Posted on Tinggalkan komentar

Inspirasi Siang: Seperti Rusa

”Belum genap seminggu saya meninggalkan tempat itu, namun saya sudah sangat merindukannya.” Demikian Ana menyerukan kerinduannya terhadap suatu tempat yang baru dikunjunginya. Menurut dia, tempat itu sangat indah—seperti surga dunia. Tempat itu memberi kedamaian dan ketenangan baginya. Bahkan, ia berpikir untuk tinggal di sana suatu hari kelak.

Sepertinya tempat itu memang benar-benar indah. Sampai-sampai turis asing pun tak mau ketinggalan ingin menikmati pesona alamnya. Entahlah, saya sendiri belum pernah ke sana. Namun, seindah apa pun tempat itu, yang tak boleh dilupakan adalah tempat itu ada yang menciptakan.

Di sinilah letak persoalannya, kadang-kadang kita lebih fokus pada hasil ciptaan ketimbang Penciptanya. Padahal kalau kita mau bernala-nala, jika ciptaan-Nya saja begitu indah, apalagi Dia yang menciptakan. Kepada Dialah seharusnya pujian dan kerinduan kita tertuju.

”Seperti rusa yang merindukan sungai yang berair, demikianlah jiwaku merindukan Engkau, ya Allah. Jiwaku haus kepada Allah, kepada Allah yang hidup. Bilakah aku boleh datang melihat Allah?” (Mzm. 42:2).

Pemazmur mengandaikan kerinduannya kepada Allah bagai rusa yang merindukan air. Rusa membutuhkan air dalam jumlah yang relatif banyak. Kalau kebutuhannya akan air tidak terpenuhi, ia akan kehausan dan menjadi tidak berdaya. Demikianlah kerinduan pemazmur akan Allah. Ia akan sangat tersiksa kalau belum sampai menemukan Allah. Sudahkah kita merindukan Allah sebagaimana pemazmur merindukan-Nya?

Dalam bab terakhir buku Mengasihi Yang Mahakudus, A.W. Tozer tidak terlalu khawatir jika ada orang yang lapar dan haus karena ia tahu orang itu akan pergi ke suatu tempat untuk memenuhi kebutuhannya. Sehingga ia menulis: ”Kita hendaknya tidak menginginkan kepuasan, tetapi haus dan lapar akan Allah.”

Berkait hal itu, Tozer mengajak kita memandang orang kudus pada masa lampau. Apa yang membuat mereka menjadi orang kudus pada masanya?

Menurut Tozer, jawabannya adalah kesungguhan atas kerinduan mereka kepada Allah. Mereka menginginkan Allah lebih dari segalanya. Mereka menginginkan Allah lebih daripada kemudahan, hiburan, kemasyhuran, kekayaan, teman, atau bahkan hidup itu sendiri. Mereka menginginkan Allah, Allah Tritunggal, sehingga hati mereka sangat rindu akan Allah seperti rusa merindukan sungai yang berair.

Itu jugalah kerinduan Tozer. Bagi dia, jika seseorang membaca buku ini dan sangat terusik, sehingga mereka mencari Allah dengan kerinduan yang tak kunjung terpuaskan kecuali bersama Allah, maka buku ini telah mencapai tujuannya.

Kiranya kerinduan Tozer akan bersambut dengan kerinduan pembaca!

 

Citra Dewi Siahaan

Literatur Perkantas Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *