Posted on Tinggalkan komentar

Rencana Allah

Keluarga dirancang Allah sebagai tempat untuk mendapatkan kesegaran dan kekuatan dalam menghadapi rumitnya kehidupan ini. Di tengah kerasnya kehidupan, keluarga seharusnya menjadi sumber rasa aman dan nyaman. Keharmonisan keluarga dimulai dari keakraban dan kehangatan relasi suami istri.

Suami harus mencintai istrinya dengan penuh pengorbanan, dan istri harus tunduk dengan hormat kepada suaminya. Ketaatan adalah sesuatu yang diberikan istri dengan sukacita kepada suami yang mengasihi dan memperlakukan mereka dengan hormat.

Ajith Fernando dalam bukunya Aku dan Seisi Rumahku:  Kehidupan Keluarga Pemimpin Kristiani, menegaskan bahwa Allah akan memberikan kekuatan kepada suami istri yang bersedia taat kepada-Nya.

Pemimpin Kristen yang berusaha untuk menjadi anggota keluarga yang baik dapat bereaksi bahwa hidup memang sulit, hidup menguras emosi dan melelahkan secara fisik. Akan tetapi, kasih Allah cukup untuk memberi kita kekuatan untuk mengasihi.

Kita harus taat kepada Allah dalam segala aspek hidup kita. Itu adalah tugas yang sulit dalam dunia yang begitu sibuk. Menjadi manusia yang berkomitmen dalam pekerjaan, aktif di gereja dan keluarga akan sangat melelahkan. Namun, kita seharusnya tidak mengabaikan kepentingan yang sulit dan memakan waktu terkait keluarga kita dengan alasan sibuk bekerja dan melayani.

Jika kita menetapkan bahwa mengasihi keluarga adalah prioritas, hidup kita akan menjadi perjalanan panjang di dalam mengeksplorasi indahnya kehidupan berkeluarga. Ada sukacita yang luar biasa dan rasa aman ketika kita tahu bahwa keluarga kita saling mengasihi dan menginginkan yang terbaik satu dengan yang lain.

Heru Santoso

Literatur Perkantas Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *