Posted on 2 Komentar

Karunia Ketidakberdayaan

Pernahkah kita kehilangan sesuatu atau seseorang yang berarti bagi kita? Perubahan tak bisa dihindari, termasuk melepaskan sesuatu atau seseorang yang sangat berharga.

Dalam waktu singkat rekan bisa berubah sikap, lebih memercayai kabar burung daripada kebenaran yang kita katakan. Berharap kepada manusia dan benda memang mengecewakan. Berharaplah hanya kepada Sang Juru Selamat yang selalu mengerti dan peduli.

Tak semua hal dapat kita prediksi dan kontrol. Kita tak bisa mencegah perubahan yang terjadi. Roh Kudus mengizinkan kita untuk merasakan ketakutan, ketidakpastian, dan rasa sakit karena melepaskan hal-hal tertentu.

Dalam buku Karunia Penderitaan: Menemukan Allah dalam Situasi Sulit dan Mencekam, Mark Yaconelli menceritakan tentang pengalamannya saat mengantarkan anaknya, Joseph, ke hutan kecil untuk merenung dan berdoa seorang diri, dalam mengikuti bagian dari upacara pembaiatan (upacara penduduk asli Amerika untuk menemani seorang anak melewati perjalanan hidupnya dari masa kanak-kanak menuju remaja).

Joseph terjebak hujan salju selama berjam-jam. Banyak orang yang mencemaskan Joseph. Namun, Mark memutuskan untuk tidak mencari Joseph sebab ia percaya Joseph akan berhasil kembali kepadanya—ia meyakini inilah pembaiatan. Tuhan menolong Joseph dan ia berhasil kembali pulang dengan selamat.

Roh Kudus mengajarkan kepada penulis untuk melawan rasa takutnya sebagai orang tua dan percaya bahwa anak-anaknya akan bertumbuh menjadi pria dewasa. Mark memercayai Allah. Mark menyadari bahwa ia tidak memiliki kekuatan untuk menjaga anak-anaknya agar selalu aman.

Mark merasakan bahwa di tengah ketidakberdayaannya, hatinya tetap percaya. Iman tidak mencegah tragedi dan penderitaan, tetapi iman itu melampaui ketakutan dan ketidakpastian. Allah sudah cukup. Apa pun yang menimpa anak-anaknya dalam kehidupan ini, Allah akan selalu memegang, menjaga, dan memberkati mereka.

Saat Joseph dibaptis, Pendeta menumpangkan tangan di atas kepala Joseph, lalu berdoa, ”Semoga Tuhan memberkatimu dan menjagamu, hari ini dan di sepanjang hidupmu.” Pada momen itulah Mark merasakan karunia ketidakberdayaan. Mark tidak bisa mengontrol kehidupan fisik, emosional, atau spiritual anak-anaknya selamanya.

Doa Pendeta tersebut selalu dikenang oleh Mark. Mark percaya bahwa Tuhan memberkati dan menjaga anak-anaknya, hari ini dan di sepanjang hidup mereka. Doa ini merupakan bagian dari karunia ketidakberdayaan.

Izinkan diri kita untuk mendoakan ketidakberdayaan kita secara berulang-ulang, merespons dengan percaya: ”Ke dalam tangan-Mu kuserahkan nyawaku”, meneladani penyerahan terakhir Tuhan Yesus saat Ia menderita tak berdaya di atas kayu salib. Niscaya kita akan mendapatkan kelegaan.

Priskila Dewi Setyawan
Literatur Perkantas Nasional

Bagikan:

2 thoughts on “Karunia Ketidakberdayaan

  1. Saya diberkati dari tulisan ini

Tinggalkan Balasan