Posted on Tinggalkan komentar

Konsisten

”Lihatlah Anak domba Allah yang menghapus dosa dunia” (Yoh. 1:29).

Photo by rawpixel on Unsplash

Demikianlah Yohanes Pembaptis memperkenalkan Yesus kepada para muridnya. Tentu Yohanes, tidak hanya mengajak para muridnya untuk melihat, tetapi lebih jauh lagi melakukan sesuatu setelah melihat Anak Domba Allah itu. Tampaknya, Yohanes Pembaptis tidak hanya ingin para muridnya melihat, tetapi bertindak setelah kegiatan melihat itu.

Akan tetapi, para muridnya tidak melakukan apa-apa. Keesokan harinya—saat bersama dengan dua orang muridnya—Yohanes kembali berseru, ”Lihatlah Anak domba Allah!” Dan kedua muridnya itu melakukan sesuatu.

Jika pada perkenalan pertama, tak ada satu pun yang bergerak. Pada perkenalan kedua ini, penulis Injil Yohanes mencatat bahwa dua orang murid itu mengikuti Yesus dari jauh. Setelah menyampaikan maksud mereka, Yesus, Sang Anak Domba Allah, berkata, ”Marilah dan kamu akan melihatnya.”

Salah seorang murid itu, Andreas—karena terkesan dengan pribadi Yesus—membawa Simon, saudaranya, untuk bertemu Sang Guru. Simon pun kemudian menjadi murid Yesus.

Kita, orang percaya abad XXI, perlu belajar dari Yohanes Pembaptis yang konsisten memperkenalkan Yesus kepada para muridnya. Dia tidak bosan-bosannya memperkenalkan Yesus sebagai Anak Domba Allah.

Bayangkan, seandainya Yohanes Pembaptis hanya sekali memperkenalkan Yesus kepada para muridnya! Bisa jadi Sang Guru tidak pernah mendapatkan murid-murid terbaik!

Memperkenalkan Yesus kepada orang di sekitar kita perlu dijalankan secara konsisten. Tak hanya dengan kata, tetapi juga dengan karya. Pun di tempat kerja kita.

Selamat bekerja,

Yoel M. Indrasmoro
Direktur Literatur Perkantas Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *