Posted on Tinggalkan komentar

Menjadi Lampin

”Dunia kedinginan, kaku membeku: damai yang sejati tiada bertemu. Wabah kekerasan, siksa tirani sampai masa kini tidak berhenti.” Demikianlah syair karya Christina Georgina Rosetti (1872), yang terekam dalam Kidung Jemaat 121 bait pertama.

https://unsplash.com/photos/aJN-jjFLyCU

Christina mencoba menggambarkan situasi pada malam kelahiran Yesus. Kenyataan tak ada tempat di rumah penginapan membuat malam itu makin dingin bagi Yusuf dan Maria.

Situasi macam begitu tak hanya dirasakan mereka. Hingga hari ini banyak orang merasakannya. Penyakit yang paling mengerikan dan menakutkan pada zaman ini—menurut Ibu Teresa—bukanlah kanker, kusta atau AIDS, tetapi kesepian karena tiada orang yang peduli.

Namun demikian, Christina melanjutkan dengan bait kedua, ”Tapi Firman Allah tak terbelenggu: Kasih mencairkan hati yang beku. Dalam dunia dingin kandang cukuplah untuk mengenali Khalik semesta.”

Dalam dunia yang dingin itulah Yesus lahir. Kasih mencairkan hati beku. Ada orang—kita tidak pernah tahu namanya—yang merelakan kandangnya. Rumah penginapan penuh, namun kandang sudah cukup untuk mengenali Juru Selamat (lih. Luk. 2:12).

Tanda-Nya bukan nama orang tua Si Bayi, yang mungkin cukup pasaran waktu itu. Lagi pula, Yusuf dan Maria pendatang di Betlehem, sehingga tak mudah mencari-Nya. Tanda-Nya adalah palungan dan lampin. Yang satu tempat makanan, yang lainnya berfungsi menghangatkan tubuh bayi.

Kita pun dipanggil menjadi tanda-Nya—palungan yang memberi makan dan lampin yang menghangatkan hati. Dengan kata lain, berbagi kebutuhan fisik (makanan) dan rohani (kehangatan). Berbagi makanan tentu baik, tetapi akan sia-sia—bahkan menyakiti hati yang diberi—tanpa kehangatan hati.

Dunia masih kedinginan. Dunia kerja kita pun butuh lampin. Menjadi lampin yang menghangatkan hati kolega berarti pula menjadi tanda kehadiran-Nya di kantor kita.

Selamat bekerja,

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *