Posted on Tinggalkan komentar

Kasih

Dalam 1 Korintus 13, terlihat jelas bahwa kasih merupakan ciri khas terpenting seorang murid Kristus. Kasih juga mewarnai kehidupan keluarga Kristen. Dalam Efesus 5:25, seorang suami dinasihati untuk mengasihi istri seperti Tuhan Yesus yang telah mengasihi dan menyerahkan diri-Nya bagi jemaat.

Kasih adalah tujuan, bukan alat untuk mencapai tujuan. Kita tidak mengasihi untuk mendapatkan sesuatu, sebab hasil yang kita peroleh dari mengasihi tidaklah penting. Kita bersukacita karena mengasihi dengan tulus.

Tindakan kasih juga tak lantas dapat memberi kita kepuasan, entah berharap atas respons kasih dari orang lain atau mengharapkan kepuasan batin dari tindakan mengasihi. Hanya Yesus yang dapat memuaskan kerinduan terdalam kita.

Tidak ada orang atau benda lain yang dapat memuaskan kita. Paulus sendiri telah mengalaminya. Oleh karena itu, ia rela meninggalkan segala sesuatu yang dia miliki demi mengejar pengenalan akan Kristus.

Kristus memuaskan dan memberikan kekuatan kepada kita untuk mengasihi dengan penuh pengorbanan. ”Ketika kita masih berdosa, Kristus telah mati untuk kita” (Rm. 5:8). Inilah makna kasih agape dalam Kristus. Walaupun kita belum mengasihi Kristus, Dia sudah terlebih dahulu mengasihi kita, bahkan rela menyerahkan nyawa-Nya untuk menebus dosa manusia.

Ajith Fernando dalam bukunya, Aku dan Seisi Rumahku: Kehidupan Keluarga Pemimpin Kristiani, menjelaskan apa yang Kristus lakukan telah membawa kita pada inti kasih kekristenan. Ia juga menjelaskan bahwa kita mengambil keputusan untuk mengasihi walaupun secara natural kita tidak ingin melakukannya bahkan ketika objek kasih kita sepertinya tidak layak menerima kasih.

Kasih Tuhanlah yang memampukan kita menghadapi berbagai rintangan dalam mengasihi. Kiranya hati kita selalu berkelimpahan dalam kasih-Nya.

Priskila Dewi Setyawan
Literatur Perkantas Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *