Posted on Tinggalkan komentar

Siap Berubah!

”Tuhan Yesus tidak berubah. Tidak berubah, tidak berubah. Tuhan Yesus tidak berubah, tak berubah selama-lamanya.” Sepenggal lirik lagu sekolah minggu ini amat menyejukkan hati. Kenyataan bahwa Tuhan tidak berubah menjadi jaminan yang pasti di tengah dunia yang terus berubah. Dan hal ini patut kita syukuri.

Lain halnya dengan manusia. Sejak manusia jatuh ke dalam dosa, manusia telah kehilangan kemuliaan Allah. Manusia telah berubah setia kepada Allah yang menciptakannya. Hidup manusia tidak lagi mencerminkan Pribadi Sang Pencipta. Oleh karena itu, manusia harus siap berubah! Kembali pada tujuan awal ketika manusia diciptakan, yakni menjadi wakil Allah untuk mengusahakan dan memelihara bumi bagi kemuliaan-Nya.

Jika manusia tidak berubah, manusia akan binasa. Sebab, upah dosa adalah maut! Syukur kepada Allah bahwa di dalam Yesus Kristus manusia beroleh keselamatan. Sebab, ”Kristus Yesus telah ditentukan Allah menjadi jalan pendamaian melalui iman, dalam darah-Nya” (Rm. 3:25).

Dengan beriman kepada Yesus manusia kembali diperkenan oleh Allah. Iman ini jugalah yang mendorong manusia untuk hidup seturut dengan kehendak Allah. Sebab, iman harus berbuah dalam perbuatan. Perbuatan yang mencerminkan Pribadi Sang Pencipta. Dan jika ini dilakukan bukan tidak mungkin akan memberi dampak baik bagi sekeliling kita.

Seperti seorang Istri yang dicontohkan oleh Ajith Fernando dalam buku Aku dan Seisi Rumahku. Namanya Mary. Mary ingin menaklukkan temperamennya yang buruk karena ia sadar bahwa sikap ini tidak sejalan dengan imannya. Dan Mary berhasil melakukanya. Ia telah memercayakan temperamennya untuk disembuhkan oleh Yesus. Perubahan hidup yang terjadi pada Mary membuat John suaminya bertobat dan menerima Yesus.

Bayangkan, satu perubahan dalam diri orang beriman mampu memberikan dampak yang luar biasa—seseorang bertobat dan menerima Yesus. Tentu saja ini tidak lepas dari doa dan pekerjaan Roh Kudus. Oleh karena itu, jangan berhenti berubah menjadi pribadi yang lebih baik. Pribadi yang mencerminkan citra Sang Pencipta.

Percayalah bahwa Tuhan senantiasa menyertai dan menopang kita di dalam melakukannya. Bukankah Ia tidak berubah? Jadi, teruslah berjuang!

Citra Dewi Siahaan

Literatur Perkantas Nasional

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *