Posted on Tinggalkan komentar

Ciptaan yang Istimewa

Teori evolusi Darwin dalam buku On the Origin of Species memang menjadi perdebatan—kontroversial—dan hingga sekarang tetap menjadi dasar bagi penelitian bidang Biologi Evolusi.

Kalau kita memandangnya dari sisi Alkitab dan iman Kristen, teori ini tidak berlaku bagi manusia yang diciptakan dengan citra Allah.

Alkitab dengan keyakinan penuh menyatakan bahwa manusia diciptakan oleh Allah. Manusia bukan merupakan hasil dari proses evolusi. Bila kita percaya pada teori dan proses evolusi, maka kita mengakui bahwa yang diciptakan Allah bukan manusia, tetapi spesies lainnya yang kemudian berubah perlahan-lahan karena seleksi dan proses alam hingga menjadi manusia.

Proses dan teori evolusi ini tidak berlaku bagi manusia. Alkitab menyatakan bahwa Allah pada akhirnya memutuskan menciptakan manusia, sebagai citra Allah, dengan napas Allah yang diberikan langsung kepada manusia. Tidak ada ciptaan lain di alam semesta ini yang mendapat secara langsung napas kehidupan dari Allah. Hanya manusia yang diciptakan dengan cara demikian.

Dalam bukunya Teologi kreasi dan Konservasi Bumi, Victor P.H. Nikijuluw, menjelaskan bahwa dua asumsi dasar yang digunakan Darwin, yaitu Struggle for Life (berusaha keras untuk hidup) dan Survival of the Fittest (yang paling kuat yang akan bertahan hidup)—cenderung atas dasar variabel atau atribut fisik. Padahal, manusia tidak hanya fisik (tubuh), bukan hanya debu tanah, tetapi yang paling penting adalah napas (roh dan jiwa) kehidupan dari Allah. Tentang napas kehidupan dari Allah ini tidak disinggung dalam Teori Darwin. Memang karya Allah tidak bisa dijadikan teori. Siapa yang mampu memahami pikiran Allah?

Kita diciptakan menurut gambar dan rupa Allah. Mungkin saja secara fisik dan psikis, kita berbeda dari yang lain, tetapi kita adalah ciptaan Allah yang khas, yang khusus, dan yang sangat berharga bagi Allah karena napas kita adalah kehidupan yang diberikan oleh Allah.

Citra Allah yang ada pada kita, membuat kita memiliki kesadaran dan hati nurani; sehingga kita dapat berkomunikasi dengan Allah. Citra Allah juga dapat membuka akses dan kesempatan kepada kita untuk setiap waktu dapat berhubungan dan bersekutu dengan Allah. Hal ini pulalah yang menegaskan betapa istimewanya kita sebagai makhluk ciptaan-Nya.

Jika kita merupakan ciptaan yang istimewa dan sangat berharga di mata Allah, pertanyaannya, sudahkah kita memuliakan Allah dalam kehidupan kita? Sudahkah kita senantiasa memancarkan citra Allah—dalam kata dan karya kita?

Rycko Indrawan

Literatur Perkantas Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *