Posted on Tinggalkan komentar

Anak: Sumber Sukacita

Semakin sering kita mendengar berita tentang kekerasan dan kejahatan yang dilakukan anak. Anak-anak sekarang tumbuh di dunia yang tidak sama seperti dunia orang tuanya, di mana batas antara yang baik dan jahat sudah tercemar. Salah satu cara memerangi hal ini adalah dengan menciptakan lingkungan keluarga yang penuh rasa penerimaan, sehingga anak-anak dapat melihat bahwa nilai yang dianut keluarganya benar-benar menghasilkan yang terbaik.

Melihat anak sebagai sumber sukacita dalam hidup kita mengubah perilaku kita terhadap mereka. Betapa pentingnya bagi anak-anak untuk mengetahui bahwa mereka adalah sumber sukacita dan orang tuanya merindukan mereka. Praktik-praktik rutin harus dikembangkan, di mana orang tua mengomunikasikan bahwa mereka bersukacita atas anak-anak mereka.

Dalam buku Aku dan Seisi Rumahku: Kehidupan Keluarga Pemimpin Kristiani, Ajith Fernando mengingatkan kita untuk selalu mengomunikasikan kepada anak saat kita tidak dapat melakukan apa yang diinginkan oleh anak-anak kita karena pekerjaan atau pelayanan kita, menepati janji sebagai bentuk perhatian kita kepada anak, dan menghabiskan waktu bersama anak sebagai ungkapan kasih kepada mereka.

Tantangan dalam pengasuhan anak sangatlah besar. Orang tua berjuang khususnya pada awal pertumbuhan anaknya; mereka dapat merasakan beban yang terlalu berat sehingga mereka lupa betapa berharganya tugas mengasuh anak.

Kita harus mengingat bahwa mengasuh anak adalah panggilan mulia dari Allah. Mari mengungkapkan sukacita kita atas anak-anak kita.

Heru Santoso

Literatur Perkantas Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *