Posted on Tinggalkan komentar

Sabat

Pada bab kedelapan buku Teologi Kreasi dan Konservasi Bumi, Victor P.H. Nikijuluw, menjelaskan bahwa masa setelah penciptaan adalah masa perhentian bagi Allah. Semua yang diciptakan adalah baik dan kehadiran manusia membuat kualitas penciptaan Allah paripurna, menjadi sangat baik. Allah berhenti pada hari ketujuh. Berhenti bukan berarti selesai. Allah masih beraktivitas, yaitu menguduskan dan memberkati ciptaan-Nya.

Istilah hari perhentian dikenal dengan Sabat. Nikijuluw juga menerangkan bahwa Israel harus berhenti setelah bekerja selama enam hari dan menggunakan hari ketujuh, atau hari Sabat untuk beristirahat, untuk merenung dan menikmati apa yang sudah Allah lakukan bagi kehidupan mereka. Hari Sabat bukanlah sekadar hari berhenti dari pekerjaan rutin, tetapi hari untuk memuliakan Allah melalui ibadah dan perbuatan nyata.

Yesus pun melakukan ibadah Sabat-Nya  tidak hanya secara fisik, tetapi perbuatan yang memuliakan Allah, yaitu menyembuhkan orang-orang yang memang sangat membutuhkan kesembuhan dan jamahan kasih Allah, dan keselamatan.

Manusia sebagai citra Allah adalah bagian dari yang dikuduskan dan diberkati, karenanya manusia memiliki tanggung jawab dan kewajiban untuk memuliakan  Allah, beribadah kepada Allah, dan melakukan apa yang Allah perintahkan. Tanggung jawab lainnya adalah merawat  dan memelihara hasil ciptaan Allah sedemikian rupa, sehingga akan tetap berguna dan bermanfaat bagi manusia dan generasi mendatang.

Kita boleh bekerja keras, sebab bekerja merupakan mandat Tuhan bagi kita di bumi ini, dan kerja merupakan ibadah atau bakti kita kepada Tuhan. Namun, jangan lupa bahwa tubuh kita adalah alat untuk memuliakan Tuhan, kita harus merawatnya dan membiarkannya beristirahat. Jika tidak, kelelahan akan membuat kita tidak dapat memiliki dan menikmati persekutuan dengan Tuhan, serta tidak dapat menjadi berkat bagi keluarga dan sesama.

Persekutuan yang baik dengan Tuhan akan mampu menyegarkan tubuh kita untuk dapat kembali bekerja melakukan mandat Tuhan.

 

Ririn Sihotang

Literatur Perkantas Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *