Posted on Tinggalkan komentar

Karunia Kegelapan

“Allah tiba-tiba menjadi diam, tersembunyi dan tidak dapat diakses. Ibadah, doa, dan praktik rohani lainnya tidak memberikan penghiburan seperti yang biasanya saya dapatkan. Praktik keimanan saya mulai terasa tidak berguna, sering kali kosong, terasa asing dan bahkan tidak autentik. Kitab Suci menjadi datar dan tidak menarik, dan keinginan berdoa dan beribadah sepertinya lenyap.” Demikianlah paparan Marc Yaconelli dalam bukunya Karunia Penderitaan.

Apakah Anda pernah merasakan semua itu? Jika pernah, percayalah Anda tidak sendirian. Banyak orang kudus merasakannya. Yesus orang Nazaret pun pernah berseru dari atas kayu salib, “Bapak Kau tinggalkan Aku sendiri?”

Ya, kita tidak sendirian. Bahkan, kita perlu menerima situasi dan kondisi itu—yang digambarkan Yaconelli dengan jiwa dalam kegelapan malam—dengan penuh syukur.

Mengapa? Karena dalam kegelapan malam itulah, Allah mengubah kita. Malam yang gelap merupakan waktu pembebasan bagi untuk Allah menyapih kita dari ketergantungan kita pada pengalaman rohani, memberdayakan kita untuk tidak lagi hidup “sebagai hamba, tetapi sebagai sahabat”.

Menurut Yaconelli, ketika merangkul ketidaktahuan karena percaya bahwa Allah bertanggung jawab atas kehidupan rohani kita, kita bisa belajar untuk bersandar, mengambil risiko, dan melepaskan kegelisahan kita akan masa depan.

Dan biasanya pula dalam malam yang gelap itu Allah memberikan para sahabat iman yang akan menolong kita untuk tetap beriman. Itu jugalah yang dialami Bunda Teresa. Ketika berkali-kali hendak meninggalkan pelayanannya karena merasa kosong rohani, saudara-saudara perempuannya dan pembimbing rohaninya mengingatkan: meski ia tidak merasakan imannya sendiri, hidupnya terpancar dari Kasih Allah.

Karena itu, marilah kita senantiasa berseru, sebagaimana Kidung Jemaat 406:3, “Dan bila tak kurasa kuasaMu, Engkau senantiasa di sampingku. Ya Tuhan, bimbing aku di jalanku, sehingga ’ku selalu bersamaMu.”

Yoel M. Indrasmoro
Literatur Perkantas Nasional

Tinggalkan Balasan