Posted on Tinggalkan komentar

Inspirasi Jumat Siang: Maka Jiwaku

”Maka jiwaku pun memuji-Mu: ’Sungguh besar Kau, Allahku!’” Demikianlah syair Carl Gustaf Boberg, yang terekam dalam Kidung Jemaat 64 karya terjemahan E.L. Pohan. Penggalan syair yang menjadi refrein itu diulang dua kali seolah Boberg merasa tak cukup hanya mendaraskannya satu kali saja.

Mengapa perlu dua kali? Tentu hanya sang penyair yang tahu alasan pastinya. Namun, agaknya Boberg menyadari bahwa ”Bila kulihat bintang gemerlapan dan bunyi guruh riuh kudengar, ya Tuhanku tak putus aku heran melihat ciptaan-Mu yang besar”, maka pujian kepada Allah menjadi keniscayaan. Pujian itu merupakan respons ketika sang penyair menyaksikan karya cipta Allah.

Itu jugalah yang ditekankan A.W. Tozer dalam bab ke-17 dari bukunya Mengasihi Yang Mahakudus. Menurut Tozer, ”Jejak jari Allah ada di seluruh ciptaan. Semakin kita menyelami misteri penciptaan, kita semakin melihat jejak jari Allah.”

Senada dengan Tozer, pemazmur pun bermadah: ”Langit menceritakan kemuliaan Allah, dan cakrawala memberitakan pekerjaan tangan-Nya; hari meneruskan berita itu kepada hari, dan malam menyampaikan pengetahuan itu kepada malam” (Mzm. 19:2-3).

Alam secara ajek mengagungkan kemuliaan Allah. Karena itulah, Tozer menegaskan: ”Alam seharusnya secara otomatis membawa kita kepada Allah, yang digambarkan kepada kita dalam firman Allah sebagai Sang Pencipta.”

Rasakanlah sejuknya pagi, hiruplah aroma mawar dan melati, saksikanlah riangnya kupu-kupu terbang kian kemari. Mungkin kita pun akan berseru, ”Maka jiwaku pun memuji-Mu: ’Sungguh besar Kau, Allahku!’”

Yoel M. Indrasmoro
Literatur Perkantas Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *