ini, yang penting bukanlah banyaknya karya yang diperbuat, namun bagaimana kita melakukannya. Intinya: kualitas. Dan salah satu ukuran kualitas itu ialah kesetiaan. Artinya, sampai selesai. Jangan setengah-setengah. Tidak mutung, biar susah sungguh.

Rasul Paulus punya alasan lain. Kepada jemaat di Kolose dia menulis, “Apa pun juga yang kamu perbuat, perbuatlah dengan segenap hatimu seperti untuk Tuhan dan bukan untuk manusia” (Kol. 3:23).
Paulus menegaskan bahwa setiap orang adalah hamba Allah. Dan sebagai seorang hamba, dia harus sungguh-sungguh mempersembahkan segenap karyanya bagi Tuhan. Hanya dengan cara itulah, dia dapat membuktikan bahwa dirinya adalah abdi Allah. Dan orang-orang macam beginilah yang dapat berujar lega sebagaimana Yesus Kristus: ”Sudah selesai!”

Selamat Bekerja!

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Diposting pada

Berawal dari Keprihatinan

Kisah penyembuhan Si Lumpuh di Gerbang Indah (Kis. 3:1-10) berawal dari keprihatinan Petrus dan Yohanes saat menyaksikan Si Lumpuh yang mengemis di Bait Allah. Mereka prihatin karena ada yang tidak indah di Gerbang Indah itu.
Yang tidak indah itu ialah keberadaan Si Lumpuh.

Lukas tidak mencatat nama orang tersebut, tetapi dia menyatakan bahwa orang itu lumpuh sejak lahirnya. Inilah kenyataannya: di Gerbang Indah itu ada yang tidak indah.

Ada yang kurang di Gerbang Indah itu. Dan Petrus berusaha untuk mengisi kekurangan itu. Di sini memang dibutuhkan kepekaan. Kepekaan untuk memperhatikan ada yang kurang, ada yang tidak indah di Gerbang Indah itu.

Kepekaan untuk melihat senjang antara apa yang ada dan apa yang sebaiknya; antara fakta dan cita-cita; antara kenyataan dan impian. Dan dari kepekaan itulah timbul keprihatinan.
Keprihatinan kedua murid Yesus memang tidak berhenti pada keprihatinan. Mereka ingin mengubah impian menjadi kenyataan. Dan itulah yang dilakukan. Keprihatinan itu tersirat dalam kalimat: ”Emas dan perak tidak ada padaku, tetapi apa yang kupunyai, kuberikan kepadamu: Demi nama Yesus Kristus, orang Nazaret itu, berjalanlah!” (Kis. 3:6).

Mereka tak memiliki apa yang dibutuhkan pengemis itu. Mereka tak punya uang sebagai sedekah. Namun, yang mereka memiliki jauh lebih berharga dari uang. Mereka memiliki Yesus, yang bangkit dari antara orang mati. Mereka telah merasakan kebangkitan Yesus dalam diri mereka. Dan mereka ingin Si Lumpuh juga mengalami kebangkitan Yesus itu dalam dirinya.

Tuhan menjawab keprihatinan mereka. Si Lumpuh berjalan. Di Gerbang Indah itu tak ada lagi orang yang teronggok karena lumpuh. Di Gerbang Indah itu tak ada lagi yang tidak indah. Dan Gerbang Indah itu pun menjadi sungguh-sungguh indah, tak lagi sekadar sebutan. Dan semuanya itu berawal dari keprihatinan. Keprihatinan yang muncul karena kepekaan melihat dunia sekitar.

H.A. Oppusunggu—guru editorial saya—sering berujar, ”Modal terbesar sebuah perusahaan bukanlah uang, tetapi keprihatinan.” Dalam keprihatinannya, Pak Oppu, pada era 90-an, setiap tahunnya mengumpulkan sekitar 20 orang generasi muda untuk dididik menjadi editor selama sembilan bulan.

Pak Oppu tidak sekadar prihatin akan kelangkaan komunikator Kristen. Dia bertindak dengan mendidik orang muda. Dan saya merupakan bukti nyata—sekaligus buah—dari keprihatinannya.

Selamat bekerja!

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Diposting pada

Celakalah Para Gembala….

”Celakalah para gembala yang membiarkan kambing domba gembalaan-Ku hilang dan terserak!” (Yer. 23:1). Demikianlah kecaman Allah kepada para pemimpin Israel karena mereka membiarkan umat-Nya hilang dan terserak. Mengapa? Sebab mereka hanya menggembalakan diri sendiri. Mereka cuma mengutamakan kepentingan sendiri.

Pada masa itu, menurut Derek Kidner, walau raja memiliki kuasa yang besar, penanganan urusan-urusan kecil biasa diserahkan kepada bawahannya. Dengan kata lain: tergantung pada kejujuran dan ketekunan atau keculasan dan kemalasan para bawahanlah kesejahteraan atau kesengsaraan warga negara. Dalam Perjanjian Lama, para bawahan ini lazim disebut gembala-gembala. Sejarah menunjukkan betapa hebat godaan terhadap para penguasa—baik di tingkat tinggi maupun rendah—untuk menyalahgunakan jabatan. Dan itulah yang dikritik Allah dalam nubuat Yeremia!

Di mata Allah, para pemimpin Israel itu telah lupa hakikat selaku gembala. Mereka melihat para pengikutnya hanya sebagai objek. Objek yang dapat diperlakukan sekehendak hati mereka. Mereka hanya menikmati susunya, bulunya, dagingnya, tetapi lupa tugas sebagai gembala.

”Gembala” adalah kata dasar; kata kerjanya ”menggembalakan”. Kata kerja itu mengandaikan ada yang digembalakan. Tetapi apa mau dikata, mereka tidak memelihara domba-domba itu. ”Gembala” hanyalah jabatan tanpa tindakan. Mereka adalah gembala-gembala palsu. Kalaupun bertindak, jauh melebihi wewenangnya. Meski hanya ”gembala”, mereka bertingkah laku seperti pemilik. Mereka lupa, mereka hanyalah orang  yang dipercaya Sang Pemilik Domba sebagai gembala. Jelaslah, mereka telah menyia-nyiakan kepercayaan itu.

Allah tak hanya menuntut pertanggungjawaban, tetapi juga menjatuhkan vonis: ”Maka ketahuilah, Aku akan membalaskan kepadamu perbuatan yang jahat, demikianlah firman TUHAN. Aku akan mengangkat atas mereka gembala-gembala yang akan menggembalakan mereka, sehingga mereka tidak takut lagi, tidak terkejut dan tidak hilang seekor pun” (Yer. 23:2, 4).

Ketika para gembala tak lagi melaksanakan mandat, Allah mengambil tugas itu. Allah mengambil domba-domba yang pernah dipercayakan kepada para gembala itu dan mengangkat gembala-gembala lain. Tindakan logis. Tak ada gunanya memberikan kepercayaan kepada orang yang tak layak dipercaya.

Dalam dunia kerja, atasan adalah gembala dari para bawahannya; manajer adalah gembala dari para karyawannya; pemimpin adalah gembala dari para pengikutnya. Dan jabatan merupakan anugerah Allah. Pada titik ini hidup kudus dari para gembala itu menjadi keniscayaan sekaligus panggilan.

Selamat bekerja!

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Diposting pada

Karya Terbaik dengan Cara Baik

”Pernahkah engkau melihat orang yang cakap dalam pekerjaannya? Di hadapan raja-raja ia akan berdiri, bukan di hadapan orang-orang yang hina.” (Ams. 22:29).

Dalam Alkitab BIMK: ”Pernahkah engkau melihat orang yang cakap melakukan pekerjaannya? Orang itu akan dipekerjakan di istana raja-raja, bukan di rumah orang biasa.”

Ada kaitan erat antara kualitas dan lokasi kerja. Tempat orang yang cakap bekerja bukanlah di rumah orang biasa, tetapi di istana raja.

Tanggung jawab besar hanya diperuntukkan bagi orang-orang berkualitas. Ini sungguh lumrah. Kita pun sering melakukannya. Misalnya: Jika televisi kita rusak, apakah kita akan memercayakannya kepada sembarang orang? Tentu tidak. Itu namanya bunuh diri. Televisi kita bukannya makin baik, malah tambah rusak. Pastilah kita mempercayakannya kepada ahlinya. Bahkan kita berani bayar mahal untuk itu. Jelas, kepercayaan kita terhadap seseorang berkait erat dengan kualitas pekerjaannya. Kepercayaan berbanding lurus dengan kualitas kerja. Dunia membutuhkan kualitas kerja. Jadi, jangan sekali-kali meremehkannya.

Kerja berkait pula dengan hati. Kualitas kerja, bagaimanapun baiknya, tetap menjadi cela jika tidak berdasarkan ketulusan. Dan lambat laun, gaya macam begini akan membuat diri kita tidak berkualitas lagi. Dengan kata lain, kita dipanggil untuk menghasilkan karya terbaik melalui cara yang baik. Tujuan yang baik, karya yang baik, memang harus dilakukan dengan cara yang baik. Dan hanya orang-orang seperti inilah yang akan mendapatkan tanggung jawab yang lebih besar. Sekali lagi karena dia mampu berkarya baik dengan cara baik.

Selamat bekerja!

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional