Posted on Tinggalkan komentar

Berkomitmen

Sebagian orang beranggapan bahwa berkomitmen adalah sebuah tantangan yang sulit sekaligus menyenangkan. Namun, sebagian orang lainnya beranggapan bahwa tidak perlu menciptakan komitmen apa pun apabila tidak dilandasi ’hitam di atas putih’ atau jika tidak memberikan keuntungan bagi dirinya.

Jika seseorang berkomitmen demi kesehatan dirinya, maka otomatis dia harus rajin berolahraga dan makan makanan yang sehat. Jika seseorang berkomitmen untuk lulus kuliah tepat waktu, maka ia harus rajin mengerjakan bab demi bab skripsinya hingga tiba waktu ujian skripsi. Jika seseorang berkomitmen agar wajahnya bersih dan tidak penuh jerawat, maka dia akan merawat dirinya dengan berbagai macam produk skincare. Contoh komitmen-komitmen terhadap diri sendiri itu tampak mudah, tetapi sebenarnya bisa dikatakan tidak sama sekali.

Saya percaya bahwa hal berkomitmen sama saja dengan suatu beban yang harus dipertanggungjawabkan oleh tiap individu. Komitmen pada diri sendiri bahkan akan lebih sulit dalam realisasinya. Bagaimana dengan komitmen dengan orang lain? Mungkin kita sepakat bahwa ini pun tak bisa dientengkan. Sama-sama sulit, sama-sama harus dipertanggungjawabkan.

Ajith Fernando dalam bukunya Aku & Seisi Rumahku: Kehidupan Keluarga Pemimpin Kristiani menuliskan bahwa pencapaian utama bagi kekristenan adalah melalui hubungan yang berkomitmen. Bahkan, ia secara tegas menyatakan bahwa orang Kristen harus mendisplinkan diri untuk memelihara kesenangan (seperti kesenangan seksual) dalam perkawinan.

Secara alkitabiah, orang-orang dapat mulai mengerti hubungan antara Allah dan orang Kristen dengan melihat hubungan yang baik antara suami istri. Oleh karena itu, ”Hendaklah suami memenuhi kewajibannya terhadap istrinya, demikian pula istri terhadap suaminya” (1Kor. 7:3).

Allah mau umat-Nya belajar melihat segala kesenangan dalam relasi suami istri maupun relasi muda remaja sebagai suatu hal yang kudus, spiritual, dan menyenangkan hati-Nya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *